Wednesday, September 14, 2016

Belajar dari Pengalaman Berbuka di Novotel Surabaya

Beberapa waktu lalu, kami mendapat 2 buah voucher buka puasa gratis di Hotel Novotel Surabaya. Selain itu kebetulan kami juga mendapat kupon diskon 10% untuk berbuka puasa di hotel jaringan accor surabaya dari program yang diadakan oleh pertamina. Dengan membeli BBK minimal 200rb maka kita bisa mendapatkan voucher diskon 10% dan voucher potongan Rp. 50.000,- untuk menginap di hotel jaringan accor.

Mengingat bulan itu kebetulan bulan ulang tahun Om Viky (Om nya duo al), jadi kami pengen nyenengin si om viky ini, dengan nraktir buka puasa di hotel novotel. Kan lumayan yak paket hemat >,<

Sejak awal saya sudah memastikan ke suami, apa kita nggak perlu konfirm dulu ke pihak hotel mengingat kalo bulan puasa biasanya orang kan pada heboh ngadain bukber diluar. Jadi pasti banyak tempat makan full. Tapi menurut suami nggak perlu, karna se full2nya hotel insya Allah nggak bakal seperti foodcourt di mall yang musti berebut duduk mulai jam 4 *padahal buka puasanya aja baru mulai jam setengah 6

Ternyata sesampai di Novotel, sepertinya ada pihak lain yang mengadakan acara besar (sepertinya sih acara wisuda) dan buka bersama disana. Disini sekali lagi saya pastikan ke suami, "yakin nih nggak penuh banget nanti?"
Suami tetep kekeuh markekeuh katanya nggak mungkin penuh, karna kalo acara begitu pasti disediain sendiri diruang laen. Karna mereka nggak mungkin mau privasinya terganggu orang luar. *ah pikir saya bener juga kali ya

Kurang lebih jam 16.45 kami tiba di restaurant novotel, ternyata sudah banyak meja di restaurant yg sudah direservasi. Sehingga kami memutuskan mencari kursi diluar restaurant (diarea kolam renang). Tapi mengingat saya membawa 2 balita, jadi saya masuk lagi minta dicarikan kursi didalam saja, karna diluar anginnya kurang bersahabat untuk anak-anak saya. Alhamdulillah kami masih dapat meja didalam.
Saat awal kami masih santai sebenarnya nggak telalu yang "obsesi" numpuk makanan dimeja, kami cuman mengambil air minum dan takjil. Nggak lama banyak tamu datang satu persatu. Keluar masuk dari restauran ke area kolam. Suami sih masih santai nanggepin, katanya oh paling mereka bikin garden party *masuk akal masuk akal ←ini nih sok tau banget sih...ga mau nanya...

Tapi ternyata waktu berbuka tiba semua tamu tumplek blek didalam restaurant. Wuihhh...udah kayak kondangan aja *lap keringet liatnya...sambil coba menenangkan ntar dulu aja deh ambilnya
Nah tapi kok antrian ambil makanan ga kelar-kelar ya. Menurut salah satu pegawai disitu,buffe terbagi 2 ada yang disisi luar jadi nggak perlu takut kehabisan. Ah ya udah saya sama om nya duo al pilih ke buffe depan saja, saya kira yang antri tumplek blek didalam itu nggak tau kalo diluar ada buffe lagi.

ENG ING ENG...!!! Yang diluar makanannya kering kerontang...mungkin refilnya agak terlambat ya, jadi saya nyoba bersabar nunggu bentar. Tapi kok nggak datang-datang refilnya. Wah keburu anak saya (si kakak) tereak-tereak kelaparan nih. Jadi ya wes saya buru-buru ke dalam lagi. Di dalam saya ikut antri panjanggg dan lamaaaaa...*lap keringet lagi sambil mbatin ah namanya juga gratisan kali ya...jadi ya wes lah sabar- sabar aja...hihihi...

Nah orang didepan saya ngedumel menurut dia parah nih, dia kemaren di hotel Hy**t nggak segitunya antrinya. Iseng-iseng saya nanya, apa dia juga pake voucher diskonan? Ternyata nggak, dia bayar sendiri! Dia juga bukan salah satu dari sekian banyak undangan yang tumplek blek tadi. Wah kalo saya suruh bayar sendiri ga ada diskon mungkin juga bakal ngedumel lebih parah dari dia...>,<

Dengan antrian yang panjang, membuat banyak tamu berinisiatif mengambil makanan langsung 2 piring *1 untuk dirinya sendiri, 1 lagi untuk kerabatnya, entah suaminya atau anaknya.
Saking panjangnya antrian dan antusiasnya yang pada antri, membuat makanan cepat kosong, dan agak terlambat untuk direfill
Saya yang udah antri panjang cuman kebagian nasi putih, nasi goreng, mie goreng, sayur nangka.
Lauk lainnya saya ga kebagian...#nasib
Ada ayam (sepertinya bumbu kare), saya cintung-cintung isinya cuman kulit ayam berhamburan >,< ada lagi nggak tau harusnya isi apa juga tinggal kuahnya warna orenz. Niat saya tunggu bentar, kali aja buruan datang refillnya. Kan males disuruh antri lagi. Ternyata kok nggak datang-datang, padahal antrian dibelakang masih panjang. Ah ya sudahlah...


