Thursday, June 2, 2016

Ketika Emak Sunduler Bermimpi Nulis Bisa Jadi Duit

Sejak menjadi emak-emak kesundulan, rasanya saya amburadul membagi waktu. Jangankan punya pikiran buat kerja, mikir buat ninggalin anak-anak dirumah sama siapa aja udah mbambet. Yang kepikiran inilah, kepikiran itulah. Ditambah permintaan suami kepada saya untuk tetap fokus dirumah saja, mengawasi anak-anak demi golden age anak-anak.

Halah-halah, tapi namanya ngurusi anak itu, kan nggak bisa cuman sambil matung aja toh ya. Seringnya sambil ruwet nggak karuan, saking ruwetnya, muka udah keliatan kayak daster kucel yang abis dikucek aja. -___-

Waktu jaman kakak baru lahir, misal capek, kakak diajak tidur, selese urusan emaknya bisa ikut tidur. Lah sejak adeknya lahir, beda cerita. Seringnya satu tidur eh satunya melek kelop-kelop. Mau ditinggal tidur? Mana bisa...yang ada mata emaknya ini dicolok-colok dipelelek-pelelek biar bangun. Nah jadi udah bisa bayangin toh ya gimana ruwet dan kucelnya muka ala-ala emak kesundulan >,<

Menyadari kekucelan diri seperti itu, kadang batin mbengok saya pengen kerja lagi, biar keliatan fresh, biar aptudet hal di dunia pekerjaan. Sering protes ke suami, kalo boleh egois maunya saya kerja aja, anak-anak biar ntar dicarikan baby sitter atau titipin ke daycare aja (orang dulu nyebutnya tempat penitipan anak). Paling nggak kan seharian bisa ketemu manusia lain gitu di tempat kerja. Belum lagi ditambah denger cibiran orang sekitar dengan kalimat pamungkas "sekolah tinggi-tinggi kok cuman ndekem dirumah" *Ngek!!! rasanya pengen lari kedapur sambil gigitin piring sampe habis.

Hayati lelah kang berasa useless begini -_-"
Setelah curcol ke suami nan baik hati lagi menawan dan berwibawa (Halah...suaminya dewe dipuji-puji dewe), eh malah ditanya,
"Kamu kerja mau buat apa? Mau buat pembuktian diri? Atau mau ketemu manusia lain?"
*langsung mikir jawaban*
Tapi langsung mentok sama pertanyaan batin
"Trus kowe kalo kerja, anak-anakmu piye? Nunggumu buat punya anak nggak sebentar lo! Dulu pas jaman nunggu biar bisa dapat anak aja dibela-belain nggak kerja, mosok udah ada anak mau ditinggal kerja"
*ciut deh nyali

Suatu ketika disaat galau, tiba-tiba nemu postingan facebook (FB) salah satu teman sesama kesundulan tentang berkah nulis. Tanpa pikir panjang, buru-buru ke FB-nya. Disitu dia posting beberapa kali tentang berkah nulis dia. Mulai dari dapat voucher belanja gratisan, dan (kayaknya) liburan gratis. Wahhh...saya jadi ngiler.

Saya pun memberanikan diri menanyakan hal tersebut, dan saya menemukan jawaban ternyata dia adalah seorang Blogger. Wah makin takjub saya mendapat cerita dari dia. Namanya emak dua anak ya, dengar bisa dapat duit itu rasanya bikin mata ijo kinclong, otak seger waras.
Dengan antusiasnya saya menanyakan sejak kapan dia mulai jadi blogger hingga di tahap seperti ini. Eh ternyata dia nulisnya kalo nggak salah udah mulai tahun 2008 nan. Wah langsung keder saya...hihihi...

Tapi kekederan saya tidak berhenti disitu, malamnya saya sharing dengan suami tentang dunia perbloggeran. Reaksi suami ternyata memberi saya lampu hijau.
Menurut suami saya, nggak ada salahnya dicoba, toh saya dari dulu sebenernya juga suka nulis.

