Friday, September 30, 2016

Curcol Baper Mamak Kesundulan Ingin Upgrade Kecantikan Demi Klien Pribadi

Halah sebenarnya ini bisa dibilang tulisan baper gara-gara datang ke pameran otomotif yang isinya mbak-mbak spg cantik nan mulus bin kinclong. Saya mah apalah apalah cuman salah satu dari sekian banyak emak kesundulan yang gagal langsing. Wes ojo mikir langsing inget bulimia...hihihi...

Ceritanya gara-gara salah satu teman nyeletuk "Ati-ati kalo ke pameran GIIAS 2016 suaminya dipepet terus ya..ada paha dan dada diobral disana". Lah pas disana saya mikirnya cuman baiklah saya pepet suami terus, sapa tau besok diajak balik trus dibelikan lamborghini warna kuning njebret ama suami *ngimpiii ngimpiii...bangun woiii...saya mah dibeliin suami teh kotak udah seneng <- pantes nggak bisa langsing...

Eh tapi asli sih saya pun mengakui mbak SPG nya kinclong-kinclong. Trus saya jadi inget obrolan emak-emak kesundulan di komunitas The Sundulers, yang selalu saling support akan kegalauan hati para istri yang suaminya mau nggak mau karna tuntutan karir harus ketemu sama mbak SPG yang kinclong-kinclong.

Kalo kata sahabat-sahabat saya tersebut, diluar sana banyak wanita-wanita cantik nan seksi bertebaran demi tuntutan karir, so kita dirumah juga nggak boleh kalah. Kalo mereka cantik demi tuntutan karir, kita harus bisa upgrade kecantikan juga demi tuntutan karir dan klien pribadi kita (baca : suami).

Ya kalo belum bisa cantik minimal kita bisa kasih servis plus plus plus lebih ke suami. Kalo mereka bisa pamer paha, kita ya nggak boleh kalah ngobral paha, perut sampai kebagian-bagian tersembunyi kita ke suami. Woi selulit woiii...perut gelambir woiii...*langsung matiin lampu...hahaha...

Jangan salah selulit, stretch mark, dan gelambir itu justru jadi tambahan bonus. Kalo disana bisa obral paha, kita malah bisa obral paha plus kasih bonus stretchmark dan selulit ke suami kita *eaaaaa...

Pesan beberapa teman dikomunitas Aku Ingin Hamil bersyukurlah kita yang bisa mendapatkan bonus stretchmark dari kehamilan, karena diluar sana banyak wanita yang dengan sukarela justru berharap mendapatkan stretchmark demi bisa mendapatkan kabar hamil yang membahagiakan.

Saya sendiri sebenernya speechless sih pas ada temen cerita, suami temannya kecantol SPG cuman gara-gara beli mobil baru, padahal anaknya udah 5. Whattttttt...udah 5 bisa kecantolll??? Langsung pengen kekepin suami nggak bolehin ke pameran otomotif. Tapi trus kalo nggak ngebolehin suami ke pameran otomotif nggak jadi dibeliin mobil dong *ah galauuuuu...emang mau beli mobil??? Nggak juga ding, baru mau survey...hahaha...

Jadi inget pas curcol sama sepupu yang suaminya kerja dibidang otomotif, katanya, "Iya mbakkkkk SPGnya bikin hati kita para istri cenut-cenut nggak karuan". Oalahhh berarti saya normal ya kalo cenut-cenut juga. Apalagi kalo pas datang ke pameran otomotif trus pas ketemu mbak SPGnya lalu saya ujug-ujug nongol dibelakang pundak suami, pasti banyak dari mereka yang langsung memandang saya dari atas kebawah nggak kedip. Takjub ya mbak... -_-

Saya begini juga karena perbuatan suami saya mbak -_- Dulu pipi saya juga mulus kinclong, boro-boro jerawat, lalat aja kepleset kalo mau menclok di pipi. Tapi apa daya dulu itu mau ke salon perawatan kulit bisa berjam-jam tanpa ada gangguan. Sekarang bisa sabunan muka aja udah alhamdulillah *ah alasan aja tuh...trus baru inget sabun muka udah abis berminggu-minggu belum sempet beli, piye ngono kui -_-

Wahai suamiku yang ganteng, taukah kamu istrimu ini bisa dibilang cenut-cenut ndredeg kalo ada yang bahas-bahas nyerempet-nyerempet cewek cantik, mulus, kinclong, kinyis-kinyis, sampe mengkilat. Sadar masssss aku sadaaarrrr "belum cantik" kembali seperti sedia kala...

Istrimu yang dulunya ini cantik langsing seksi *sok pede* sekarang masih dalam fase "pemulihan" langsing dan mulus kembali. Kerja berat jendral buat ngurangin kelebihan BB 30 kg akibat perbuatanmu yang membuatku beranak 2 balita lucu ini *eaaaaaa...Apalagi kita masih ada proyek beranak 2-3 lagi kan? *eaaaaaa...