Akhirnya dengan kecewa saya balik ke meja makan saya. Di meja makan suami saya sudah manyun nyaprut pasang muka sebel...hahaha...ya iyalah dia manyun sebel, la dia yang bayarin...mana dia ngajak mertua kesayangannya (alias ibu saya), jadi mungkin dia ngerasa sungkan sama ibu saya. Kan niat hati jadi mantu baik buat nyenengin mertua la kok malah amburadul acaranya...hehehe...*puk puk pundak suami saya...sabar ya sayang...

Belum juga sempet makan, eh suami udah ngajak pulang aja. eittt sabar duluuuuu...ini piring belum juga di sentuh masak mau pulang, nggak kebayang sama antrinya tadi dong ya. Lagian saya juga mikir sih, sediskon-diskonnya ini makanan juga bayar pake duit, sayang amat udah bayar mahal-mahal, masak nggak dimaem *ketauan banget nih otak emak-emak perhitungan...hahaha...

Lagian si kakak juga belum maem, saya ga kebayang kalo harus nurutin suami langsung pulang sedang kakak belum maem bisa tereak-tereak kelaparan dijalan ntar, bikin semua nggak tenang. Untungnya suami masih mau ngalah nungguin dua anak kesayangannya makan. Jujur sih, saya ikut makan tapi ya nggak bisa ngerasain apa yang di makan, yang penting kenyang aja udah. Agak nyesek juga sih sebenernya mikir aduh duit segitu buat maem nasi goreng lauk mie goreng begini, mending tadi buat maem di resto jepang all you can eat udah kenyang kali ya.

Oh ya, suami juga sempat minta tolong ambilkan air mineral untuk kakak sama salah satu petugas yang lewat, ternyata yang dimintain tolong nggak balik-balik. Ah, mas nya mungkin lelah sampe lupa *saya mah positif thinking aja ya :D

Setelah selesai semua, ya sudah suami langsung ke kasir buat transaksi pembayaran. Nah...disini nih yang bikin saya sedikit sumringah *eh nggak sedikit ding tapi sumringah lebar. Iya lebar banget, karena ternyata kata suami pihak marketing Novotel mengganti rugi ketidak nyamanan acara berbuka kami dengan meng-gratis-kan kami.

Jadi kami berempat, yang seharusnya dua paket bayar sendiri, oleh pihak marketing kami diberi free, sedangkan yang dua memang kebetulan kami pake voucher gratisan kami sih. Ah, kalo buat saya itu lebih dari cukup. Mereka cukup profesional untuk mengganti rugi kekecewaan kami saat berbuka puasa tadi. Kalo ini serius deh saya nggak modus nyari gratisan lagi. Kalo tau meskipun gratisan bakal umpel-umpelan gini, mending tadi buka sego sambel aja diwarung deket rumah, pasti lebih nikmat *ah kamu sih pake sok gaya buka puasa di hotel...hihihi...

Jujur sih, setuju sama pendapat Om Viky (Om nya duo al), masih mending mbak ikut kondangan, dari rumah udah siapin badan buat umpel-umpelan jadi kan nggak berekspektasi terlalu tinggi. Tapi, kalo kata nenek duo al, ya udah buat pelajaran aja, laen kali kalo mau berbuka diluar ambil makanan dulu aja sebelum berbuka, jadi pas semua lagi antri umpel-umpelan kita sudah santai dimeja sama makanan kita masing-masing :D

Next mungkin bisa jadi pelajaran buat kami, kalo mau menjamu tamu di hotel ada baiknya booking di awal untuk memastikan kenyamanan tamu terlebih dahulu :)

4 comments:

  1. Wah ikut lap keringet bacanya... Kebayang laper lemes plus umpel2annya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kira-kira hampir sama kayak kita pas datangin resepsi pernikahan...hihihi

      Delete
  2. Asyeeeeeeeeekkk ada yang berencana mau ngadain jamuan makan di hotel? Kapan? Taknyiapin waktunya :))

    ReplyDelete