Friday, October 28, 2016

Mama, Please...Jangan Kau Tinggal Anakmu dengan Pengasuh Seorang Diri!!!

Sebenarnya saya selalu berusaha untuk tidak ikut campur urusan tetangga. Saya tidak mau dibilang sebagai tetangga tukang stalking atau kepo. Tapi jika mendengar anak tetangga menangis dibentak-bentak pengasuhnya saya sering bingung harus bagaimana. Maunya laporin ke ortunya (tetangga saya) langsung saja, tapi takut malah dikira adu domba. Mengingat curhat dari banyak teman akhir-akhir ini susah banget cari pengasuh atau asisten rumah tangga yang betah lama. Nanti kalo habis lapor, pengasuhnya dipecat dan tetangga saya nggak dapat penggantinya salah lagi saya.

Sumber Gambar : DetikNews (detik.com)
Sebenarnya beberapa waktu lalu saya sempat mau langsung bilang ke tetangga kalo anaknya habis diomelin pengasuhnya. Tapi ibu saya buru-buru melarang. Kata ibu saya jangan ikut campur ah, biar nanti tetangga laen aja yang ngelaporin. Pesan ibu saya daripada niat baik kita berujung jadi nggak enak.

Oke, waktu itu saya akhirnya membatalkan niat saya, toh pikir saya masih sekali itu. Mungkin saya salah asumsi aja. Apalagi mengingat ngasuh anak itu memang perlu kesabaran extra. Berusaha positif thinking, mungkin hanya sekali itu saja karna kebetulan si anak sedang tidak bisa dikontrol oleh si pengasuh.

Lalu makin kesini, saya merasa si pengasuh ini makin sering terdengar emosi ngomel campur bentak-bentak si anak majikannya. Lebih sering juga terdengar suara si anak menangis kencang.

Aduh jujur saya ingin langsung bilang ke ortunya. Tapi saya masih maju mundur. Pikir saya apa cuman saya aja yang dengar ya? Maksudnya kalo tetangga laen ada yang dengar pasti kan sudah laporan. Mundur lagi deh niat saya buat "ngadu" tetangga (mamanya si anak tadi).

Apalagi sempat sekali saya mendengar si mama pernah menegur si pengasuh karena memarahi anaknya. Ah pikir saya aman sudah...mamanya sudah tau langsung kalo pengasuhnya berani ngomelin anaknya. Paling nggak bisa jadi warning dia lah.

Beberapa waktu lalu si kakak juga sempat melontarkan pertanyaan kepada saya saat mendengar sih pengasuh bentak-bentak nggak jelas diiringi suara anak tetangga yang nangis histeris juga. Hampir senada saat itu si kakak bertanya "Mam, itu temennya kakak kenapa?". Bayangkan anak sekecil ini saja sudah paham ada yang tidak beres dengan kondisi temannya, kenapa saya sebagai orang dewasa malah bingung nggak bisa ambil tindakan.

Waktu itu saya hanya menjawab "Mungkin temannya nakal, makanya dimarahin sama mbaknya". Kakakpun hanya diem manggut-manggut saja sambil memandang "nanar" ke arah rumah tetangga saya. Asli lo nanar, saya tau banget karakter balita saya ini kalo ada yang mengganjal di hatinya dan menurutnya nggak pas jawabannya pasti dia akan diam dengan wajah seribu tanya. Tapi waktu itu saya belum berani berbuat apa-apa.

Puncaknya hari ini saya mendengar volume si pengasuh yang di gas poll. Anak saya (kakak) yang dengar sampai melotot kaget dan sekali lagi bertanya "Mam, itu ada apa?".

Kali ini saya tiba-tiba punya pikiran harus mengambil langkah. Nggak boleh diam, karena saya merasa suara si pengasuh ini cukup berpengaruh juga terhadap pikiran (psikis) anak saya yang denger. Kalo dibiarkan, kuatir nantinya kakak akan bingung membedakan mana perbuatan yang baik boleh ditiru mana yang nggak pantes ditiru. Buat saya minimal kakak harus tau bahwa membentak atau marah-marah dengan nada tinggi apalagi sampai histeris itu nggak baik dan nggak boleh ditiru.

Jujur mungkin saya memang tidak seberani orang lain pada umumnya karena tidak langsung menegur atau bahkan mengetuk pintu rumah tetangga saya. Pikir saya, saya harus memastikan dulu apa ada orang lain dirumah selain si mbak dan si anak. Apalagi saya sempat dapat wejangan dari ibu saya untuk nggak ikut campur urusan tetangga.

