Tuesday, June 14, 2016

Alasan Emak Kesundulan Rawan Stres

Anda lelah menghadapi balita-balita anda yang sering rewel berjamaah?
Anda mulai merasa tidak waras menghadapi balita-balita anda yang rewel estafet non stop seharian?
Emosi anda sering meledak-ledak menghadapi balita-balita anda?

Silahkan hubungi klinik The Sunduler.
Dijamin bebas nyampah, model anak alay sekalipun.
Iklan ini didukung oleh, emak2 sunduler ikatan genk kembali waras.
 
Anda merasa saya menulis iklan ini sambil gila? Berarti anda sedang waras :)
*ya nulis hal-hal nggilani seperti ini kadang bisa membuat saya kembali waras :D
Efek kakak-adik abis rewel gantian. Semangatttttt...


Bukan, ini bukan iklan...
Ini merupakan sepenggal postingan iseng saya di sebuah komunitas yang beranggotakan emak-emak kesundulan.

Yap, seperti yang kita ketahui makna dari kesundulan adalah ketika kita memiliki anak dengan jarak yang terlalu dekat. Berapa jarak usia yang tepat seorang emak-emak dikatakan sebagai emak kesundulan. Menurut beberapa teman yang tergabung dalam komunitas The Sundulers, dikatakan kesundulan apabila saat adik lahir, kakak masih belum bisa mandiri.

Dengan alasan tersebut maka banyak emak-emak kesundulan yang rawan stres. Ditambah seringnya lingkungan sekitar yang kurang mendukung. Beberapa emak kesundulan mengaku saat pertama kali mengetahui dirinya hamil si adik, saat usia kakak masih terlalu unyu-unyu, kebanyakan mertua atau bahkan orang tua mereka justru kurang antusias mendapat kabar tersebut. Mulai menyalahkan dengan alasan kasihan si kakak yang masih terlalu muda, sehingga belum waktunya memiliki adik, bahkan tak jarang malu mengakui kalau menantu atau anaknya hamil lagi padahal usia kakak masih sangat muda.

Sehingga, saat para emak kesundulan ini membutuhkan dukungan dari lingkungan sekitar, seringnya justru mendapat cemohan,
"Kamu hamil lagi? Nggak malu apa, anak masih kecil kok udah hamil lagi?"
"Suruh siapa kamu hamil lagi?"
"Itu kan resiko kamu, sudah tau anak masih kecil, masih juga nekad hamil lagi!"
"Anak udah dua, jangan cengeng!!!"
"Punya anak kok ngeluh terus, nggak bersyukur ya?!"

Berita kehamilan ke dua yang harusnya menjadi berita bahagia untuk pasangan suami istri pada umumnya, seakan-akan menjadi berita yang paling memalukan bagi pasangan orang tua kesundulan. Saya sendiri sebenarnya masih kurang paham, dimana bagian yang bisa jadi hal memalukan ketika sepasang suami istri menjadi orang tua kesundulan. Toh, mereka memiliki anak dari ikatan pernikahan yang sah. Seringnya hal ini membuat emak kesundulan yang harusnya membutuhkan support untuk mengatasi kebingungan dalam menghandle anak-anaknya, justru makin down.

Selain kurang mendapat support dari lingkungan sekitar, sebenarnya hal mendasar apa saja yang membuat para emak kesundulan menjadi rawan stres?
Simak beberapa curhatan dari emak-emak kesundulan berikut ini,

Bunda Hanifah,
"Hahaha tadi pagi masih ngantuk karena adeknya begadang baru tidur jam 2, jam 3 bangun sahur, abis shubuh pengen rebahan bentar aja udah diseret mbaknya ibuuuu kok bubuk".

Bunda Shufiyanti,
"Ya Allah lg stresss bgt iniiiiiii....."

