Saturday, October 22, 2016

Berburu Parkir di Big Bad Wolf Book Surabaya 2016

Beberapa waktu lalu saya dimention oleh teman saya tentang acara Big Bad Wolf Book Surabaya 2016 melalui media sosial facebook. Awalnya saya tidak terlalu antusias menanggapinya, karena pikir saya pasti heboh kalo harus kesana bawa dua balita. Namun, kurang lebih seminggu sebelumnya suami malah memberi kabar kalo mendapat tiket masuk VIP BBWB (Big Bad Wolf Book) ini, yang artinya kami bisa masuk sehari sebelumnya dibanding umum.

Event Big Bad Wolf Surabaya, Sumber : Broadcast Grup Whatsapp Komunitas AIH Jatim


Meski memiliki tiket VIP, saya mikirnya pasti tetap rame. Seingat saya sebulanan yang lalu saya dapat form pendaftaran untuk dapat tiket VIP BBWB gratis dari teman blogger. Nah, form pendaftarannya aja disebar gratis, berarti kan pasti banyak yang daftar. Waktu itu saya sengaja nggak daftar, karena hari yang tertera adalah hari kerja. Nggak berharap banyak deh kalo hari kerja mau kemana-mana, daripada dapat PHP (pengrapan palsu) dari suami yang selalu over sibuk dengan kerjaannya.

Tapi ternyata hari rabu yang lalu suami bisa pulang sore nggak lembur. Horeeeeee...!!! Sehingga kami pun tanpa planning terencana segera bersiap-siap ikut berburu buku murah di Big Bad Wolf Book Surabaya.

Sebelum berangkat, saya menyempatkan mengikuti chat di beberapa grup whatsapp tentang lalu lintas menuju Jatim Expo tempat Big Bad Wolf Book diadakan. Yang jelas macet! Sudah bisa dibayangkan sih ya macetnya, arah menuju sana. Sehingga saya membatalkan niat untuk menggunakan jasa taxi menuju BBWB.

Bagaimana parkirannya kalo bawa mobil sendiri? Sepengalaman saya, beberapa kali setiap ada acara di jatim expo, saya selalu tidak pernah dapat parkiran. Boro-boro mau nyari parkiran, la wong pintu masuknya aja udah ditutup sambil diteriakin penuh penuh -_-

Tapi ya udahlah modal bismillah aja, toh judulnya VIP. Meski antara yakin dan nggak yakin bakal gampang menuju kesananya karena macet plus susah nyari parkirannya.

Berangkat sekitar pukul 18.30 dari rumah, suami mencari jalan alternatif lain yang diharapkan tidak macet seperti info dari teman-teman. Jika banyak yang terjebak macet dari arah Giant Maspion Square, maka suami mengambil rute dari arah Marina Plaza. Macet sih nggak tapi tetap harus sedikit bersabar dengan antrian mobil yang belok kiri karena lampu merah ya :D

Tepat didepan alfamart, si kakak tereak-tereak mau ketoilet. Lah...dikit lagi belok udah nyampe kakak minta ke toilet. Saat kami bujuk dikit lagi nyampe ya kak, disini nggak ada toiletnya. Ternyata kakak nyaut "Itu lo mam ada gambar toilet gitu lo". Ealah...nih anak udah tau ada gambar logo toilet di "plang" nya alfamart. Tapi ya gimana kak, tanggung nih. Sehingga dengan bujuk rayu sebentar lagi nyampe kakak setuju untuk menunggu tiba ditempat saja.

Sayangnya saat sudah belok ke jalan menuju jatim expo banyak mobil antri, sehingga bisa dibayangkan mau seberapa lama lagi kakak nahannya. Yah mau nggak mau kalo gini kita pake alternatif kepepet keluarin closet portable / portable toilet yang selalu ada di dalam mobil. Apalagi kakak sudah nangis hebring nggak tahan mau ngompol.

Benar saja seperti biasanya saat sudah tiba didepan jatim expo dan kami siap-siap belok ketempat parkiran, kami sudah diteriakin parkir penuh dan jalanan menuju parkiran dihadang oleh mobil, jadi kami disuruh cari parkir ditempat lain. Menurut saya ini gedung expo yang bener-bener nggak mikirin kuota tempat parkiran buat pengunjungnya. Makanya saya suka males sebenernya kalo ada acara di jatim expo ini.

Jadi solusinya gimana kalo bawa mobil?
Beberapa teman menyarankan mencari parkir di KFC yang terletak diseberang. Parkiran alternatif lainnya bisa di graha pena, giant maspion square, atau IAIN. Dengan catatan kalo bawa bayi atau balita ya lumayan lah "menggos-menggosnya", itung-itung berasa olah raga juga. Ah bule aja kuat jalan jauh, masak kita ga kuat *tetep meringis tapi bayanginnya >,< Ada juga yang menyarankan menggunakan jasa taxi aja (tapi tetep ngilu sama macetnya).

Untuk bisa parkir diparkiran basement jatim expo ada yang menyarankan datang setidaknya jam 8 pagi. Namun yang menjadi catatan tetap saja saat keluar dari parkiran basement perlu perjuangan luar biasa.

Kalo suami kemaren ngajak menghindari jalur depannya giant maspion square, dan mau nggak mau pasrah dipinggir jalan rame-rame bareng pemburu Big Bad Wolf Surabaya lainnya.

Saya pribadi karena memang belinya tidak terlalu gila-gilaan, dan harus membawa dua balita jadi sedikit mempertimbangkan jika harus kembali lagi ke Big Bad Wolf Book Surabaya. Mungkin jasa titip bisa jadi alternatif, kalo belinya nggak terlalu banyak *yang ini saya nggak ngiklan ya, cuman mengingat daripada udah capek sama ruwetnya macet dan antrinya parkiran ditambah hebohnya sama dua balita, padahal cuma butuh beli 1-2 buku itu rasanya sesuatu (+_+)

Saran tambahan, jangan lupa ke toilet dulu sebelum berjuang dengan kemacetan antrian parkir >_<

2 comments:

  1. Aku juga suka gitu cari perkiran agak jauh dikit trus lanjut jalan kaki tapi aman ngak macet ngak rempong

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener macetnya nyari parkiran amit2 deh

      Delete