Thursday, October 27, 2016

Bu, Ibu Dengerin Saya Ngomong Nggak Sih?!!! Ketika Etika Telepon Sedikit (Banyak) Bergeser

Akhir-akhir ini suami dan saya sering dibuat emosi oleh telpon dari pihak bank yang seringkali nggak kenal waktu dan menurut saya lebih tidak memperdulikan etika kesopanan dalam menelpon. Saya jadi ingat dulu jaman saya masih SMP, waktu itu belum ada gadget hidup terasa aman tentram karena orang hanya akan telpon di jam-jam tertentu saja. Saya ingat nasehat ayah saya yang melarang saya menelpon di jam-jam tertentu karena dianggap tidak sopan.


Sedikit nostalgia jaman sebelum ada gadget Ayah saya sering sekali menasehati saya untuk tidak telpon di jam-jam berikut :

1. Jam 12 Siang atau Menjelang dan Saat Dzuhur
Alasannya karena di jam-jam tersebut orang biasanya sedang istirahat, entah sedang makan siang, sedang shalat dzuhur atau bahkan mungkin tidur siang. Kalo jaman sekarang? Banyak orang tangan kanan megang sendok kirinya megang hp *untung-untung hp-nya nggak kecemplung ke kuah bakso itu :D

2. Saat atau Menjelang Maghrib
Alasannya kemungkinan orangnya sedang mau kemasjid untuk shalat berjamaah. Atau mungkin orangnya sedang berbuka puasa karena habis puasa senen-kamis. Kalo sekarang? Banyak orang masih terjebak macet dijalan perjalanan pulang ke rumah. Jadi ya harusnya etika nggak telpon di jam maghrib masih berlaku ya sampai sekarang.

3. Diatas Jam 9 Malam
Dikuatirkan saat menelpon kita tidak hanya mengganggu jam tidur orang yang akan kita telpon tapi juga mengganggu ketenangan orang serumah. Hehehe iyalah jaman dulu kan telponnya cuman 1 telpon rumah yang kalo bunyi kring kring kring mau nggak mau pasti bikin berisik seisi rumah. Jaman dulu orang hanya telpon diatas jam 9 kalo benar-benar ada berita urgen (emergency) misal ada kerabat sakit, atau mungkin meninggal dunia. Innalillahi wa innailaihi roji'un. Sekarang? Kadang orang telpon diatas jam 9 bahkan kadang diatas jam 12 malam cuman buat ngabarin mau bagi-bagi tugas kerjaan yang belum kelar hari ini, padahal besok udah deadline #horor banget kan :D

Semakin majunya zaman dan tehnologi saat ini nggak perduli mau jam berapa saja sekarang orang bebas menelpon semaunya. Bahkan untuk beberapa pihak, saat kita menyampaikan kondisi kita yang sedang tidak memungkinkan untuk menerima telpon saat itu, orang diseberang telpon justru akan memaksa dengan berbagai cara tanpa kenal simpati apalagi empati. Biasanya dengan embel-embel,

"Nggak sampai 5 menit saja kok bu!".
*5 menit versi dia, bisa jadi 10 menit buat kita -_-

Yang paling sebal jika kita sudah mengatakan alasan kita tidak bisa mengangkat telpon mereka akan tetap nggejbres ngalor ngidul, ujung-ujungnya saat kita nggak dengerin mereka langsung protes,

"Bu, ibu dengerin saya nggak sih?!".

Kalo sudah gitu ya udah saya balik nyembur deh, "Lo mas nya kan tau saya tadi bilang nggak bisa terima telpon saat ini, tapi mas nya ngeyel nggak mau nutup telpon. Trus saya harus gimana mas?! Jadi ya mas nya nggak boleh protes lah ya kalo buang-buang tenaga tapi nggak saya dengerin!".

Mungkin mas nya ngira saya lagi ngeles (ngales) karna nggak mau angkat telponnya, jadinya maksa dengan harapan kita jadi lengah dan tertarik mendengarkan penjelasannya. Ya, itu mas nya aja kali yang suudzon, mungkin masnya juga sering gitu kali ya nolak telpon karna lagi males *hayo ngaku masssss!!!

