Tuesday, June 7, 2016

Mengajarkan Toilet Training Kakak

Awalnya saya cuek bebek sama yang namanya ngajarin toilet trainning si kakak. Tapi setelah adik lahir ternyata budget untuk pampers terasa berat. Sebulan paling tidak saya harus menyiapkan masing-masing 8 ball @30 biji popok sekali pakai untuk adik kakak. Jadi total 16 ball tiap bulan *udah kayak tengkulak aja tiap nyetok popok sekali pakai :D

Portable Toilet
Sumber Gambar : FB Liana BabyRetail II


Beberapa menyarankan saya untuk beralih ke clodi. Namun dengan kondisi saya yang tanpa asisten rumah tangga, pemilihan clodi membuat saya berat membagi waktu nyuci dan jemur clodinya. Yah namanya masih baru punya bayi new born, ditambah juga ada balita umur kurang dari 2 tahun waktu itu. Jadi sebisa mungkin kalo ada waktu mending buat istirahat atau buat mainan sama si kakak kan :)

Akhirnya mau nggak mau kami memutuskan untuk memulai toilet trainning (TT).
Awalnya dengan berbekal sok tau "ah si kakak kan sudah paham instruksi jadi paling seminggu udah lulus" nekad langsung ngelakuin TT. Lah ternyata jangankan seminggu, sebulan aja nggak lulus-lulus. Sok tau duluan sih!

Merasa nggak sukses-sukses TT in kakak, googling cari info sana sini, sharing nanya sana sini. Ternyata menurut yang saya baca TT itu nggak semudah yang saya bayangkan. Yahhh...meskipun ada sih yang sukses TT in anaknya cuman dalam waktu kurang seminggu. Tapi itu rata-rata buat TT anak cowok, karena menurut yang saya baca anak cowok lebih bisa diprediksi jika ingin ke toilet.

Poin penting lainnya yang saya tangkap, adalah si ibu juga harus siap. Jadi nggak hanya anaknya doang yang harus siap, ibunya juga harus siap. Karena anak juga akan merasa, ketika sebenarnya ibu sendiri belum siap dengan proses TT itu.

Dan poin lain yang harus saya garis bawahi, jangan memulai proses TT menjelang adik lahir. Ah, kalo ini sih saya nggak berani nyoba-nyoba. Nggak bisa bayangin, TT pas hamil perut besar, baru duduk tiba-tiba kakak minta anter ketoilet. Halah bilang aja emaknya males...hihihi...

Oh ya, saya sebenarnya sempat frustasi saat melalui proses TT ini. Karena disaat saya sudah mulai lelah dengan proses ini dan sepakat dengan suami untuk jedah dulu proses TTnya, njilalah ibu saya protes. Beliau memaksa saya untuk melanjutkan proses TT anak saya dengan alasan sayanya aja yang males.

Dan karena paksaan ibu saya tadi jadi berimbas saya juga "memaksakan" si kakak untuk buru-buru lulus TT. Kalo masih ngompol yang ada saya malah ngomelin kakak mulu. Ya Allah kalo inget itu jadi merasa bersalah banget (maafin mamam ya kakak). Kesalahan fatal saya, justru karena acara ngomel itu malah bikin acara TT nggak kelar-kelar.

