Tuesday, November 22, 2016

Jangan Buang Boarding Pass Setelah Penerbangan

Buat apa sih nyimpen-nyimpen boarding pass? Ada sebagian yang memang sengaja mengkoleksinya. Tapi buat sebagian yang hobi melakukan perjalanan dinas, biasanya buat laporan claim ke perusahaan. Nah kalo kayak saya emak-emak dua bocils buat apa? Iya sih dulunya niat buat koleksi, tapi sekarang saya baru tau boarding pass bisa berguna untuk melacak barang kita yang ketinggalan diatas cabin pesawat. Lol, saya sebenernya pengen mentertawakan diri sendiri karena keteledoran kami, 2x barang kami tertinggal di cabin pesawat citilink.



Pengalaman pertama sebenarnya terjadi sekitar 2 bulan lalu. Saat itu pertama kalinya saya ikut suami ke Bali karena ada pekerjaan. Pikir saya agar kebosanan tak mengganggu kesibukan suami saya bawa mainan anak-anak. Jadi kalo males kemana-mana, pilihan saya ya staycation dihotel aja bareng anak-anak.

Nggak tanggung-tanggung sih waktu itu bawanya mainan kompor (lipat) si kakak. Meski modelnya lipat ternyata mainan ini nggak cukup masuk di koper, sehingga kami membawanya diatas cabin pesawat. Pas berangkat sih nggak ada masalah. Tapi sekembalinya dari bali, mungkin saking banyaknya barang bawaan, membuat maenan kompor yang satu itu terlupa begitu saja.

Udah seneng aja lega bisa selonjoran dan istirahat gelimpungan dirumah. Hingga kemudian pagi hari saya baru ingat mainan kompornya ketinggalan. Ternyata suami juga lupa sama sekali.

Untungnya saat itu saya ingat punya sahabat (sudah seperti saudara di Komunitas Aku Ingin Hamil) yang kebetulan bekerja di citilink. Sehingga saya mencoba menanyakan prosedur untuk mencari barang yang ketinggalan di citilink.

Menurut sahabat saya tersebut, untuk mencari barang kita yang hilang kita bisa menghubungi bagian Lost and Found di bandara. Tapi saat itu karena saya nggak bisa langsung ke bandara, maka sahabat saya membantu untuk menanyakan di bagian Lost and Found. Alhamdulillah mainan kompornya ditemukan. Saya pun diminta untuk membawa tiket boarding pass saat akan mengambil barang yang tertinggal tadi.

Lost & Found di Bandara Ngurah Rai Bali

Sujud syukur rasanya kompor mainan tersebut bisa diketemukan, mengingat mainan tersebut sudah bikin heboh sejak awal pemeriksaan sebelum masuk bandara di Bali, padahal saat berangkat dari bandara Juanda (Surabaya) kompor tersebut aman-aman saja lolos diperbolehkan dibawa.

Menurut pihak petugas bandara di bali, mainan tersebut harus dibongkar terlebih dahulu karena terdapat rangkaian baterai didalamnya. Saya sendiri nggak tau kalo misal ada rangkaian baterai harus dilepas. Andai saya tau sejak awal dan kalo memang nggak boleh pasti sudah saya tinggal itu mainan kompor di bagasi mobil.


Dengan alasan ini juga sih sebenarnya suami dan saya sepakat untuk berangkat ke bandara lebih awal. Salah satunya untuk mengantisipasi hal-hal diluar prediksi seperti ini.

Setelah pengalaman tersebut ternyata nggak bikin kapok kita buat tetep ketinggalan barang di cabin pesawat. Kalo sebelumnya barang tertinggal saat penerbangan kembali ke surabaya, sekarang sebaliknya tas kuda poni kesayangan kakak tertinggal di cabin pesawat saat menuju ke Bali (oalah...nasib) 😂
Mainan Kompor Lipat Kakak Yang Tertinggal di Kabin Pesawat
Sebenarnya berbekal pengalaman mainan kompor tertinggal, kali ini kami sepakat membawakan kakak mainan yang lebih simpel dan kira-kira aman tidak terlupakan saat di pesawat. Logikanya tas kan dipake jadi minim resiko ketinggalannya. Nyatanya waktu setelah landing beberapa saat, ketika pas antri mau keluar dari pesawat si kakak heboh minta pipis.

Mengingat posisi kursi kami paling belakang, dan antrian masih mengular, sehingga oleh petugas pramugari kami dipersilahkan menggunakan toilet untuk keperluan kakak buang air kecil.

Nah, biar nggak ribet pas pipis dilepaslah tas kuda poni kesayangannya. Sayangnya saya nggak merhatikan ditaruh mana, karena saya sudah heboh sama si adik digendongan saya.

Sebenarnya sesaat sebelum kami meninggalkan tempat duduk, saya sudah mengecek sekilas apa ada yang tertinggal diatas kursi. Saya juga sempat meyakinkan ke suami apa benar nggak ada yang ketinggalan *feeling udah nggak enak nih kayaknya.

