Tuesday, December 20, 2016

Belajar Mengelolah Emosi Demi Kakak Adik

Entahlah, kali ini bisa dibilang edisi saya lagi ingin curcol. Beberapa hari ini pikiran saya dibuat mumet dengan seliweran time line, gosip atau apapun itulah namanya di dunia medsos. Kalo jaman dulu belum ada gadget enak banget, biar nggak nyerempet sakit ati ama omongan orang? Ya udah ngadem aja dirumah, jangan hobi ngerumpi di luar. La kalo sekarang? Kita ngadem di rumah tapi pegang gadget, ujung-ujungnya tetep ngerumpi sana sini. Dulu ada pepatah bilang lidah tak bertulang, kalo sekarang saya bilangnya tulang jari lebih tajem saat berhadapan sama kiped (keypad) gadget.
Awas Terlalu Semangat Mencet Kiped Kasihan Layar Hapenya

Sudah lama saya belajar mengelolah emosi, sampai saat ini pun masih harus belajar banyak. Saya masih inget ketika kami (suami dan saya) dihadapkan pada sebuah ujian kesabaran dimana kami harus menanti hadirnya buah hati. Saya bilangnya itu sebuah ujian kesabaran, karena saya benar-benar harus bisa mengelolah emosi saat banyak orang mulai bertanya dalam taraf yang tidak masuk akal, sampai melemparkan guyonan sindirian yang nggak bermutu.

Sering sekali dulu saya mendapat pertanyaan,

"Kamu kok nggak hamil-hamil?
Kapan kamu hamil?"

Disini saya merasa ini pertanyaan sepele bagi sebagian orang, tetapi sulit untuk kami jawab. Alasannya kami sendiri juga nggak tau kapan kami bisa hamil, sedangkan saat itu suami dan saya sudah jungkir balik usaha kesana kemari.

Belum lagi saat ada yang berkata,

"Oh ini, istrinya si itu ya yang nggak bisa hamil"
Mak jleb gitu rasanya

Atau ada yang melempar guyonan kepada suami saya,

"Kamu kalo nggak bisa menghamili, sini tak bantuin"

Disitu saya pengen sekali rasanya nyakarin mukanya tuh orang, sekalipun niat dia waktu itu hanya bercanda.

Sudah berapa kali saya pengen marah, saya pengen hajar semua mulut orang-orang tersebut, namun suami saya selalu membesarkan hati saya untuk tetap berusaha sabar menghadapi ocehah nggak mutu tersebut.

Berkali-kali saya berusaha mengelolah diri saya agar emosi saya yang awalnya meledak-ledak bisa segera cooling down. Saya jadi ingat ketika saya menangis histeris dalam setiap doa saya
"Tuhan, kurang sabar apa aku ini, hingga Engkau belum juga memberikan buah hati kepada ku...". 

Saya pun saat itu merasa frustasi dan mungkin (hampir) marah dengan Tuhan. Hingga suami mengingatkan saya,
"Selama kamu masih tanya kurang sabar apa kamu, berarti kamu masih belum sabar, karena sabar itu nggak ada batasnya".

Ditambah juga ada sebuah nasehat yang tiba-tiba muncul dari dalam hati seperti menegur saya,

"Lalu terus kamu mau marah seperti apa sama Tuhan? Mau ngambeg nggak shalat gitu menjauhi Allah? Hey ingat hamil itu kuasa Allah, jadi kalo kamu marah dan makin menjauh dari Allah terus coba pikir deh emang kamu siapa? Tuhan juga nggak butuh kamu kok, masih banyak umatnya yang membutuhkan Dia ketimbang kamu yang mau membrutal menjauh".

Dari situ saya mulai belajar mengelolah hati untuk menjadi pribadi yang lebih sabar. Hingga tak lama kemudian Allah menjawab pertanyaan saya melalui sebuah hasil tespack positif. Entah apa yang saya rasakan beberapa hari sebelumnya saya sempat menangis sedalam-dalamnya dalam doa saya ketika shalat. Disitu saya mengadu sambil menangis,

"Ya Allah, saya sudah benar-benar tidak kuat melewati penantian (buah hati) ini..."

Sembari menangis saya mengeluarkan semua tangisan emosi selama menghadapi sindiran, pertanyaan bahkan nyinyiran dari orang sekitar saya yang saya tahan selama ini. Disitu perasaan saya menjadi lega, hati saya menjadi plong kembali.

Entah bagaimana mengungkapkannya namun selama penantian buah hati tersebut saya seperti diingatkan akan seringnya mulut saya ketika melemparkan nyinyiran kembali kepada orang lain saat saya merasa mereka telah menyakiti hati saya dan orang-orang sekitar saya.


Mungkin Allah saat itu menegur saya dengan memberi tahu saya seperti ini lo sakitnya saat kamu melempar komentar judes/jutek/nyinyir kepada orang sekitarmu. Kamu mungkin lega, dan merasa hebat tapi kamu mungkin nggak tau gimana sakitnya mereka kan?! (Terus saya jadi nyukur-nyukurin diri saya sendiri gitu).

