Thursday, November 10, 2016

Review Suplemen Kalsium Anak Berbentuk Tablet Kunyah

Beberapa waktu lalu saya sempat dibuat pusing dengan tinggi badan adik yang agak seret nambahnya. Bahkan ketika usia 6-9 bulan usia adik stagnan (alias nggak nambah-nambah) di angka 66 cm, dimana menurut grafik who tinggi badan tersebut untuk usia 9 bulan sudah mendekati garis merah bawah. Ngeri-ngeri sedap menghadapi kenyataan tersebut. Sehingga saat itu saya berkonsultasi dengan dokter anak kami. Dari situ si adik mendapat resep kalsium, sayangnya karena berbentuk suspensi (sirup kental) maka saya perlu usaha extra untuk bisa meminumkan suplemen tersebut. Perjuangannya udah kayak mau perang aja rasanya. Sendok belum juga masuk, tereaknya udah kemana-mana...hahaha...Sebagai tambahan info saja sih, memang sejak awal mpasi adik termasuk kriteria balita yang hampir setiap saat melakukan aksi GTM (Gerakan Tutup Mulut). Ketemu sendok nangis, ketemu bubur hoek, ketemu mangkok langsung ditublek (dibalik) -_- *Good Job ya dek!!!
Kurva Tinggi Badan Anak Perempuan Sesuai Usia Menurut WHO (Sumber : idai.or.id)

Sebenarnya dari kerutinan meminumkan suplemen tersebut menurut saya sudah menunjukkan hasil minimal nambah 1 cm sebulan *Horeeeeee...!!!
Sayangnya episode perangnya itu yang nggak banget. So saya sempat beberapa kali request ke dokter anak untuk mengganti suplemen kalsium dengan merk berbeda (yang ternyata semuanya berbentuk sirup kental). Hingga akhirnya saya pasrah nanya-nanya ke apotek langsung saja deh ya...nyari yang nggak bentuk sirup kental. Beberapa kali disarankan kalsium berbentuk seperti permen kunyah kenyal. Hasilnya sama saja nihil, si adik susah ngunyahnya. Yang ada malah nempel kemana-mana *Asiiiikkkkk emaknya nambah kerjaan lagi mungutin permen kenyal nempel dimana-mana.

Okelah saya tetep pantang nyerah maunya nyari tablet kunyah tapi yang keras seperti tablet hisap gitu, Masak iya tehnologi farmasi semaju ini pabriknya nggak ada yang bikin produk kalsium tablet kunyah yang seperti tablet hisap itu.

Ngapain sih niat banget nyari yang bentuk tablet kunyah (hisap) gitu???
Ya gimana ya, namanya emak saya berusah untuk menghidari peperangan sengit dengan anak, apalagi cuman karena mau minumin suplemen doang -_- Iya kalo tetangga tau saya niat minumin kalsium demi kesehatan anak. Kalo nggak tau gimana? Ntar dikiranya jangan-jangan saya lagi KDRT lagi -_- Amit-amit deh ya jangan sampe (T_T)

Saya hanya berusaha memberikan yang terbaik untuk tumbuh kembang (tinggi) anak-anak saya.

Hingga akhirnya saya nemu ini suplemen kalsium berbentuk tablet kunyah di sebuah apotek ternama bernama century *Horeeeeeee...Eh ngapain nyebutin merk apotek? Ngiklan ya? Nggak! Yah...anggap saja saya lagi berbaik hati mau berbagi info, karena saya merasakan lelahnya keluar masuk apotek cuman buat nyari suplemen kalsium bentuk tablet kunyah (hisap) ini. Minimal kalo saya kasih clue gini kan temen-temen yang mau nyari nggak perlu bingung kayak saya sampe keluar masuk apotek berkali-kali. Bayangin kan lumayan bisa ngirit ongkos parkir.

Tablet Kunyah yang Berbentuk Seperti Tablet Hisap

Trus suplemennya merk apa sih? Okelah saya sebut juga ya *Soalnya kalo nggak disebut juga belum tentu mbak-mbak di apotek tau lo kalo ada suplemen kalsium berbentuk tablet kunyah itu. Wong saya aja waktu itu nanya dijawab nggak ada. Taunya pas mau keluar iseng-iseng mantengin rak sendiri kok malah nemu...hihihi...Jadi beberapa bulan lalu saya nemu Nutrimax Kids Calcium yang berbentuk tablet kunyah (tablet kunyahnya tapi yang keras ya bukan yang kenyal-kenyal).