Awal pertama nulis masih bingung maunya nulis apa biar kedepannya bisa dapat duit *duit lagi duit lagi...hahaha...

Oh ya sebelum memulai menulis, saya mencoba bikin blog dulu. Loh, ternyata baru tau kalo saya sudah punya blog mulai tahun 2014. Lalu saya mencoba menulis apa saja yang bisa saya tulis. Ternyata saya malah ketagihan nulis. Entahlah ada semacam perasaan plong setelah menulis :)

Selain itu ternyata  dengan menulis, tingkat ke betean saya ketika menanti suami pulang lembur mulai berkurang. Dulunya yang suka ngomel ndower kalo suami ngabarin mau lembur, sekarang mikirnya sok sana lembur, biar saya ada waktu buat nulis :p

Saking serunya nulis terkadang jadi lupa tujuan awal ngeblog itu buat apa :D
Yang dulunya money oriented, sekarang mikirnya bisa sembari buat mood booster.

Ternyata beberapa teman senasib juga merasakan hal yang sama, dengan menulis menurut mereka bisa menuangkan segala yang ada dipikiran, sehingga bisa mengurangi sedikit beban.

Kalo dulunya lebih sering megang hape ketimbang mainan sama anak-anak, karna suka bosen nggak tau musti ngapain, sekarang malah kebalikannya sering ngajak seru-seruan duo bocils buat nyari ide tulisan :D

Selain itu, saya mulai menulis karena support dari beberapa teman sesama bernasib kesundulan. Alasannya karena minimnya informasi parenting yang spesifik terkait seluk beluk menjadi orang tua kesundulan.
Parenting secara general banyak, namun seringnya, saat dipraktekkan dengan sikon kami malah nggak singkron sehingga butuh sedikit improvisasi. Jadi, saya menulis juga karena ingin berbagi pengalaman sebagai salah satu orang tua kesundulan.

Jadi motivasi saya menulis tak lain tak bukan, karena
  • Ingin sharing pengalaman sebagai orang tua yang bernasib kesundulan :)
  • Sebagai salah satu hobby yang bisa menunjang mood booster
  • Kalo bisa jadi barokah nulis (dapat duit atau rejeki lainnya) kenapa tidak
Seperti nasehat salah satu teman yang menjadi inspirasi saya untuk mulai menulis, dia selalu menyarankan saya untuk terus menulis, menulis dan menulis. Menurutnya semakin sering menulis maka tulisan saya lama-lama akan semakin berkualitas, sehingga nantinya kemungkinan kesempatan tulisan saya untuk bisa menjadi "duit" bisa semakin terbuka lebar.

Ah masuk akal juga, toh seandainya belum jadi duit nggak ada ruginya juga, karena dengan menulis juga bisa membantu mood saya menjadi lebih baik :D

Oh ya, sedikit sharing cara saya membagi waktu nulis diantara keruwetan meng-handle duo bocils,
  • Ketika nemu ide saya langsung tulis ide tersebut, bisa sebagai judul awal
  • Saat anak-anak kompak tidur siang bisa mulai nulis bentuk draf terlebih dahulu. Saya seringnya nulis di hp, karena paling gampang buka tutupnya. Misal anak-anak kebangun hp bisa langsung ditaruh.
  • Jangan keburu napsu mempublish draf, karena nulisnya aja terkadang sambil dikejar waktu keburu anak bangun dari tidur siang, jadi mau nggak mau pasti banyak kesalahan nulisnya
  • Saat jam tidur malam anak-anak biasanya saya baru mulai mengoreksi draf saya
  • Biasanya saya pilih hari weekend untuk mengoreksi draf saya, jadi seandainya butuh waktu yang lama dan sangat malam, saya nggak perlu kuatir keteteran besok paginya karena suami lagi libur :D




So, kata siapa emak-emak nggak sempat nulis :)
Semangat menulis \(^,^)/

No comments:

Post a Comment