Tuesday, September 27, 2016

Ibu Rumah Tangga Jaman Sekarang Itu Juga Sibuk Lo...

Beberapa waktu lalu ketika saya chatting dengan seorang teman, saya sempat diprotes "dari tadi dijalan terus kemana aja sih?" karena kebetulan chatting saya keputus-putus dengan kalimat "bentar ya mau otw dulu". Besoknya pas chatting gitu lagi...hahaha...orang yang ga tau pasti mikirnya saya kerjaannya ngapain aja coba tiap hari dijalan. Nah itu dia saya sendiri juga coba merenungi kenapa saya bisa sesibuk itu padahal sementara ini memutuskan jadi full time mother.

IRT nya Lagi Sibuk Ikut Seminar, Jadi Ga Bisa Angkat Telpon Sering-Sering
Trus jadi ingat nasehat ibu ketika saya memutuskan untuk menyeriusi kesibukan sebagai full time mother, saat itu ibu saya mengkhawatirkan saya akan bosan menjalani rutinitas menjadi Ibu Rumah Tangga. Namun benarkah rutinitas menjadi ibu rumah tangga atau full time mother itu membosankan?

Jujur sih saya maunya bilang iya, karena setiap hari kerjaannya ya itu-itu doang. Mulai dari bangun pagi, mandi in anak-anak, mandi sendiri, nyiapin makan anak-anak sampai nanti ketika malam datang saya harus berusaha bisa menidurkan anak-anak agar saya bisa melepas lelah setelah seharian heboh dengan dua anak.

Kalo dipikir-pikir otak juga sempat serasa cupet sih. Tapi itu dulu sebelum saya memiliki banyak kegiatan seru bareng anak-anak. Ya seperti nasehat orang sekeliling saya, semua itu ada masanya. Dulu untuk menjejakkan kaki keluar rumah itu berat rasanya, karena bayangan menyiapkan keperluan anak-anak itu rempong dan hebohnya luar biasa. Belum lagi kalo semua udah cantik siap berangkat, eh ada aja yang bikin gara-gara. Misalnya adek pup lagi, otomatis harus benerin pampers dulu lah ini lah itu lah. Giliran pampers adek udah oke, eh si kakak punya inisiatif hambur-hamburkan makanan (manis), yang mau nggak mau saya jadi harus bersih-bersih dulu sebelum berangkat biar ga ada semut datang. Fiuhhh rasanya benar-benar bikin lap keringat di jidat.

Tapi setelah saya pikir-pikir kalo terlalu diam dirumah juga kurang bagus untuk kesehatan, nggak kena sinar matahari yang menyehatkan, ga bisa mencium harum udara segar bebas diluar. Jadi mau nggak mau ya saya harus mulai mencoba keluar dari zona nyaman demi mendapatkan hal yang lebih baik. Zona nyaman disini maksudnya ya harus berani menghadapi kerempongan mempersiapkan keperluan anak-anak sebelum keluar.

Belajar dari beberapa teman di komunitas kesundulan, meski memiliki balita lebih dari satu dan menjadi full time mother mereka tetap menjadi seorang ibu rumah tangga yang aktif dan produktif.

Pun seandainya ada yang benar-benar memilih jadi full time mother tanpa usaha sampingan, mereka tetap aktif menjadi ibu smart dengan mengikuti banyak seminar parenting. Selain itu ada juga yang rela menjadi wanita "kurir" demi masa depan anaknya. Kurir disini maksudnya mereka rela dijalanan mengantar si anak untuk bisa ikut kegiatan-kegiatan positif yang bisa melatih motoriknya. Baik hanya sekedar mengantar ke sekolah, mengaji, kursus bola, dancing, atau bahkan play date dengan teman sebaya sebagai sarana mengajarkan sosialisasi sejak dini. Nah kalo sama kerempongan nyiapin keperluan dua balita aja udah keder gimana saya bisa jadi full time mother yang aktif.

Sehingga jangan pernah salah kaprah dengan menganggap ibu rumah tangga itu pekerjaannya hanya nganggur dirumah saja. Sebagai full time mother modern yang berusaha menjadi terbaik untuk anak tentu kita harus selalu aktif mengasah kemampuan dan wawasan kita dari lingkungan sekitar.

Buat teman-teman yang minggu lalu sempat menghubungi saya lewat wa, email atau line mohon maaf atas kekurang nyamanannya karena saya sedang dijalan. Kebetulan lagi (sok) sibuk ikut beberapa undangan, juga sedang mengikuti kegiatan anak-anak. Ujung-ujungnya sekarang tepar semua kecapekan. Jadi waktunya untuk charge energi lagi. Semangat \(^,^)/

13 comments:

  1. Ahi hi hi memang betul mbak ibu rumah tangga juga memang tidak harus berdiam diri dirumah karena memang membosankan.

    ReplyDelete
  2. kalo kurang sibuk, bisa tambahin jualan online bun, hasilnya mantep waktu kerjanya bebas hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh bisa dikejar-kejar customer nanti soalnya ga sempat balesin wa atau sms :D

      Delete
  3. Jadi Ibu Rt itu juga sibuk mbak, apalagi ikut banyak kegiatan. Salut dech buat Ibu Rt yg aktif ikut banyak kegiatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, ibu RT jaman sekarang harus sering2 upgrade ilmu. Makanya udah ga ada istilah IRT ujung2nya cuman ke dapur doang >,<

      Delete
  4. Hal semacam ini semestinya juga disadari oleh para suami di seluruh penjuru nusantara (biuh biuh istilahnya), sehingga semakin sayang sama istrinya; di antara bentuknya adalah ketika istri akan tidur malam dipijiti pelan-pelan betisnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. abis mijetin biasanya minta pijetin balik, trus ujung2e bilang wes wes manggil tukang pijet ae...hahaha...

      Delete
  5. Bentar bentar .... mandiin bapak nya sama menidurkan bapak nya itu bukan pekerjaan fulltime mother yaaa ???? #laluDigampar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh itu perkerjaan "plus" time mother mas :p

      Delete
  6. Mungkin ini yang dimaksud ibu mengabdi yang gaul. :D Meski sebgai ibu rumah tangga, tapi tak menutup mata dengan pengetahuan dan kegiatan positif.

    ReplyDelete