Jujur sih ya mas/mbak, karena ke"ngeyel"an dan ke"ngotot"an mas/mbak yang seperti nggak ada empati sama sekali akhirnya malah justru beneran males ngangkat telpon apalagi dengerin mas/mbak nggejebres ngalor ngidul.

Ceritanya nggak sekali dua kali lo mas/mbak nya ngeyel padahal sudah dikasih pengertian -_-
1. Pas lagi enak-enak nyetir hp tiba-tiba bolak balik bunyi, kirain telpon penting nggak taunya di seberang telpon dari bank mau jelasin ini itu bla bla bla...Pas dibilang bentar ya mas saya masih nyetir entar telpon lagi deh ya, eh mas nya masih ngeyel cuman nggak sampe 5 menit deh bu/pak, ibu/bapak tinggal dengerin aja. Belum pernah ditoyor ya mas -_-

2. Pernah juga, pas si bocils heboh nangis nggak karuan, hp bunyi bolak balik. Ya daripada kepala mamaknya ini budrek niat hati angkat telpon mau kasih tau telponnya nanti lagi aja ya, eh yang ada malah si penelpon ngeyel "nggak sampe 5 menit" kan rasanya jadi pengen banting hape -_-
Masnya nggak denger ya backgroundnya ada suara anak nangis? Kok masih nanya "Ibu dengerin saya nggak sih?". Lah daripada dengerin mas nya kan mending saya dengerin anak saya nangis, toh mas nya nggak mau dengerin saya ngomong "Maaf ya mas telponnya nanti saja, anak saya masih rewel".

3. Pas lagi mau buru-buru keluar karna sudah telat, eh ditelpon lagi ditelpon lagi. Udah dibilang saya udah keburu-buru nih mas nanti aja ya, Lah mas nya masih juga ngeyel "5 menit aja deh bu!". Yaelah mas nggak tau ya kitanya udah mau telat jadi selisih 5 menit itu sudah berharga banget.

4. Pas lagi nggak ada sinyal. Nah sering nih...sudah dibilang baek-baek. Mas/mbak maap ya bukan saya mau menolak telepon, tapi disini sinyal saya jelek jadi daripada masnya ngomongnya putus-putus nggak jelas laen kali aja ya telponnya. Eh si mas malah ngeyel "Nggak papa bu!". Giliran penjelasan nggak ada yang bisa didengerin karna berasa kayak dengerin suara orang lagi nyelem di closet tereak-tereak lagi deh dia "Halo halo, ibunya masih ada kan ya? Dengerin saya kan ya?!". Ngekkk...rasanya saya jadi pengen ke toilet deh kalo udah gitu -_-

5. Pernah juga pas lagi asyik jalan bareng keluarga sembari ngawasin anak-anak lari mobat mabit nggak karuan, eh telpon lagi telpon lagi. Pas dijelasin maaf ya mas/mbak ini saya lagi diluar sibuk. Eh si mas/mbaknya mau tau aja "Lagi diluar mana pak/bu?! Saya cuma minta waktunya bentar saja kok buat ibu/bapak dengerin". Bayangin deh ya mas/mbak gimana kita bisa konsen dengerin penjelasan mas/mbak kalo kita aja lagi fokus ngawasin anak-anak.

6. Nah kalo yang ini teman saya paling paham nih, "Bentar ya mas/mbak saya masih nyuapin anak-anak saya. Telponnya nanti 30 menit lagi deh". Eh tapi sayangnya terkadang udah kelar 30 menit-1 jam sesudahnya malah nggak ditelpon balik. Ujung-ujungnya telponnya nanti pas saya lagi nyuapin anak-anak lagi. Trus saya kudu piye mas/mbak? 😂😂😂
Hahaha teman saya sampai ada yang hapal kebiasaan saya nyuapin anak-anak karena berasa tiap lagi dihubungin kok ya pas lagi nyuapin anak :D Untungnya dia emang paham kalo kondisi nyuapin anak itu nggak bisa disambi pegang gadget :D

