Saturday, September 3, 2016

Belajar Bijak Menanggapi Kelahiran Caesar (Sesar) dari Bunda Mieke Yolanda

SC vs Normal selalu menjadi momok perdebatan yang tak kunjung habis bagi sebagian ibu yang telah melahirkan. Alih-alih memilih jalan terbaik untuk anaknya ternyata masih banyak yang merasa menyesal dan belum menjadi wanita sempurna saat harus dihadapkan oleh keputusan caesar. Hal ini tak lain tak bukan karena banyaknya komentar miring atau tak menyenangkan dari lingkungan sekitar.


Benarkah dengan SC (caesar) wanita dikatakan tidak sejati? Benarkah proses melahirkan SC merupakan pilihan egois bagi ibu hamil?

Yuk sebelum nyinyir tak berkesudahan, simak tulisan Bunda Mieke Yolanda ini di facebooknya. Apakah setelah membacanya kita akan tetap berpendapat demikian?


Special Thanks
Gagal VBAC kelahiran Muhammad Raynn Karim

Dari awal tau hamil udah nyari2 dokter yg pro VBAC (Vaginal Birth After Cesarean) dan pro NWP (Nursing While Pregnant). Knp sih pgn bgt VBAC udahlah SC lagi aja, ngga sedikit yg berpendapat begitu, klo ditanya alasannya saya sendiri juga ngga yakin alasan pastinya, mgkn bisa jadi krn komentar2 negatif dari lingkungan mengenai SC Ozil dl itu yg membuat tekad saya ingin mencoba VBAC. Nah klo NWP krn udah diniatin ngasih ASI slm 2 thn k Ozil, jd diusahakan hingga saat ini yg berlanjut tandem nursing (saya blum mau bahas ini krn msh dlm masa menata hati red-adaptasi).

Alhamdulillah masa kehamilan yg ke-2 ini setiap kali konsul ngga ada yg perlu dikhawatirkan, dr Riyana jg hingga konsul terakhir 21 Juli (43W) msh optimis bisa normal. Kata pertama yg beliau ucapkan ketika saya dan suami masuk, "aku ngga bosen kok ketemu kamu terus hehe", krn jadwal check udah bukan sebulan sekali lagi, udah bukan seminggu sekali lagi, tapi udah 2/3 hari sekali, mengingat uk yg udah melewati perkiraan HPL.

Apa yg disarankan dr Riyana demi menuju keberhasilan
VBAC kita ikutin dgn senang hati, mulai dr senam hamil, Yoga prenatal, goyang di gym ball, induksi alami, akupuntur, jalan kaki dsb. Dr uk 30W udah dirutinin senam hamil ama ikut kelas Yoga Prenatal bbrp kali, sisanya di rmh setiap hari. Uk 39W disaranin akupuntur, masya Allah dr Amanda dokter akupunturnya semangat bgt bolak balik k RS ngalahin semangat pasiennya. Dr uk 39 s.d 41 W kita akupuntur 2 kali sehari donk pagi sore, padahal jadwal prakteknya dr Amanda sbnrnya cuma Senin, Rabu, Sabtu, tapi di luar hari itu beliau ngga keberetan bolak balik buat terapi emak Ozil doank hbs itu pulang.

Salah Satu Kelas Senam Yang Diikuti Bunda Mieke Demi Keberhasilan VBAC
Berhubung si ayah kerja jdlah pagi sore k RS dianter mbak2 yg baik hati dari Ojesy. Ada mba Dien yg nantangin(ngasih ide sbnrnya bukan nantangin hihi) jalan kaki dr RS k rmh hihi, mba Ria yg bawa motornya bikin nyaman ibu hamil, bu IIn dgn wangi khas jaketnya penuh keibuan. Mereka turut mendoakan dan selalu berkabar sesama driver Ojesy klo ada orderan a.n Mieke Yolanda masuk hihi.

Para PMO (Personal Maternity Officer) juga ngga kalah semangat klo liat bumil 1 ini bolak balik tiap hari, ada bidan Erna, bubid Tati, bubid Ida. Dr jarak sekian meter aja klo ketemu udah bilang Semangaaaaaat bu Mieke.

Belum lagi mba2 sama mas2 di Garda depan para front officer di bagian administrasi yg sampe hapal, ngga mau keduluan nyebutin nama pas registrasi, bu Mieke kan, msh blum keluar Bu adeknya? Semangat y Bu. Kata2 sederhana yg sungguh luar biasa jd penyemangat saya di akhir2 kehamilan adek Karim kmrn.

Sepertinya semua usaha yg disarankan udah kami jalan. Ayah Ozil lbh semangat lagi ngajakin istrinya ngemall biar makin banyak jalan, mulai dr yg ke mall ber-5 ama kakek nenek, ber-3 ama abang Ozil, sampe yg kencan ber-2 sajo hohoho.

