Saturday, May 14, 2016

Ibu Rumah Tangga perlukah Pompa ASI?

Mungkin banyak ibu-ibu yang masih bingung, perlu nggak sih ibu rumah tangga yang sehari-harinya 24 jam full dirumah nemenin bayinya, beli pompa asi (Breast Pump) alias BP?

kalo saya pribadi jawabnya "PERLU"

Lo, bagaimana mungkin perlu? Kan bayinya nempel seharian sama emaknya, dan gentongnya?
eittt...saya dulu sebelum melahirkan dan memutuskan untuk memiliki BP juga mikirnya gitu


Lalu suatu ketika saya merasa perlu, karena pikir saya kan enak misal nanti neneknya/eyangnya berebut pengen gendong atau peluk-peluk cucunya dalam waktu lama kita nggak perlu bingung atau sungkan meminta si anak untuk kita susuin. Di sisi lain kita juga nggak perlu menyerah pada susu formula.

Kenyataannya setelah anak lahir, si BP lebih sering nganggur cantik, karna si kakak maunya nempel gentong aja. Pernah sekali saya coba minumkan asip dengan media sendok. Waktu itu saya kepepet mau keluar. Lahhh...ternyata anaknya ga mau.

Ya wes lah, saya pikir jual pre-loved aja kali ya. Kan lumayan jadi duit :D

Tapi nggak lama setelah si kakak usia sekitar 10 bulan, saya hamil lagi. Galau lah saya, mau dijual kuatir nanti pas si adek lahir saya butuh pumping asi buat si kakak biar ga rebutan, tapi ga dijual itu kok belum kepake juga. Mau pumping di awal, niatnya buat stok asip si kakak pas emaknya lagi lahiran di rs. Eh tapi kok dapat info dari temen kalo hamil ga boleh pumping (kalo nenenin masih boleh, S & K berlaku sih). Alasannya pumping bisa memicu kontraksi. Loh, lah emang apa nenenin langsung nggak memicu kontraksi?

Nah, ini saya sendiri belum nemu literatur langsungnya sih, apa benar pumping lebih memicu kontraksi ketimbang nenenin si bayi langsung. Cuman memang secara praktek antara pumping dan nenenin si bayi langsung itu beda. Jadi kalo menurut saya pribadi, hisapan bayi itu lebih lembut dan perasaan, beda lo sama kalo kita pumping.

Trus jadinya gimana?
karna masih galau, ya udah sementara disimpen dulu aja, toh suami juga protes "itu BP kan hadiah dari dia masak mau dijual". Hehehe...

Lalu saat si adik lahir, ternyata didiagnosa kuning oleh dokter anak. Sempat hampir harus opname lagi untuk disinar selama 24 jam.

Oia, sebelum dokter anak menyarankan untuk disinar, saya sudah nangis bombay bin lebay duluan usaha ngumpulin ASI, karna memang si adik kelihatan kuning banget. Jadi yang terpikir oleh saya kalo kuning berarti harus opname disinar, dan saya nggak bisa sering-sering nenenin langsung. Tapi, Alhamdulillah... nggak jadi, ternyata nilai billirubin si adik masih dalam kategori aman

Berbulan bulan setelah itu, si BP tetep nongkrong cantik di lemari penyimpanan. Lalu, tiba2 neneknya duo al (saya dan suami biasa memanggil 2 anak kesayangan kami dengan sebutan duo al) harus opname karena demam berdarah.

Ya Allah...paniklah saya, karna saya hanya dua bersaudara, sedangkan adik saya kuliahnya di luar kota nan jauh disana. Pikir saya, siapa yang jaga nenek duo al di rumah sakit? Adik saya jelas nggak mungkin toh, la wong perjalanan dari tempat dia kuliah ke kota ibu saya jarak waktu tempuhnya kalo pake kereta api bisa 5 jam lebih.

Trus kalo saya yang jaga, gimana dengan si adik almi (anak ke-2 saya) yang masih asi. Yah...meskipun adik almi sudah nggak asi exclusive lagi, karna sudah usia 10 bulan, tapi toh kebutuhan asi dia masih cukup besar. Apalagi si adik almi ini untuk urusan mpasi sungguh istimewa sekali. Kenapa saya bilang istimewa? Karna, sejak awal mpasi ini, si adik sudah melakukan aksi mingkem rapet kalo ketemu makanan. Trus, kalo ketemu sendok udah nangis terkewer-kewer kayak ditabokin orang sekompleks. Makanya, ASI benar-benar andalan saya untuk asupan si adik.

Panik iya, galau iya, sedih iya...tapi berusaha tenang dan sharing sama suami. Suami kerja, nggak mungkin dong jagain nenek duo al. Saya maunya jagain tapi nggak mungkin bawa duo al, secara di rumah sakit kan peta kumannya nggak karu-karuan (makanya toh, di rumah sakit sering ada larangan membawa anak dibawah usia sekian untuk ikut)

Akhirnya, dengan hati campur aduk kami memutuskan, ya udah duo al sementara dititipkan ke eyang utinya aja. Kebetulan karna eyang uti duo al juga beda kota (tapi hanya terpaut 1 jam saja), jadi kami nggak seberapa terlalu kuati.

Untuk asi, sudah nggak perlu bingung lagi, saya langsung bongkar-bongkar tempat penyimpanan harta karun (baca : breast pump) saya.

Ahhh disitu rasanya legaaaaa...karena satu masalah teratasi..
Oia, untuk media pemberiannya karna dadakan, ya udah kami pasrah aja modal nekat dengan gelas dan sedotan. Kebetulan berdasarkan pengalama si kakak yang asi, dan masukan beberapa teman yang anaknya asi tanpa dot, mereka lebih gampang minum menggunakan sedotan, ketimbang harus minum pake dot. Untuk wadah ASI saya langsung beli kantong asip aja di baby shop terdekat.

Dari pengalaman-pengalaman tersebut, saya menyimpulkan ada kalanya kami para ibu rumah tangga benar-benar memerlukan BP (pompa asi). Toh, seperti kata suami kalopun si BP beneran nggak kepake nanti juga bisa dijual pre-loved.

Oh ya, sebelum saya memutuskan untuk membeli BP memang sempat ada yang kontra dan menyarankan marmet (memerah pake tangan) saja, kan murah dan lebih higienis.
Ya, saran itu memang ada benarnya. Tapi menurut saya, nggak semua langsung bisa marmet (termasuk saya) :D
Hasil perahan ASI, waktu jagain nenek duo al, beserta booster asinya (opak) :D

No comments:

Post a Comment