"Tadi harusnya nyetrika pas sore/abis maghrib. Tapi anakku nggak tidur siang, jadi  pasti rempong kalo ditinggal nyetrika/rewel. so ngelonin anak2 dulu. eh malah ktiduran. Bangun jam setengah 12 malam, nyetrika. malah satunya ikutan bangun. terus satunya juga bangun. pada setel upin ipin. sampe sekarang belum pada tidur. ampundah.. Tau gitu tadi aja abis maghrib gue paksain nyetrikaa.. harus sesuai jadwal soalnya nggak ada tempat buat naro cucian bersih. rumah cuma seiprit. wkwkkwk".

Bunda Tita,
"Nih tadi juga aku bangun jam 24 lihat efsun bahar selesai nyetrika. Eh baru juga  nyetrika dapat sepotong si kakak nangis2 kaki gatel.dikasih minyak masih aek aek maka bangunlah adik nangis; nenenin dlu adik si kakak ngambek sambil nutup muka pakai bantal.kelar nih lanjut menyetrika 30 menit kemudian ngek lagi adik. Haduh nggak siang, nggak malam sama aje".

Bunda Yeni,

"Hahahaha numpang nyampah juga....."


"Semalem baru tidur jam 1, jam 2 bangun buat pumping. Lanjut yg punya gentong nenen sampe jam 3. Eh jam 5 sih kk udh bangun, gangguin adeknya. Alhasil terpaksa bangun walau pinggang pegeeelllll banget.
Tukang urut....mana tukang urut....
Pengen banget me time sekedar buat ngurut biar badan rilex".

Bunda Ravha,

"Kalo aku paling cape malam. Udah tenang nih si ade jam 9an tidur maka si emak bocan juga di sampingnya lha belum juga sejam, si kaka di bawa masuk kamar sama bapanya. Eh loncat2 jerit2 nibanin aku, berasa lagi main smackdown dia dan bangunlah si adik. Gagal bocan deh..

Nungguin mereka bobo lagi dan berhasil boboin adenya jam11. Terakhir nungguin kakanya yg tiap malam bobo paling lama jam 1..begitu tiap malam".

Bunda Putri
"Yang dikeluhkan hanya waktu tidur emaknya ini..sungguh.pernah menyerah namun diakhiri ketawa..sedikit gila setiap malem"..

Bunda Meri,
Kalo aku nyetrika bisa seharian krn banyak interupsi dr bocah.   


Yap...Beberapa emak kesundulan sepakat bahwa kurangnya waktu istirahat juga menjadi salah satu penyebab emak kesundulan rawan stres.

Bagaimana bisa punya cukup waktu istirahat, kalo para balita sering mengajak begadang secara bergantian. Tidak malam, tidak juga waktu istirahat siang, seringnya saat siang para balita memiliki jam istirahat yang berbeda. Hal tersebut membuat para emak kesundulan kehilangan angan-angan bisa merebahkan punggung dikasur yang super empuk sambil memejamkan mata walau hanya sejenak.

Bisa dibayangkan kurangnya istirahat, ditambah kurangnya support dari lingkungan sekitar yang selalu memojokkan emak-emak kesundulan akan bisa berdampak makin stresnya para emak-emak kesundulan. Jika ada yang bilang, hanya orang-orang yang kurang beriman yang stres? Yaelah...namanya emak-emak kan hanya manusia biasa yang tak luput dari kekurangan, kalo dibilang kurang beriman kok ya segitu kejamnya ya istilahnya :)

Untungnya, para emak-emak ini Insya Allah termasuk orang yang beriman kuat, kalo nggak, mungkin sudah jadi salah satu timeline berita internasional. Nasional aja kali, nggak usah lebay. Hehehe...
Yap, meskipun mereka sering lelah dan down karena dipojokkan, mereka selalu mencari cara untuk mengatasi ke-stres-annya. Diantaranya dengan terus dan terus belajar memperbaiki diri menjadi emak-emak kesundulan yang hebat.

Ada berbagai macam cara yang ditempuh oleh para emak-emak kesundulan ini untuk lepas dari ke-stres-annya menghandle dua atau bahkan tiga balita, diantaranya saling support dengan pasangan masing-masing. Selain itu mereka membuat komunitas sebagai wadah sharing berbagi ilmu cara mengatasi kendala-kendala yang dihadapi para orang tua kesundulan, sekaligus sekedar wadah untuk membuang uneg-uneg yang mungkin tidak bisa diterima oleh lingkungan sekitar.

