Monday, September 12, 2016

Tips Mengolah Lidah Sapi

Bagi sebagian orang lidah sapi seperti suatu hal yang menggelikan untuk dimakan. Seperti tempo hari ketika saya menemukan lidah sapi di suatu supermarket, tiba-tiba mbak kasir geli nggak karuan sembari bertanya, "lidah sapi ini gimana sih bu rasa dan teksturnya? trus bagaimana ngolahnya?".
Saya sendiri sejak kecil sudah terbiasa menyantap lidah sapi masakan ibu saya. Dulu sih nggak tau gimana masaknya yang penting asal makan enak gitu aja beres. Berhubung beberapa minggu ini karena alergi si kakak harus diet beberapa makanan seperti ayam, telor, ikan laut. Sehingga mau nggak mau harus sedikit kreatif mencari menu yang nggak bikin alergi. Cari amannya ya menunya daging dagingan sapi saja. Berhubung si adik giginya baru 10 (eh 10 apa 12 ya...) jadi lidah sapi bisa jadi alternatif simpel kakak adik, biar sekali masak gitu *maklum emaknya males rempong >,<

Ternyata untuk bisa menikmati lidah sapi yang yummi sebenarnya membutuhkan proses sedikit panjang. Tenang aja justru karena prosesnya ini nanti kita jadi nggak perlu geli lagi waktu mengkonsumsinya.

Oke mumpung lagi idul adha, kali aja ya nanti ada yang kebagian lidah, maka saya ingin sedikit membagi tips cara mengolah sapi.

Langkah awal kalo saya sih seperti biasa selalu mengguyur lidah sapi terlebih dahulu dengan air mengalir.

Kemudian saya merebus air dalam panci sampai mendidih. Setelah mendidih saya masukkan lidah sapi ke dalam panci. Kemudian tutup panci. Tunggu hingga air berkurang sampai kurang lebih 1/4 panci tambahkan air lagi rebus lagi. Sepengalaman saya sih biasanya untuk merebus butuh waktu 1 jam lebih (hampir 2 jam an) agar bagian lapisan luar lidah bisa dikupas dengan mudah.

Kalo mau lebih mudah dan cepat menurut ibu saya bisa menggunakan panci presto saja.

Oh ya saat merebusnya juga usahakan jangan terlalu lama melebihi 2 jam. Pastikan dulu apakah kulit sapi sudah bisa dikupas, kalo belum maka sebaiknya direbus ulang. Pernah dulu sekali saya merebus berjam-jam tanpa memastikan dulu lapisan kulit luarnya. Hasilnya tekstur lidahnya jadi gampang "merupul" alias rapuh nggak empuk lagi. Padahal yang menurut saya enak itu tekstur empuknya.


Setelah dirasa proses merebusnya cukup maka kita bisa segera mengupas lapisan luar lidah. Kemudian kita bisa membumbui bagian dalam lidah sesuai selera. Kalo saya pribadi biasanya paling sederhana saya bumbu goreng saja sudah enak buat anak-anak dan suami dirumah. Sesekali kalo bosan bumbu goreng, maka saya buat semur lidah.

So, seperti yang sudah saya ceritakan diatas menikmati masakan lidah sapi jadi nggak senggilani dan se-ekstrim yang kita kira kan...karna ternyata ada bagian luar lidah yang harus dikupas dan dibuang terlebih dulu ;)

No comments:

Post a Comment