Thursday, June 9, 2016

Tarawih Perdana Bareng Duo Bocils

Setelah dua kali Ramadhan, jarang bahkan hampir nggak pernah ikut suami tarawih berjamaah di masjid, dengan alasan anak masih kecil, kuatir mengganggu jama'ah tarawih lainnya. Berbeda untuk Ramadhan kali ini, beberapa waktu lalu saya memutuskan nekad ikut shalat tarawih di masjid bareng suami dan bawa duo bocils. Pikir saya, si kakak sudah bisa diajak kerja sama nemenin adiknya. Kebetulan juga masjid di kompleks kami termasuk yang ramah anak. Jadi jama'ah diperbolehkan membawa anak dengan catatan disarankan yang membawa anak duduk dishaf belakang agar tidak mengganggu jama'ah lainnya.
Tarawih Pilih Shaf di Teras Masjid

Berhubung duo bocils ini sama-sama cewek, maka saya putuskan untuk mengajak mereka di shaf paling belakang. Lebih tepatnya di teras masjid. Oh ya sebenarnya dulu sebelum adik lahir, beberapa kali juga pernah ikut tarawih bawa si kakak. Bedanya waktu itu tarawihnya kalo pas lagi main dirumah ibu. Jadi ada ibu yang nemenin ngawasin kakak.

Sebelum berangkat ke masjid, saya menyiapkan tetek bengek yang bisa saya bawa ke masjid untuk mengalihkan perhatian anak-anak nanti biar nggak rewel. Mulai air putih, cemilan anak-anak yang nggak rawan jeteh, mainan yang nggak bikin berisik, sampe buku cerita. Wuih...mau ke masjid aja udah kayak mau piknik rame-rame ya...hahaha...

Oh ya, nggak lupa bawa handphone (Hp)Kata suami, biar nanti misal anak-anak rewel diluar kendali saya, maka saya bisa buru-buru pencet tombol darurat alias telpon suami lambaikan tangan menyerah, dan boleh pilih opsi pulang :D
Baiklah saya pun setuju bawa Hp. Lalu dengan semua kehebohan bawaan tersebut, kami memutuskan berangkat ke masjid lebih awal sebelum adzan Isya'.

Sesampai di masjid semua aman terkendali. Sebelum shalat Isya' dimulai, saya selalu mewanti-wanti kakak (2,5 tahun),  "Nanti kalo capek duduk yang tenang aja. Temani adik, jangan gangguin atau godain adik ya". Kakak manggut-manggut. Saya juga bilang, "ini shalatnya agak lama, jadi jangan rewel apalagi minta pulang. Misal capek kakak boleh istirahat disebelah mamam"
Begitu juga kepada adik, saya sounding untuk tenang dan nggak rewel.

Kakak-Adik Tarawih di Masjid
Ternyata beda anak, beda karakter. Dulu saat tarawih bersama kakak, kendalanya paling hanya kakak yang kaget dan sempat nangis dengar ada suara speaker yang keras di masjid. Jadi selama shalat saya tetap bisa shalat sembari menggendong kakak.

Kalo adiknya ini beda lagi. Meski awalnya sempat kaget dengar suara speaker masjid yang keras, namun adik justru malah nggak mau digendong sama sekali. Sehingga saat shalat dimulai, adik kabur kesana kemari. Beberapa kali saya paksa gendong sembari shalat, justru bikin adik mancal-mancal nggak karuan minta turun.

Ah...jadi serba salah...digendong nggak mau, ditaruh ngilang mulu dari pandangan mata. Kalo ngilang ada suaranya sih mungkin nggak seberapa kepikiran, lah...nih anak unyuk-unyuk jalan kesana kemari (lebih tepatnya kebelakang) nggak ada suaranya. Bisa dibayangin shalatnya, ya sambil nggak bisa khusyu'. Pikiran udah kemana-kemana. Apalagi sebelum shalat dimulai ta'mir masjid bikin pengumuman untuk mengunci kendaraan biar nggak ilang. Lah, kendaraan yang gede aja bisa ilang, ini bocah imut-imut dimasukin mukena aja kan udah nggak keliatan -_-' *emaknya mulai parno

Tiap selesai salam buru-buru clingak-clinguk mastiin dimana posisi adik. Kemudian, bawa balik adik kesebelah, tapi nanti giliran sudah mulai shalat, eh ucul lagi dia. Belum lagi si kakak yang lama-lama juga jadi ikutan tergoda untuk bisa ikut duduk-duduk di undak-undakan teras masjid. Wuih...makin nggak khusyu' aja jadinya. Jadi ceritanya pada akhirnya duo bocils ini termasuk yang anteng nggak gangguin jama'ah shalat tarawih lainnya selama tarawih berlangsung, cuman cukup bikin sport jantung emaknya. >,<

Lalu tiba-tiba saya berandai-andai, coba di masjid ada semacam tempat penitipan bocah. Jadi para orang tua kan bisa ikut shalat dengan tenang. Lah, tapi kalo bikin tempat penitipan anak di masjid, siapa yang bertugas ngawasin? Kan pada shalat? Ya...kali aja mungkin bisa gantian yang berhalangan shalat untuk shift gantian ngawasin bocah. *berandai-andai boleh kan... :p

Setelah pengalaman shalat tarawih pertama di masjid bareng duo bocils tersebut, akhirnya sementara saya mengalah dulu, shalat tarawih dirumah saja :)
Daripada memaksakan tapi sikon nggak kondusif sama sekali. Namun ketika suami shalat tarawih dimasjid sendiri, si kakak kelayu. Sehingga diambil jalan tengah kakak boleh ikut shalat tarawih di masjid dengan catatan nggak boleh rewel. Sedangkan adik tetap dirumah dengan saya, alasannya meskipun kakak ikut di shaf depan, tidak menutup kemungkinan adik akan tetap ucul dan rewel nyariin kakaknya :)

Next, kalo shalat tarawihnya ada partner yang bisa nemenin handle duo bocils di shaf belakang, mungkin bolehlah ya dicoba lagi :)

2 comments:

  1. Pengalaman yang hampir sama dengan saya. Tapi alhamdulillah sy ada partner yg nemani si bocah 2 tahun yang lagi aktif-aktifnya. Tapi tetap aja bundanya sport jantung karena bocah bisa tiba-tiba naik dipunggung bunda. Takut jatuh aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bunda, namanya anak-anak, mereka ceria, bundanya yang sport jantung :D

      Delete