Sunday, June 12, 2016

Berbuka Di Masjid dan Undian Umroh Untuk Jama'ah Tarawih

Agar tidak bosan berbuka di rumah, puasa hari ke-5 kali ini saya, suami dan duo bocils memutuskan ingin berbuka di luar. Namun mengingat gerai makanan di luar pasti penuh sesak, maka kali ini kami memilih pengalaman baru berbuka puasa di masjid. Sebenarnya ini bukan hal baru untuk suami dan saya, karena dulu sebelum duo bocils lahir, beberapa kali kami juga sering berbuka puasa di masjid. Serunya buka di masjid itu adalah suasana kebersamaan dengan jama'ah lainnya.
Suasana Masjid Setelah Shalat Maghrib Berjama'ah

Seperti biasa, karena ini hari kerja, maka saya berangkat dari rumah hanya bareng duo bocils. Sedangkan suami nanti sepulang kerja sudah menunggu di lokasi masjid yang di pilih.

Setelah shalat ashar, saya segera menyiapkan keperluan kami untuk shalat di masjid. Memang kebiasaan saya jika pergi hanya dengan membawa dua balita maka persiapannya paling nggak dua jam sebelum waktu yang ditentukan. Alasannya untuk menghindari kemungkinan molor karena ada yang rewel atau harus berhenti-berhenti di jalan (biasanya ini kalo kakak tiba-tiba ditengah jalan minta buang air kecil), atau mungkin buat jaga-jaga kalo ada yang tertinggal atau terlupa.


Ternyata benar perkiraan saya, karena ini bulan puasa, maka jalanan sedikit crowded dari biasanya. Semua sama-sama balapan segera nyampe rumah sebelum adzan maghrib. Saya sendiri sempat terjebak macet di beberapa lampu merah lumayan lama, karena banyak kendaraan saling menyerobot. Sehingga saat adzan maghrib saya masih ada di jalan.

Ketika saya tiba di lokasi masjid yang kami pilih, ternyata shalat maghrib berjama'ah sudah selesai. Terlihat para jama'ah sedang antri mengambil nasi kotak menu buka puasa di masjid tersebut. Suami saya juga ternyata baru datang di masjid bertepatan ketika saya sampai di masjid. Karena terlambat sampai di masjid, sebenarnya suami berencana mengajak kami makan di luar saja. Saya agak keberatan kalo harus nyari buka puasa diluar, karena dengan waktu yang mepet dengan waktu shalat tarawih saya kuatir nanti keduluan heboh sama duo bocils, suami malah  ketinggalan jama'ah tarawih.
Tapi pikir saya, ya udahlah apa kata nanti. Yang penting sekarang mau shalat maghrib dulu. Alhamdulillah sebelum shalat maghrib ternyata kami masih kebagian menu berbuka puasa di masjid tersebut.

Melihat kebersamaan berbuka puasa di masjid, membuat kakak-adik semangat ikut berbuka (lebih tepatnya ikut makan, karena mereka kan masih belum ikut berpuasa. hehehe...). Terutama adik yang biasanya agak mingkem waktu makan, sekarang malah lahap. Begitu juga dengan kakak, yang antusias ikut makan dengan tenang.

Kakak-Adik Semangat Ikut Berbuka
Setelah selesai berbuka, kami buru-buru menyiapkan diri untuk ikut shalat isya' dan tarawih berjama'ah. Kakak sempat ngambek karena tidak saya perbolehkan ikut di shaf yayahnya. Sedangkan adik juga rewel, nggak tau apa penyebabnya. Awalnya minta digendong, tetapi setelah digendong malah nangis minta turun.

Berbekal pengalaman shalat tarawih sebelumnya yang kurang kondusif, maka kali ini saya memutuskan setelah shalat isya' berjama'ah saya mundur saja duduk-duduk dibelakang sambil nyari angin, nunggu suami shalat tarawih. Ternyata dibelakang juga banyak anak-anak dan ada beberapa remaja yang juga ikut ngadem duduk-duduk. Karena banyak temannya, mood kakak membaik.

Oh ya, ada yang menarik dari tarawih di masjid ini. Saya perhatikan ada panitia yang membagikan kupon kepada para jama'ah tarawih. Kupon tersebut merupakan kupon undian untuk para jama'ah tarawih di masjid tersebut. Salah satu hadiahnya adalah Umroh. Namun saya perhatikan ada syarat dan ketentuan yang berlaku di kupon ini, yaitu saat diundi jama'ah yang namanya dipanggil harus ada ditempat, tidak boleh diwakilkan. Jika nama jama'ah yang dipanggil tidak ada ditempat, maka akan diundi lagi sampai dapat nama yang hadir ditempat saat itu. Waktu pengundiannya pun sewaktu-waktu. Jadi tidak ada yang tau hari apa, tanggal berapa tepatnya kupon tersebut diundi. Wah, seru juga ide panitia masjid ini.

Tertarik untuk ikut tarawih di masjid ini?
Monggo cuss ke 
Majid Wal Ashri
Dengan Lokasi
di Belakang Kantor Pertamina (Jagir) Surabaya
Jl. Jagir Wonokromo no. 88
Surabaya

Namun niatnya jangan sampe kebalik atau ketuker ya :)
Tetap niatkan shalat tarawih karena Allah SWT
Jangan niat shalat tarawih biar dapat hadiah undian umroh

Kupon Undian Berhadiah Umroh dan Door Price Senilai 25 juta


9 comments:

  1. Wahhh wonokromo.. Jd kangen sby. Sy pas kuliah di sby mesjidnya pindah2 pas taraweh..hehehe nyari yg cpt selesai.. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang domisili mana mbak? Saya jaman kuliah malah jarang tarawih di masjid...soalnya sering homesick...hehehe

      Delete
  2. suka... mengajak anak ikut tarawih dan buka di masjid kayaknya ga cuma menyenangkan buat anak ya mba. Kita juga ikutan senang bisa merasakan nikmat puasa. Nanti kalau anak2 udah agak gedean mau ajak juga ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sekalian bisa membiasakan anak masjid, bisa juga buat emaknya refreshing ganti suasana

      Delete
  3. Meski kupon undian bukan yang utama, senengnya berbuka di masjid itu berkali lipat ya Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. benerrr...karena suasana kebersamaannya :D

      Delete
  4. Anaknya lucu-lucu maak :D
    Udah makan keduanya yak, usianya berapa si Mak? Kalo anakku baru 1 tahun... Belum bisa diajak buka bareng ya. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakaknya usia 2,5 tahun, adiknya usia 14 bulan. kebetulan mulai awal mpasi adiknya nggak doyan bubur, jadi langsung naik tekstur, pas usia setahun adik langsung siap makan menu yang sama kayak kakaknya mak.

      Kalo mau bisa mak, dibawakan makanan sendiri dari rumah. Kemaren sebenernya saya juga bawakan makanan kakak-adik dari rumah, tapi ternyata mereka lebih ngelirik menu buka dari masjid

      Delete