Bukan tidak besyukur atau menyesal menjadi orang tua kesundulan, tetapi terkadang dengan membuang uneg-uneg yang mengganjal paling tidak bisa membuat hati menjadi plong. Fyi, kebetulan menjadi emak kesundulan, piknik itu merupakan hal terlangka yang bisa dilakukan. Sehingga curcol dan di dengarkan bisa menjadi salah satu pengganti piknik yang teramat langka tadi. Gimana nggak langka, kalo mau piknik aja udah kayak rombongan sirkus mau berangkat show, belum lagi budget yang menjadi pertimbangan emak-emak untuk milih ndekem dirumah aja, kan budgetnya lumayan bisa ditabung buat persiapan anak-anak nanti masuk sekolah :)

Yah...Anak-anakku sayang, Kami menyayangimu,
Maafkan kami, jika tanpa sadar terkadang keceplosan ngomel,
Kelak saat kalian beranjak dewasa kami pasti akan merindukan saat-saat heboh bersama kalian,
Kami akan selalu berusaha untuk menjadi orang tua yang hebat untuk kalian,
Yang bisa membanggakan kalian,
Untuk anak-anakku sayang,
Jadilah anak-anak hebat,
Yang selalu membanggakan dan memuliakan kami sebagai orang tua kalian

We Love You :*

9 comments:

  1. Aku dulu kesundulan juga Mak. Anak pertamaKU 5 bulan aku hamil lagi. Tapi dapat ART top semua kerjaan rumah plus bantuin pegang satu bayi. Jadi ya nggak capek-capek amat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya dulu dapat ART pas awal2 hamil, trs sering di PHP in, jadi pas usia kandungan 7 bulan, langsung melayangkan surat katakan putus ke si ART...hihihi...

      Delete
  2. eh, saudaraku juga ada loh yang malu ngakuin hamil karena anaknya masih kecil, terus temenku juga stress sejak tahu hamil padahal anaknya amsih kecil, duh kayak anak yang tak diharapkan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebanyakan gitu mak, ditambah lingkungan kurang support nah bisa bikin makin down. saya sendiri juga masih nggak paham kenapa banyak orang sekitar yang menganggap kesundulan itu hal tabu.

      Delete
  3. Namanya lucu....malah baru tahu kalau ada istilah kesundulan...
    ya tetap semangat ya mak..ada istilah kita tidak akan pernah menyesali anak yg lahir kok...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...iya nggak tau juga itu istilah munculnya dari mana...

      Delete
  4. Aku hamil lagi pas si sulung 10 bulan. Bisa dipastikan deh komen2, stress dan rempongnya. Alhamdulillah, berlalu juga akhirnya. Sekarang masalahnya adalah ribut alias berantem tak mengenal waktu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lo...samaan mbak, saya juga hamil lagi pas usia kakak 10 bulan

      Delete
  5. Kalo saya baru tau hamil lagi pas si abang udh umur 11 bln, waktu it pas jadwalny suntik kb 3bln, sebelum suntik saya test dulu seperti biasa krn mulai curiga ada tanda2 lg hamil n ternyata eng ing engg.... beneran +.
    Pas diperiksa bidan ternyata udh ada denyut jantungnya, shock n stress berat krn ga siap n ngerasa masih pengen puas2in maen sama si abang yg kita tunggu selama 3thn pernikahan.
    N kaya yg emak2 kece jabarin di atas banyak banget yg malah nyinyir pas tau eike kesundulan n malah bikin drop, bersyukur selalu disupport suami ga boleh drop krn kasian si ade yg dperut takut ngerasa ga disayang n diharapkan untuk ada padahal bukan maunya si ade nongol diperut emaknya... duhh senangnya ketemu blog ini n bs share sama kalian para emak2 hebat n kece...

    ReplyDelete