Monday, August 29, 2016

Usaha Menambah Tinggi Badan Adik dengan Berburu Kalsium Berbentuk Tablet Kunyah

Terpaut 1 cm dari sang kakak ketika lahir ternyata membuat perbedaan jauh saat pertumbuhannya. Bahkan saya sempat dibikin panik oleh pertumbuhan tinggi badan adik, karena ketika usia 6-9 bulan tinggi adik pernah stagnan.

Membaca berbagai info ternyata di indonesia memang banyak angka kejadian balita stunting alias kurang tinggi badan. Sehingga kami berkonsultasi kepada dokter anak langganan kami terkait tumbuh kembang si adik yang nggak kunjung tinggi.

Mengingat si adik yang masih dalam masa pertumbuhan sebenarnya dokter anak mengatakan tidak perlu kuatir, namun melihat grafik pertumbuhan tinggi badannya yang kurang menyenangkan akhirnya dokter anak meresepkan suplemen kalsium dan suplemen zat besi.

Sebenarnya untuk tambahan suplemen atau vitamin anak tidak terlalu diperlukan jika orang tua bisa menjamin kebutuhan gizi anak tercukupi. Dibagian ini saya sebenarnya agak sadar diri. Selain saya yang nggak jago masak ditambah si adik yang sering mengalami masa GTM (Gerakan Tutup Mulut) membuat saya agak nge-pir tentang tercukupnya gizi si adik.

Sayangnya hampir sama dengan acara GTM makanan, untuk urusan suplemen ini si adik juga sering menolak. Dengan berbagai cara saya lakukan agar adik mau meminum suplemen kalsium dari dokter. Tapi usaha saya tidak pernah berjalan mulus. Rasanya tiap acara adik minum suplemen kalsium udah kayak mau perang aja.

Sempat berganti merk suplemen kalsium tetap saja tidak berhasil. Saya perhatikan sih karena si Adik nggak "doyan" sama tekstur suplemen kalsium yang rata-rata berbentuk emulsi (cairan kental).

Hal ini sempat membuat saya mencari akal, kebetulan meskipun adik sudah mpasi tapi masih ASI. Jadi selain dari makanannya yang saya usahakan mengandung banyak kalsium, seperti memberi keju dan brokoli, saya juga berusaha meminum kalsium demi kualitas ASI saya sebagai salah satu sumber kalsium untuk adik.

Salah Satu Keju Bergambar Sapi Tertawa Favorit Kakak-Adik
Tak hanya disitu saja, saya juga berusaha tidak memberikan teh, kopi, dan coklat karena mengandung  kafein yang bisa mengganggu penyerapan zat besi pada balita dibawah usia 2 tahun yang masih membutuhkan asupan zat besi untuk pertumbuhannya.

Alhamdulillah meskipun terasa "alot" pertumbuhan tinggi badannya, adik mulai bertambah tinggi setidaknya 1 cm tiap bulan.

Meski begitu namanya emak tetap ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya. Ketimbang harus jungkir balik perang tiap acara sesi minum suplemen kalsium berbentuk emulsi, saya terus berusaha mencari informasi tentang suplemen kalsium berbentuk lainnya.

Sempat bahagia waktu adik berusia setahun karena mendapat suplemen Fitkom Gummy kalsium berbentuk seperti permen kenyal, tapi sayangnya nggak berlangsung lama. Alasannya adik cuman mau ngunyah-ngunyah dikit setelahnya dilepeh juga. Alih-alih mau kasih kalsium buat adik biar tambah tinggi, malah kakak yang antusias menghabiskan si Fitkom Gummy tersebut.

Tarik napas dalam-dalam tiap ingat masih ada PR terkait pertumbuhan tinggi adik. Hingga akhirnya beberapa waktu lalu saya iseng-iseng main ke salah satu apotek besar dan mencoba bertanya sembari melihat-lihat produk suplemen anak yang di jajar diatas rak obat.

Awalnya mbak store manager mengatakan memang rata-rata kalsium berbentuk emulsi. Namun tak pantang menyerah sebelum meninggalkan apotek saya tetap mantengin rak-rak obat lagi, kali aja kan ya ada yang kelewat.

Taraaaaa...ternyata mata saya langsung tertuju kesebuah botol suplemen kalsium anak berwarna hijau bergambar jerapah. Sehingga saya pun putar balik ke dalam dan menanyakan tentang suplemen tersebut.


Alhamdulillah...Akhirnya saya nemu suplemen kalsium berbentuk tablet kunyah. Untuk harga sebenarnya termasuk bikin meringis, karna mikir nanti kalo adik nggak doyan lagi bisa rugi bandar dong ya.


Tapi saya tepis pikiran itu, toh kakak juga mungkin doyan. Dengan harga awal 200ribu sekian dan mendapat diskon kartu member menjadi 160ribu sekian saya pun bertekad membawa pulang suplemem kalsium yang berisi 60 biji dalam satu botol. Ya udah lah anggap saja saya musti ngeluarin duit Rp. 2.700/hari demi tumbuh kembang anak-anak saya.