Hingga akhirnya Kamis pagi 21Juli ayah Ozil mutusin cuti cm buat nemenin istrinya jalan pagi dan konsul k dokter siangnya, pagi itu kita jalan lebih kurang 2 jam k perumahan belakang (termasuk sarapan buryam bbrp menit). Siangnya dokter Riyana mengingatkan ada dr Mariza yg udah saya titipi psn usahain VBAC hingga mentok krn beliau bbrp hari k depan cuti.

Kamis Malam jam stengah 11an lagi enak2 tdr akhirnya gelombang cinta itu dtg juga. Disengajain tdr ngga bisa bisa, akhirnya download aplikasi penghitung kontraksi, mulai dr jam 11an udah teratur per 5 menit datangnya gelombang cinta itu, sementara semua orang di rmh udah pules, sampe jam stengah 4 udah ngga tahan liat ayah Ozil yg dgn nyantainya ngorok padahal istrinya nahan sakit hihi akhirnya minta dianter k RS aja (alesan biar suaminya ngga tdr lg ckckkc). Nyampe RS di CTG ternyata bnr kontraksi udah kuat dan teratur, bidan VK/OK suruh ganti baju sambil bilang ibu udah mau lahiran perkiraan ntar pagi, sarapannya diabisin bu mumpung msh ada jeda nahan sakitnya. Sampe jam 11 sakitnya nambah2, tapi belakangan yg dirasa agak lain, yg sakit bgt justru di bekas jahitan SC Ozil 23 bulan lalu. Pas dicheck msh pembukaan 3 dgn ketuban mulai ijo. Susternya balik2 nyuruh ttd persetujuan SC k ayah Ozil. Dr Riyana segera meluncur. Saya udah pasrahkan dan dr sebelumnya2 juga udah nyiapin hati klo2 akhirnya harus SC lagi. 11.30 masuk dianastesi, hbs itu ketiduran pules bgt krn emg dr smlm belum tdr, bangun2 tau2 udah 11.50 selesai donk. Dipindah k ruang recovery, dr Riyana dateng dgn laporan, bekas jahitan yg sebelah kiri yang renggang, klo dipaksain normal y bisa berisiko ruptur uterus, dan lingkar kepala baby besar 35cm, rata2 LK hanya 32cm itu yg bikin ketahan dipanggul, mudah2an baby pinternya kayak pak Habibie y bu pak lanjut si ibu dokter kece ini.

Oh iya bbrp hari sblm kontraksi, saya jg nyobain saran dr Ande ibunya Asiah, pakar herbal hehe, buat memperlancar persalinan saya minum racikan sari kurma + minyak zaitun + spirulina. Racikan ini ternyata jg memperlancar proses defekasi saya.

Apapun dan bagaimanapun proses kelahiran adek Karim, kami tetap bersyukur tetap bahagia menerima amanah yg tak terkira ini.

Dukungan keluarga pun yg udah ngga sabaran pgn liat cucu, keponakan dan sepupu baru itu ngga kalah penting. Dukungan teman2 dad o pao yg tiap hari nanyain udah lahiran belum, teman2 yg sengajain dtg k rmh tante Ana, tante Yos, tante Tari biar adek Karim sgr launching, tmn2 AIH RT 8 mba Tifuk, mba Imas, mba Titi, mamae Ntala, tmn2 yg ngga saya sebutin satu persatu namun senantiasa mengirimkan doa.

Kita tidak pernah tahu sblm kita menjalaninya sendiri. Terimakasih y Allah, terimakasih semua


*Tulisan ini saya copas langsung atas seizin Bunda Mieke Yolanda dari status Facebooknya*

Jujur saya sendiri 2x melahirkan memaksa dokter kandungan untuk mengusahakan saya bisa lahiran normal, karena saya ngeri membayangkan tanggapan kerabat dan keluarga besar.

Saya ingat betul saat seorang tetangga mertua saya membesuk saya lahiran, hal pertama yang ditanyakan adalah "Normal atau Caesar?". Hal tersebut seperti sudah menjadi pertanyaan wajib bagi sebagian pembesuk ibu melahirkan. Lebih mengejutkan ketika saya menjawab "Normal Bu", si tetangga dengan sumringahnya menjawab "Alhamdulillah nduk, berarti kamu benar-benar wanita beneran (sejati)!". Jederrr...antara bersyukur dan kaget sebenarnya mendengar jawaban tersebut. Saya nggak bisa bayangkan kalo tanggapan tersebut didengar oleh sahabat-sahabat saya yang terpaksa harus memilih jalan caesar ketimbang normal demi kebaikan ibu dan bayinya.

Kemudian saya juga ingat betul cerita sahabat saya ketika masih SMP. Beberapa kali dia bercerita kepada saya tentang komentar negatif dari lingkungan sekitar kepadanya. Dia sering sedih, kecewa dan ingin marah saat dianggap anak yang kurang baik karena lahirnya lewat jendela alias nggak lewat jalan lahir normal.