Beberapa kali udah niat lempeng ikut senam, eh ada aja halangannya. Yang sakit tipes lah harus istirahat sebulan nggak boleh senam, yang ada undangan lah, yang ketiduran lah karena kecapekan *iya mas nggak tau boyok ini sekarang cepet linu, berasa protol semua. Gimana nggak berasa protol kalo tiap malam balita-balita lucumu itu suka bikin badan mamaknya ini bak playland seru. Yang dijadiin jungkat-jungkit lah, dipanjat-panjat lah (mungkin berasanya kayak wall climbing), sampe buat loncat-loncatan -_-

Oke balik lagi ke tema mbak SPG otomotif yang kinclong dan kinyis-kinyis. Maap ya mbak SPG dirimu soalnya lagi jadi trending topik. Kita nggak niat suudzon kok. *jare mbak SPGnya "halah buk suudzon yo nggak popo wes biasa". Eaaaaa...

Ya udahlah ambil hikmahnya aja, dengan kita tau ada makhluk kinyis kinyis kinclong bernama mbak SPG otomotif bisa jadi penyemangat para mamak untuk kekepin suaminya *eh salah...maksudnya semangat pemacu untuk merawat diri

Eh tapi diantara mereka kayaknya ada yang sudah punya anak. "Kayaknya sih ya", soalnya pernah denger sekilas mereka ngobrolin kangen anaknya dirumah. Whaaatttt sudah beranak masih licin kinclong mbakkk??? Iyesssshhh cantik kinyis-kinyis ternyata sudah beranak...mbak kasih rahasianya donggg biar ikutan kinyis-kinyis...

Ah baper lagi deh...saya mah apa...sejak lahir sudah tertakdir ginuk-ginuk menggemaskan. Mungkin bisa dibilang kalo mbak SPG makan 5 piring angka timbangannya ga bakal geser kemana-kemana, saya mah baru baca bismillah aja angka jarum timbangan udah kekanan dikit -_- Trus kudu piyeeeeeee? Masak mau logok-logok tenggorokan lagi, biar muntah gitu, biar angka jarum timbangan balik kiri lagi gitu. Wes nggak mempan kayaknya cara itu -_-

Wes nangis baper ae nek ngono 😂
Ah nggak lah, mamak kesundulan kan harus kuat. Nggak boleh baperan :p

Oke baek berarti langkah selanjutnya biar nggak baper ajukan proposal ke Dirut Rumah Tangga (baca : suami) biar segera dicairkan dana untuk perawatan diri. Nggak terima senam, perawatan muka, sampe perawatan bodi biar langsing kembali, susuk wes susuk apa sedot lemak gitu ben lang cepet langsing *eaaaaaaaa...

Tapi ujung-ujungnya paling "nggak jadi deh, sayang duitnya". Daripada buat perawatan yang nggak-nggak mending buat beliin baju anak-anak yang lucu-lucu plus mainan yang bisa melatih motoriknya. Emak mah ujung-ujungnya banyak yang begitu mikirnya *halah itu lak saya aja yang begitu -_-

Ya wes lah kalo gitu mau beli sabun muka aja abis ini di mall sekalian intip-intip mainan dan bajunya anak-anak, kali aja ada yang nyantol. Nah kan ujung-ujungnya nanti lupa beli sabun muka lagi >_<

Trus curcol ke suami tentang kebaperan hati mamak beranak yang gagal langsing, dan cantik. Seperti biasa suami paling jawabnya "halah cantik itu nggak melulu hanya dilihat dari packagingnya, sejak awal aku mencintaimu karena kamu apa adanya". Eaaaaaa...langsung meleleh abis dirayu gitu...sumringah merona wes...dan lupa lagi dah ama dietnya -_-

Besok mulai diet dah mas, janji kalo nggak besok ya lusa...atau kalo nggak yo sak sempate...kapan sempate? kapan-kapannnnnn...hihihi...>,<

12 comments:

  1. Ahi hi hi ternyata mbak ini sedang galau ya dalam hal penampilan, sebenarnya mbak penampilan itu bisa dirubah kok asalkan kitanya saja yang serius untuk merubahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa2 aja kok mas, cuman terkadang untuk kondisi2 tertentu setelah punya anak kita jadi berasa ga ada waktu untuk memperhatikan penampilan sendiri

      Delete
  2. cuma paha aja mba ngga sekalian saman dadanya? biar bisa jadi cickhen KFC -_-
    wiih hebat ya suami mba bisa menghasilkan 5 buah hati :) banyak anak banyak rezeki.. amin :)

    ReplyDelete
  3. Ahaaaaiiii, ini niiih yang aku maksudin mbaak ahahahaha

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  4. Ketika istri bilang gemuk, suami yang sayang istri akan menjawab begini, "Emangnya kenapa, yang penting kan sehat. Lagi pula, gemuk itu semacam montok yang kebablasan sedikit."

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwahahahaha montok kebablasan dikit bisa2 aja 😂

      Delete
  5. Ojo diet dulu, hamil dulu katanya hihihi #tetepngomporin :))

    ReplyDelete