Itupun saat saya minta info dosisnya ternyata si mbak salah kasih keterangan brosurnya. Sayanya juga baru ngeh pas selonjoran dirumah. Lah pikir saya masak beli mahal-mahal malah nggak kepake buat adek *Ngilu banget saya mikirnya...hahaha...

Untungnya saya nemu FB nya si nutrimax ini, jadi saya langsung aja minta keterangan dosis pemakaian untuk balita berusia di atas 1 tahun. Dibotolnya sih ada ya keterangan dosisnya, tapi nggak jelas buat usia berapa tahunnya. Bagaimanapun meski bisa dibilang cuman sebagai suplemen, tapi namanya kalsium kan kalo kelebihan dosis bisa merusak ginjal juga. So saya harus memastikan lagi.

Dari brosur yang diberikan oleh Nutrimax (by email) saya mendapat info tentang Angka Kecukupan Kalsium Anak sesuai Usia, yaitu :
0-6 bulan : 200 mg/hari
7-23 bulan : 480 mg/hari
2-5 tahun : 500 mg/hari
[AKG BPOM 2007]

Sedangkan untuk komposisi Nutrimax Kidz Calcium mengandung 150 mg/tablet kunyah. Untuk si adik yang saat itu berusia 16 bulan kebutuhan kalsium hariannya 480 mg, sehingga masih bisa diberikan 1-2 tablet alias 150 mg-300 mg perhari.

Kenapa nggak dimentokin 3 tablet aja sih? Kan kalo 3 tablet sehari totalnya 450 mg. Masih belum overdosis melebihi AKG hariannya yang 480 mg tadi? Kali aja dosisnya dimentokin maksimal biar cepet nambah tingginya?!

Ya memang sih, kalo hanya dilihat dari asupan si tablet saja (titik) tanpa mempertimbangkan asupan lainnya bisa dibilang nggak overdosis, tapi apa iya dalam sehari adik tidak ada asupan kalsium dari makanan atau cemilannya? Nggak juga toh? Jadi untuk menghindari penumpukan konsumsi kalsium yang berlebihan (dengan memperhitungkan sumber kalsium dari makanan atau minumannya) saya membatasi 1 tablet kunyah/hari untuk adik.

Tiap tablet kunyah Nutrimax Kids Calcium, terdiri dari beberapa komposisi diantaranya :
Calcium Citrate 150 mg
Magnesium Citrate 75 mg
OptiZinc 5 mg
Vitamin D3 60 IU
Calcium Ascorbate 50 mg
Komposisi Nutrimax Calcium Kidz

Trus jadi gimana hasilnya sekarang?

Wait, sebelum saya kasih tau hasilnya saya juga mau bilang kalo usaha nambah tinggi badan si adik ini nggak cuma mengandalkan suplemen kalsium saja ya. Jadi selain konsumsi suplemen kalsium, si adik juga beberapa kali kami ajak berenang bersama si kakak.

Selain itu saya berusaha membatasi adik agar tidak mengkonsumsi makanan/minuman yang mengandung kafein terlebih dahulu. Alasannya, kafein dapat mengganggu penyerapan kalsium. Sehingga saya berusaha sebisa mungkin untuk tidak memberikan teh, coklat apalagi kopi untuk si adik. Ya tapi beberapa kali tetap kecolongan sih, karena kadang ketika si kakak minum teh atau memakan coklat, si adik ikut mencicipi disaat kita lengah sesaat. hehehe...

Usaha lainnya, entah benar entah salah sesekali kami menarik-narik (dengan perlahan) kedua kaki adik. *Kalo yang ini cuman berdasarkan teori feeling aja sih ya jadi mungkin sebaiknya jangan ditiru...hehehe...

Hasilnya so far kalo nggak salah start konsumsi nya itu sekitar tanggal 30 agustus 2016 ya, nah itu rutin minum suplemen kalsium nya sehari 1 tablet, namun saya bagi 1/2 tablet pagi hari dan 1/2 tablet siang hari. Alasanya, kalo nggak dibagi gitu bisa habis 2-3 tablet langsung si adik, karena dikiranya permen.