Maju mundur tapi ada bayangan mengingatkan saya jika terjadi apa-apa dengan anak tetangga saya, tentu saya dijadikan saksi utama. Pasti saya akan disalahkan karna hanya diam tidak mengambil tindakan apa-apa. Atau jangan-jangan saya malah dikira komplotannya *amit-amit deh

Akhirnya saat saya mendengar bentakan dan tangisan untuk kesekian kali *kalo saya hitung mungkin udah yang ke 5 kalinya. Saya buru-buru mencari nomer telpon tetangga saya. Setelah sebelumnya saya meminta saran kepada beberapa teman saya tentang apa yang harus saya lakukan menghadapi kondisi tersebut.

Sayangnya saya baru sadar nomer hape tetangga saya tidak ada di daftar kontak saya, karena kebetulan beberapa waktu lalu hape saya sempat "heng" alias rusak. Kemudian saya memutuskan menyampaikan ketetangga yang lain, yang ternyata tidak aktif juga nomernya. Hingga akhirnya saya dapat nomer telepon tetangga saya dari suami, yang saat itu suara bentakan dan tangisan sudah reda.  Bersamaan dengan hal tersebut ternyata nomer tetangga saya tidak aktif juga. Oalaaaaaahhh...

Ini yang baca pasti gemes, dan bertanya "Kenapa nggak langsung datang dan disamperin aja sih mbak rumahnya?!"

Seperti teman saya yang menyarankan harusnya saat tadi ada suara bentak-bentak dan marah-marah histeris dari si pengasuh langsung diketuk pintunya saja, samperin, tanyain "Ada apa mbak? Itu kenapa anaknya kok sampe nangis-nangis gitu? Mbaknya kenapa sampe bentak-bentak histeris?". *Harusnya ya?!!! Ah begonya saya!!! 😞

Pelajaran buat saya banget nih kedepannya jika ada suara membentak harusnya saya langsung ketuk pintunya minimal saya bisa menjedah emosi si pengasuh. Tapi iya kalo menjedah, kalo bikin emosi si pengasuh makin naik kemudian pura-pura nggak bentak-bentak tapi tangannya maen kekerasan gimana? Ah makin dilema saya -_-

Bersyukur nggak lama setelah itu tetangga saya menghubungi saya kembali. Akhirnya saya memberanikan diri untuk menyampaikan apa yang saya dengar. Tapi saya sarankan juga untuk kroscek dengan beberapa tetangga lainnya. Saya juga kuatir kalo saya salah paham saja.

Namun saya juga sempat kroscek dengan tetangga lainnya, ternyata menurut tetangga saya (lainnya) tersebut juga sering dengar si pengasuh membentak si anak, tapi sama-sama bingung nggak tau harus berbuat apa. Sehingga saya juga menyampaikan hal tersebut kepada tetangga saya agar bisa digunakan sebagai bahan pertimbangan.

Jujur saya juga emak dua orang anak yang kadang sering terpancing emosi oleh ulah anak-anak. Beberapa teman juga mengakui itu, tetapi sebagai orang tua se emosi-emosinya kami, masih memiliki rem untuk menahan emosi agar nggak kelewatan. Minimal selalu ada rasa menyesal dan kata maaf terlontar untuk anak-anak, serta usaha untuk lebih bisa mengontrol emosi di hari berikutnya.

Sayapun Masih Harus Banyak Belajar
Sumber : sayangianak(dot)com
Lagipula kalo saya tereak-tereak histeris gitu yang ada nanti saya dikira gila sama tetangga -_- Jadi musti mikir berulang kali ya kalo mau tereak-tereak gas poll. Kalo saya mending pilih nyari es coklat yang bisa ngademin pikiran dan hati. *Pantes saya susah langsing, la kalo emosi mau muncul cari es coklat di kulkas... :D Ya udah dada langsing, nggak papa deh yang penting mulut ini nggak ngomel mulu >,<

Jika ingat teriakan si pengasuh tersebut rasanya saya kok jadi ikut miris, saya nggak bisa bayangkan kalo anak saya ada diposisi anak yang dibentak-bentak lalu menangis memanggil mama nya tapi mamanya nggak dengar. Saya benar-benar menyesal karena tidak (berani) langsung menegur si pengasuh saat itu juga.

Semoga kedepannya jangan ada bentakan-bentakan lagi ya mbak...T.T

2 comments:

  1. Replies
    1. Banget mbak...Saya berharap kedepannya jangan denger bentakan si pengasuh dan tangisan si anak lagi T.T

      Delete