Dan Taraaaaa...benar saja sesaat setelah mengambil barang bagasi suami langsung inget "tas kuda poni!". Sehingga kami segera menghubungi bagian Lost and Found. Ternyata menurut petugas Lost and Found Citilink, pintu gate pesawat citilink sudah ditutup dan sudah lanjut terbang ke Jakarta. Huhuhu sedihnya... T.T

Oleh petugas kami diminta mengisi form pelaporan barang tertinggal. Disini boarding pass kami juga diminta untuk di fotocopy oleh pihak lost and found citilink.

Form Pelaporan Barang Tertinggal
Sempat ditanya apa saya yakin barang tertinggal di dalam pesawat? Saya sih yakin karena sesaat sebelum landing, si kakak adik sempat bercanda dengan petugas pramugari sembari memberi permen yang mereka simpan didalam tas kuda poni kakak.

Namun memang saat akan turun saya tidak melihat ada tas kuda poni diatas kursi, asumsi saya sih mungkin jatuh dibawah kursi atau nyempil di pojokan kursi gitu deh ya.

Setelah mengisi form dan meninggalkan nomer telpon yang bisa dihubungi, petugas mengatakan akan segera menghubungi saya jika memang ditemukan. Tapi mereka nggak berani menjanjikan lebih.


Sayangnya selama saya berada di Bali belum ada yang menghubungi kami. Masih berharap ketemu, saat kembali ke Surabaya kami sempat menanyakan di bagian lost and found citilink di bandara Juanda. Petugas dengan baik hati mencoba mengkroscekkan ke Jakarta, sayangnya menurut pihak citilink jakarta tidak ada penemuan tas kuda poni.

Oh ya saya sudah sempat minta tolong ke sahabat saya untuk mengkroscekkan ulang ke pihak citilink Bali, ternyata memang belum ada penemuan.

Jadi kamu kemana tas kuda poni???  😂😂😂

Nostalgia Tas (Boneka) Kuda Poni

Agak nyeseg sih inget dulu belinya pas lagi mepet duitnya...hehehe...Tapi ya kalo memang belum berjodoh sama tas nya, mencoba ikhlas aja...Mungkin yang menemukan lebih butuh tas itu ketimbang kami. Insya Allah kalo masih rejeki pasti ketemu, tapi kalo belum rejeki artinya (mungkin) saatnya membelikan tas baru untuk kakak biar kembaran sama adik 😂😂😂

Betewe Sebenernya Ini Tas Kuda Poni atau Unicorn sih?
Jadi sekedar saran saja, next kalo mau pergi-pergi lagi
  • Jangan lupa dihitung barang bawaannya
  • Dicek lagi di setiap sempilan kursi
  • Bawa maenan yang kira-kira bisa diikhlaskan semisal tertinggal *biar nggak nyeseg kalo ilang :D
  • Kalo berasa amazing karena barang bawaan simpel, maka kita perlu curiga ada yang tertinggal
  • Jika perlu barang bawaan diiket jadi satu aja biar nggak kececer >,<
Yaelahhh...padahal sebelum turun baru juga ngerumpi sama petugas pramugarinya, kalo tempo hari abis ketinggalan maenan di atas cabin pesawat citilink. Petugas pramugarinya pun sempet kasih saran memang sebaiknya boarding pass jangan langsug dibuang atau dihilangkan. Buat jaga-jaga kali aja ada barang yang ketinggalan, karena terkadang seperti pengalaman si pramugari ingetnya ketinggalan sudah agak lama jadi bisa dicari (kroscek) pake boarding pass kita tadi.

11 comments:

  1. Belum pernah naik pesawat sih. Tapi bisa buat jaga2. Thanks infonya, Mbak. :D

    ReplyDelete
  2. aduuh tas kuda poninya :( semoga dapat yang baru lagi, Mbak.

    Hmm,, ada benernya juga nih ya, jangan asal buang-buang, ya kita memang gak berharap barang yang kita bawa hilang, tapi buat jaga-jaga aja.

    ReplyDelete
  3. Sedia payung sblum hujan istilahnya ya mbak. Ga mau juga keilangan barang2 penting ato nggak milik kita. Tpi pas kbtulan ilang beneran bisa buat jaga2 utk crosschek pke boarding passnya yah mbak hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak ternyata ada fungsi tersendiri boarding pas kalo pas kita lupa ada barang ketinggalan

      Delete
  4. Waaaah, itu tas kuda poni ucul amaaat... jalan2 kemana itu si poni! Aku selalu nyimpen boarding pass utk kenang-kenangan, biar inget udah jalan2 kemana aja hihihi XD ternyata emang baiknya boarding pass disimpan dulu jaga2 kalau ada apa2 ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku dulu sering ngumpulin boarding pass tapi lama2 malah kececer dimana2 karena tulisannya bisa ilang

      Delete
  5. Duh aku termasuk yang suka lupa. Apalagi pergi bawa krucil itu rentan terdistraksi yang bikin lupa bawa apa aja dan naruh dmn.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kalo udah heboh suka lupa makanya sering menghindari barang bawaan yang kemerintil :D

      Delete
  6. Sama mbak, aku juga paling sering menyimpan boarding pass pesawat. Setelah yakin tidak ada masalah baru deh dibuang.

    Paling sering adalah saat mau klaim tas di bagasi yang sering rusak, terutama saat penerbangan transit.

    ReplyDelete