7. Fine kita dengerin mas nya, trus di akhir percakapan mas nya bilang "Gimana bu/pak tertarik? Langsung saya bikinkan aplikasinya ya?!". Lalu kita jawabnya "Nggak dulu deh mas, nanti kalo saya tertarik langsung ke tempat mas/mbak nya aja sambil nanya-nanya lebih jelas biar enak!". Eh si mas/mbak tetep ngeyel "Sekarang aja lo bu ya...ya...ya...mana yang ibu/bapak nggak jelas biar saya jelasin lagi". *Arggghhh sepertinya mas/mbak nya kurang paham bahasa indonesia dengan baek dan benar plus lupa kalo tadi janjinya nggak sampe 5 menit -_- Kalo begini rasanya saya jadi pengen piknik aja deh ya mas ketimbang emosi ngadepin kengeyelan mas/mbak nya :D

Yah...tapi gimana lagi terkadang niat hati maunya cuman kasih tau sementara belum bisa angkat telpon, tapi apa daya yang dikasih tau kadang nggak mau tau :D
Cuman ya jadinya kan Annoying banget yak! Jadinya mas/mbak nya juga harusnya lebih paham ketika pada akhirnya kita nggak mau dengerin ya jangan protes :)

Seperti kata pepatah,
Anda Sopan, Kami Segan!!!

Kalo kata saya,
Anda Ngeyelan ya Malah Saya Cuekkan :D

Kalo udah gini berarti ya udah mending pilih alternatif nggak angkat telpon sama sekali. Tapi trus ujung-ujungnya ternyata kurir yang lagi mau kirim paketan tapi nggak ada yang nerima. Hehehe...maap ya mas kurir, saya biasanya kalo lagi diluar rumah emang malah nggak bisa angkat telpon sama sekali. Yang ini saya bener-bener minta maap banget kalo sampe harus bikin mas kurir 3x bolak balik kirim paket karna saya nggak bisa dihubungin >_<

Mas kurir juga nggak ninggalin pesan atau sms sih, kita kan jadi nggak tau...hehehe...piss maap ya...

Seperti "asumsi" suami saya kalo ada telpon masuk tapi kita kelewatan ngangkat karena nggak tau, "Nanti kalo penting banget pasti telpon lagi atau minimal tinggalin pesan biar kita bisa telpon balik".

Ini juga jadi kebiasaan saya sih sampai sekarang kalo memang perlu banget (telpon) pasti saya berusaha meninggalkan pesan agar bisa telpon lagi kembali nanti saat teman saya sedang senggang. Kalo kata teman saya asal jangan ninggalin pesan Mau Utang Duit Ya hahaha...

Tak dipungkiri, terkadang saya juga nggak bisa angkat telpon karena sedang diluar atau bisa juga karena hp saya lagi "kesingsal", "ketelisut", atau apalah namanya. Maklum terkadang bocils saya suka "minjem" hape cuman buat dibawa ngalor ngidul yang ujung-ujungnya lupa ditaruh mana ama dia (+_+).

10 comments:

  1. Sebentar saja ya, Pak, ga sampai lima menit kok ini, tapi jadi puanjaaang....
    Sebagaimana berkomunikasi secara langsung, sungguh dalam menelepon pun ada etikanya ya, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya begitulah...karna kadang kan malah jadi bikin kita ilfeel

      Delete
  2. Habis maghrib, ponsel kumatikan, Mbak. Soalnya kadang ada yang suka ngehubungi gak tau waktu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kali aja agency atau EO mau ngasih job-job an...hayoooooo...

      Delete
  3. Sekarang jamannya makan di tangan kanan, hape di tangan kiri.. Dan jodoh di tangan Tuhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sambil telpon sambil makan trs kenalan sama mbak yang lagi makan disebelah ya mas...hihihi

      Delete
  4. heheeh sama..dulu saladin juga hobi nyembunyiin hape..
    itu marketingnya ndak sopan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seringnya gitu mbak. Tapi kalo udah gitu aku omel dah...belum tau dia emak-emak yang seharian ribet ama anak bisa lebih ganas dari macan...hihihi

      Delete
  5. Aplikasi bank nyebelin banget. Maksa dan nyerocos nggak karuan kalau ngobrol

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangettttt...apalagi pake maksa malah nggak banget deh

      Delete