Dari situ tanpa sadar ternyata komentar nyinyir tentang melahirkan caesar bisa melukai hati lebih dari satu individu. Ibu yang berjuang rela melakukan apa saja demi keselamatan sang buah hati, dan si buah hati yang tak tahu apa-apa pun ikut menjadi sasaran efek dari kenyinyiran tak simpati tersebut.

Dari pengalaman tersebut saya belajar banyak. Terutama etika saat membesuk ibu yang baru saja melahirkan. Ketimbang hanya berniat melemparkan pertanyaan tak penting yang bisa melukai banyak pihak dan diakhiri dengan muka tampak jelas nyinyir, sebaiknya pilih tema obrolan yang lebih menyenangkan. Seperti toh, "Mau dipijetin apa nggak?" atau kalo perlu tanyakan, "Mau di transferin duit apa nggak buat keperluan perawatan pasca melahirkan?". Yakin deh yang dibesuk nggak jadi bebiblues karena faktor kelelahan pasca melahirkan...hehehe...

Nggak perlu kepo sama proses melahirkan yang dilewati oleh sahabat kita. Toh mau Caesar atau Normal kita nggak ikut bayarin proses lahiran mereka, selain itu nggak ada sangkut pautnya juga sama hidup kita.

Kecuali mungkin bertanya karena memang niat baik mau bayarin biaya proses lahirannya atau sekedar membantu aktivitasnya setelah melahirkan ya monggo, asal tetap utamakan etika dalam bertanya.

Hargai setiap keputusan ibu melahirkan, karena kita tak tahu episode apa saja yang telah dilaluinya hingga mereka memutuskan hal tersebut.

So, semangat ya Bunda Mieke Yolanda. Tengkyu sudah membuka wawasan kami tentang perjuangan seorang ibu dalam menentukan proses kelahiran bayinya. Selamat ya atas kelahiran putra ke dua bernama Muhammad Raynn Karim. Sehat terus dan tumbuh menjadi anak sholeh yang selalu membanggakan Papa dan Mama ya ;)


10 comments:

  1. Ho'oooh muesti loh pertanyaan e normal atau SC..tambah kadang kalo hamilnya nggak langsung daftar pertanyaan nambah, program bayi tabung atau insem atau bla bla bla bla bla..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan iyo kan...kadang ikut gemes lo. timbang takon sing ga2 kan mending takon "njaluk dipijeti ta?" bwakakakakk...

      Delete
  2. Yang berkomentar nyinyir kan saking noraknya, baru denger, baru tau, "Ooohhh... ada ya melahirkan dg cara sesar itu."

    Kalau di keluarga besar ibu saya, yang pertama kali melahirkan sesar itu tante, rasanya 23 tahun yg lalu, disusul istrinya om, dan yang terakhir adek ipar setahun lalu. Jadi saya mah nggak norak lagi dengar kata sesar.

    Iya, mba, saya pun kalau jenguk orang melahirkan, lebih suka tanya, "Udah sehatan? Wah si dede cakep ya." Yang bikin hepi ajalah dan mendoakan. Nggak usah bawel, kok begini, kok begitu. Urusan dia sama lakinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju...mending doain ibu yang abis melahirkan baek2, biar si ibu bahagia ga bebiblues

      Delete
  3. Aku normal, trus sesar, trus sesar lagi.
    Ah aku ga begitu peduli sama kata org, la wong mereka ga bayarin biaya persalinannya :D

    Tapi aku juga ga pernah ngejudge org2 sesar itu bukan wanita sejati, biasa aja sih. Pasti ada sebabnya kenapa harus sc, balik lagi ke yang ngejalanin, yg komen kan pasti penonton. Yang gampang bilang ini itu. Huahaha. Bukan begitu?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulllll...tapi kan kadang suka bikin gemes

      Delete
  4. Terkadang mereka yang terpaksa lahiran SC, orang banyak yang nggak tahu kalo mereka pun juga merasakan kontraksi yang luar biasa. Kayak sepupu saya, udah niat lahiran normal, udah mengejan berkali-kali, karena fisik ibu udah nggak kuat, dan terlalu lama di dalam, akhirnya terpaksa dirujuk di rs sebelah klinik. Terpaksa harus di-SC.

    Saya pikir, lebih bijaksanalah. Bayangin saja kalo itu terjadi pada kita, nyesek nggak rasanya. Tapi orang tipikal kayak itu emang dasarnya nggak rumongso ya, mbak. Hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, nggak rumongso dan suudzon mulu :D

      Delete
  5. iya ya, mbak. saya juga sc karena darurat. yg penting ibu bayi selamat sehat wal afiyat.

    ReplyDelete
  6. Sedih juga, karena terkadang orang melihat ibu yang melahirkan caesar itu bukan ibu yang sejati dan dicap mau enak nya aja hiks hiks...Anak pertama saya melalui persalinan caesar karena preeklamsia dan ke dua juga caesar (karena masih takut bakal terkena preeklamsia juga)

    ReplyDelete