Bulan Agustus 2016 (sekitar akhir bulan), tercatat tinggi adik 72 cm, dan hari ini tanggal 10 November 2016 saya ukur tinggi adik 74 cm. Jadi kira-kira nambahnya 2 cm untuk 2 bulan ya. Saya anggap 2 bulan, karena meskipun masuk bulan November ngukurnya tapi tanggalnya masih ikut tanggal awal, jadi kalo pembulatan mungkin bisa dibilang belum ada perubahan signifikan dari ukuran bulan Oktober akhir.

Ukuran Pertambahan Tinggi Badan Adik

Oh ya tapi kebetulan memang si adik sempat stop tidak konsumsi kalsiumnya. Alasannya botol kalsiumnya sempat ngilang entah kemana, sehingga acara minum suplemen kalsium sempat terabaikan. Yah...habis, mau beli lagi kok rasanya nyesek gitu ya, kan lumayan harganya. Makanya tempo hari usaha nyari dulu sampe ketemu. Hehehehehe...

Secara grafik kurva pertumbuhan WHO sebenarnya tinggi badan adik masik masuk rentang mepet garis merah bawah ya. Namun minimal tiap bulan centimeter adik nambah aja udah lega rasanya. Mungkin next mau ditingkatin jadi 2 tablet sehari, kebetulan beberapa hari ini adek lagi super GTM lagi karena acara mau tumbuh gigi *Mau nggak mau saya harus mengakui asupan MPASI hariannya jadi berkurang banyak, kalo udah gini pusing kepala mama barbie -_-

Oke, baiklah masih banyak Pe-eR buat booster tinggi badan adik. Banyak yang bilang santai aja, tiap anak tumbuh kembangnya berbeda. Kalo saya pribadi sih sebenernya ngelihat tinggi badan sebagai salah satu acuan kecukupan gizi anak. Jadi saat tinggi badan anak susah nambahnya atau bahkan sampai nggak naik sama sekali, artinya mungkin ada yang salah dari pola gizi yang saya berikan kepada anak-anak saya. Sehingga ini semacam pengingat diri saya untuk mengoreksi kembali pola gizi yang saya berikan kepada anak-anak. Istilahnya mungkin ada ketidak seimbangan antara intake dan outputnya ya, jadi harus diseimbangin.

Yah seperti kata sahabat-sahabat saya, jadi ortu itu memang akan terus selalu belajar. Mungkin adakalanya kita salah, sehingga kita harus mengoreksi kembali apa yang sudah kita berikan kepada anak-anak kita, agar terus menjadi lebih baik dari sebelumnya. Terutama kalo hubungannya sudah sama masakan yang berkaitan dengan gizi, rasanya saya pengen ambil napas besar soalnya saya tipe yang nggak jago masak seperti emak-emak pada umumnya. So, mau nggak mau saya masih harus terus belajar sambil memantau tumbuh kembang anak-anak saya.

Catatan tambahan : Sebenarnya setelah browsing diinternet ada banyak kalsium yang berbentuk tablet kunyah, namun ternyata saat mencari di apotek-apotek mencari kalsium berbentuk tablet kunyah ini seperti mencari jarum dalam tumpukan jerami. Perlu perjuangan ekstra dan berhari-hari untuk akhirnya menemukan jawaban ADA Suplemen KALSIUM ANAK berbentuk TABLET KUNYAH (yang SEPERTI TABLET HISAP).

Poin pentingnya sih, sebenarnya seandainya si adik mau minum suplemen kalsium berbentuk suspensi yang kental bin glenyet-glenyet mungkin saya nggak perlu pusing kepala barbie keluar masuk apotek nyari yang nggak bentuk glenyet-glenyet tadi. Tapi kata suami, kalo nggak gitu kan nggak ada seninya ya usaha keluar masuk apotek cuman buat nanya "Ada nggak sih kalsium yang bentuk tablet untuk anak-anak?".

10 comments:

  1. Ini di kimia farma ya dapatnya hehe
    Teruskan perjuangamuuuu mbak vety....!

    ReplyDelete
  2. Vitaminnya nggak ada efek samping kah mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mbak, ssal nggak melebihi dosis kebutuhan harian

      Delete
  3. Ini jadinya maem kalsium kayak ngemut permen ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, trus kadang sama mereka di kremus-kremus kayak kacang gitu...hihihi

      Delete
  4. Pas bgt ini bund, anakku kirana gigi nya yang keropos parah karena kurang kalsium (sejak lulus ASI ga mau susu) coba ah meluncur ke apotek.

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. Iya mbak kayak nggak semua familiar dengan suplemen ini mbak

      Delete