Lalu bagaimana caranya dong biar TT berjalan lancar?
Berikut beberapa saran dari teman-teman yang sudah lebih dulu anaknya lulus TT
  • Ibu dan anak siap
  • Jangan melakukan disaat adik mau lahir
  • Jangan memarahi anak
  • Beri support anak dan besarkan hatinya jika masih belum berhasil TT
  • Sepakat dengan orang serumah (suami terutama)
  • Jangan malas untuk menawarkan anak ke toilet
  • Jika masih gagal, tidak ada salahnya ambil jedah terlebih dahulu untuk mengurangi resiko frustasi
  • Gunakan celana kain biasa agar si anak lebih peka terhadap basah
  • Sediakan celana dalam dengan gambar menarik, agar anak tertarik
  • Jika tetap memaksakan menggunakan popok sekali pakai saat proses TT, sebenarnya tidak masalah tapi akan memakan proses yang lebih lama.
  • Saat awal memulai TT, baca durasi pipis anak. Dan tetap tawarkan tiap 2 jam sekali untuk ke toilet
  • Lakukan secara bertahap dimulai TT saat pagi sampai menjelang tidur saja. Saat tidur tidak ada salahnya tetap memakaikan pampers kepada anak. Tapi jika memungkinkan saat malam (meskipun kakak pakai pampers) tidak ada salahnya untuk menawarkan anak ke toilet. Biasanya ini saya lakukan 1-2x tiap malam.
  • Sediakan pel-pel an lap basah dan kering untuk mengelap bekas ompol
  • Jika memungkinkan sediakan satu ruangan yang tertutup untuk shalat. Agar terbebas dari ompol anak. Sehingga saat shalat tidak perlu was-was
  • Sediakan minimal satu baju ganti khusus saat shalat
  • Beri hiasan dikamar mandi agar anak tertarik untuk pipis dikamar mandi
  • Sediakan stiker sebagai rewards jika kakak mau pipis dikamar mandi, atau jika sudah ke step selanjutnya berikan stiker jika kakak seharian sudah tidak ngompol lagi
Stiker Yang Dipakai Untuk Menyemangati Kakak Selama Proses TT
Ternyata, setelah hampir 3 bulan menjalani proses TT yang panjang dan sempat menguras emosi jiwa raga, Alhamdulillah...akhirnya kakak bisa lepas pampers.

Awal taunya saat kakak siap lepas pampers adalah ketika kakak saya ajak ngaji di masjid, ternyata saya lupa tidak memakaikan pampers. Lalu ketika saya akan buru-buru memasangkan pampers si kakak nggak mau, dan dia protes "Mamam kakak sudah gede, bukan adik bayi lagi. Pampes untuk adik bayi".

Wuihhh takjub denger jawabannya tapi sekaligus ndredeg >,<
Sejak itu saya perhatikan kakak sudah benar-benar bisa full lepas pampers siang hari sampe malam.

Melihat kakak sudah lulus TT pagi sampe malam. Maka suami memutuskan untuk sekalian melanjutkan proses TT kakak malam hari. Dengan berbekal sprei anti badai alias anti ompol, suami nekad menawarkan diri untuk membantu kakak ke toilet malam hari. Kebetulan suami terkadang malam masih suka begadang sih, jadi katanya sekalian aja. Kalo saya mah boro-boro bisa begadang, tiap abis nenenin adik yang ada langsung molor ketiduran sampe pagi.

Yuhuuu...alhamdulillah akhirnya proses TT berlanjut tanpa hambatan. Lupa kapan tepatnya, namun saat ini ketika usia kakak 2,5 tahun kakak sudah nggak pake pampers lagi. Untuk malam hari, beberapa kali, kadang masih kelepasan ngompol. Itu kalo kondisi dia capek berat, misal habis kami ajak keluar seharian di jalan. Selebihnya kakak sudah nggak ngompol lagi :)

Oh ya, beberapa waktu lalu kakak sempat opname karena diagnosa disentri. Saat itu saya dan suami memutuskan untuk memakaikan popok sekali pakai sementara ketika kakak di rumah sakit demi kenyamanan bersama. Awalnya saya pasrah saja, saya kira proses TT bakal ngulang lagi dari awal. Namun saat ingin buang air kecil, ternyata kakak tetap bisa minta, bahkan nggak mau pipis di popoknya dengan alasan yang sama "Kakak sudah gede, bukan adik bayi lagi". Ah jadi terharu setiap dengar kalimat tersebut :')

Sebagai tambahan, saya juga menyediakan portable toilet (semacam closet yang bisa digunakan dimana saja) untuk menunjang proses TT selama diluar rumah, dengan tujuan :
  • Jika posisi dijalan hanya dengan saya dan si adik, misal kakak minta buang air kecil sewaktu-waktu, saya tidak perlu meninggalkan adik didalam mobil atau heboh mengantar kakak ke toilet sambil gendong si adik
  • Apabila sewaktu-waktu kena macet dijalan, kami juga tidak perlu kuatir kakak kelepasan ngompol jika belum menemukan toilet terdekat
Celana Dalam dengan Motif Pilihan Kakak &
Raport TT Kakak

***Tips-tips diatas saya rangkum berdasarkan dari beberapa pengalaman dan saran
teman-teman di komunitas ..::MAM::..***

No comments:

Post a Comment