Ah saya jadi ingat pengalaman saya beberapa bulan lalu pas iseng-iseng nanya di Apotek Bost*n (Eh bukan apotek kali ya karena saya baca sih Bost*n Health and Beauty). Alih-alih si mbak nawarin suplemen kalsium bagus yang juga mahal harganya, tapi karena tidak ada keterangan boleh untuk anak usia dibawah 2 tahun sehingga membuat saya ragu dan malah nggak jadi membelinya. Eh ujung-ujungnya saya malah dijutekin. Hehehe...nggak papa sih mbak, tapi la itu di suplemen ga ada aturan untuk anak dibawah 2 tahun, nanti kalo ada apa-apa sama (ginjal) anak saya mbaknya mau tanggung jawab -_-

Ya...Meskipun hanya sebagai suplemen, namun yang saya tahu kalo nggak bener dosis dan cara pakainya kalsium juga bisa merusak ginjal. Lagipula waktu itu sekilas saya lihat botolnya sih seperti botol sirup juga. Yah sama aja dong ujung-ujungnya nanti nggak keminum lagi karena adik nggak doyan. *eh malah curcol
Ah ya udah lah mungkin si mbak waktu itu lagi lelah, atau mengira saya "nggak niat" nyarinya.

Yang penting pagi ini saya udah seneng nemu suplemen kalsium bentuk tablet kunyah, dan boleh diberikan untuk balita dibawah 2 tahun. Bahagianya lagi si adik ternyata "doyan".


Baiklah mari kita lihat pertumbuhan tinggi badan si adik 2 bulan berikutnya setelah botol isi tablet kunyah ini habis. *Kayaknya sih nggak bakal sampe 2 bulan karena kakak juga doyan...

Ya sudahlah mari kita semangat menabung dan menulis 😁
Semoga cocok ya kali ini, dan adik bisa mengejar ketertinggalan grafik kurva tinggi badannya. Amin

16 comments:

  1. Semoga cocok ya mba buat si kecil
    Waktu anak2 kami masih kecil dulu mah persoalannya kurva berat badan. Apalagi si sulung tuh, lahirnya gede tapi abis itu berat badannya susah naik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, si kakak dulu juga BB nya stagnan. cuman kalo BB kakaknya dulu ga kuatir banget karna masih dalam rentang grafik aman

      Delete
  2. Amiiin.. salam kenal yaa mba..hihii sunduler parent :) saya pingin cari buat kakak nya nih mba. Vitamin utk 3 tahun tapi ritual minum obat atau vitamin, sangat heboh ..haduhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya awalnya aku juga nyari2 karna 2x diresepin model sirup yang ada malah tarik2an kayak episode perang. ntar malah kesannya didengar tetangga dikira KDRT lagi >,<

      Delete
  3. Semoga apa yang diinginkan seorang ibu bisa terkabul bu, amin. Kalau saya mah tidak suka beli yang begituan mbak paling kalau saya mah secara alami saja dengan mengarahkan ke pola hidup yang sehat saja dengan memberikan makanan yang sehat dan bisa untuk mendukung tumbuh kembangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih. Nah seperti yang aku bilang sebelumnya mas, udah diusahakan dari makanannya tapi anaknya GTM, udah pake tehnik segala cara. Konsul udah berkali2 ke dsa sebelum akhirnya memang diputuskan sebaiknya ditambah suplemen kalsium

      Delete
  4. amiiin mba.. wah senang sekali melihat anak kecil yang doyan multivitamin kayak gitu yaa.. keponakan2 ku susah bangettt :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. setelah pencarian panjang rasanya emang seneng sekali mbak :D

      Delete
  5. Indikatornya apa mbak sampai bisa menyimpulkan butuh tambahan calsium si adik?
    Memangnya tinggi badan adik jauh dibawah tinggi wajar sesuai usianya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. grafik tinggi badan dibawah garis hijau dan hampir ke merah, trs dilihat dari asupan nutrisi alami yg bisa mendukung tinggi badan agak susah karna faktor GTM, mungkin sama tinggi badan yg stagnan ga nambah2 beberapa bulan kali ya

      itu nambah suplemen kalsium juga atas saran dokter anak sih mbak, cuman sebelumnya diresepin sirup kental sedangkan anakku ga doyan blas jadi perlu perang dulu tiap episode minumin sirupnya +_+

      Delete
  6. Si Ade lucu banget di foto gitu. Iya semoga sehat2 terus ya, mba, Kakak dan Ade. Vitamin biasanya kalau yang hisap gitu anak2 lebih suka ya.

    ReplyDelete
  7. Maxy dulu lahir panjangnya cuma 42 cm. Sekarang kalau dibandingkan anak2 seusianya dia lbh tinggi tapi badannya gak gemuk hehehe. Mungkin tingginya krn ayahnya tinggi. Kan teorinya kalau BB niru ibu, tinggi niru ayah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti almi ini niru sapa ya...BB dia sih nambah...cuman masak numbuh kok kesamping doang keatas juga dong plis...>,<

      Delete
  8. Replies
    1. asumsinya tinggi itu berhubungan sama asupan kalsium. jadi kalo tingginya ga nambah2 berarti ada kemungkinan asupan kalsiumnya kurang

      Delete