Saat hamil si kakak ternyata saya masuk kategori ibu hamil yang sensitif bin melow. Saking sensinya bahkan saya bisa dibikin mual jika dekat-dekat dengan gadget. Bahkan beberapa teman mengira saya lebay dan mengada-ada. Tapi ya wes lah itu hak mereka menganggap saya apa, toh saya terlalu mual untuk menanggapi komentar-komentar tersebut. Yeah saya benar-benar dilanda mual yang amat sangat ketika kehamilan pertama saya, jadi ada banyak hal sensi terlewat untuk sekedar ditanggapi.

Lalu kemudian saat usia kakak 10 bulan, Allah menganugerahkan kehamilan ke dua kepada saya dan suami. Sungguh suatu hadiah yang tidak pernah kami bayangkan. Boro-boro bayangin bisa hamil kedua, kami dulu hamil si kakak aja udah syukur Alhamdulillah. Jadi hamil si adik ini seperti mendapat jackpot.

Tak lama kemdian setelah hamil (kurang lebih) 9 bulan adik pun lahir ke dunia, dan mulai bertumbuh menjadi balita bersama si kakak. Disini saya dan suami benar-benar dituntut belajar arti kesabaran.

Saya yang pernah menanti cukup lama hadirnya buah hati jadi merasakan betapa berharganya mereka. Nggak pernah terpikirkan dibenak saya, seandainya dulu saat emosi saya gampang meledak lalu saya memiliki  buah hati, bisa jadi saya menjadi salah satu daftar orang tua yang melakukan KDRT karena kurang bisa mengontrol emosi saya.

Ketika kita melihat orang tua lainnya memarahi anak-anaknya, mungkin kita bisa berkomentar "Ya ampun itu anak kecil lo, si ibu sudah gila ya...".


Namun ternyata ketika saya sendiri dihadapkan pada kondisi dimana tiba-tiba entah si kakak maupun adik rewel bergantian tanpa sebab yang jelas, atau meminta sesuatu dengan memaksa karena suatu alasan yang mungkin tidak tersampaikan kepada kita, ditambah hal-hal sepele lainnya yang sering membuat kita dalam kondisi lelah semakin down, ternyata hal-hal tersebut tanpa sadar cukup bisa memancing emosi saya. Kalo sudah begitu semua emosi parenting lewat sudah. Nah ini mungkin kalo saya nggak ingat nunggunya lama, bisa jadi saya melakukan hal-hal diluar nalar.

Lalu ditambah kalo misal kita baper (keBawa Perasaan) sama hal-hal sepele di medsos yang riwa-riwi tanpa mengenal kapan hati kita sumringah, kapan hati kita lelah. Belum lagi sebagian teman yang punya hobi bombongan alias kompor. Bayangkan kalo situ yang nyalain kompor, tapi kita yang kebakaran atau mereka yang nabuh gong tapi kita yang kelabakan. Arghhh...sering banget nih dulu ngadepin orang-orang beginian yang ada makin lelah jiwa. Sudahannya mereka tepuk tangan hore merasa nggak punya salah mamen!!!

Nah kalo mau nanggepin yang beginian bisa kacau dunia keseharian saya. Nanti pas lagi serius nanggepin chat bakal nggak kelar-kelar. Padahal bisa jadi anak belum makan, minta nenen, atau minta kekamar mandi.


Beberapa kali tak dipungkiri saya hampir terjebak dalam situasi seperti itu. Alih-alih saya mau nanggepin chat nyinyir yang nggak berujung, malah bikin jadwal harian kacau balau karena sempat kepending sementara.

Belum lagi saat kita belum merasa puas, trus jadi kepancing emosi saat anak-anak protes ingin diperhatikan, pasti saya akan merasa "Ah, apa sih...ini lo masih jawab chat penting!". Serius chat nanggepin begitu dianggap lebih penting dari anakmu yang lagi protes minta makan karena lapar, atau minta diantar kekamar mandi karena pengen pup?".

Aduh kalo gini rasanya saya tersadar, mereka (anak-anak saya) lebih penting dan berharga ketimbang saya harus kepancing emosi hanya karena nyinyiran nggak penting. Dengan alasan tersebut biasanya saya mengambil langkah seribu males nanggepin.

Ngapain gitu nanggepin hal-hal yang bisa bikin memancing emosi, ujung-ujungnya nanti anak-anak dan suami (jangan-jangan) malah terkena imbas emosi saya. Sebagai gambaran saya kalo emosi (ngamuk) soalnya jelek banget 😑


Saya sendiri nggak pernah bilang kalo saya sudah menjadi pribadi yang baik (karena memang saya merasa masih perlu banyak belajar). Namun bagaimanapun saya tetap harus belajar untuk lebih baik dari hari kemarin.

Dulu ada yang mancing dikit langsung hajar blehhh hajarrrrrrrrrr hancurkan ditempat...Kalo sekarang ya...kita selow dulu lah...Ibarat perang pelajari medan dulu. Nanti kalo kebangetan baru deh cuci pake gilesan itu yang namanya orang-orang punya bibir licin (saking licinnya sampe kalo ngomong sering kepeleset kali ya) 😅

Seperti guyonan saya dengan beberapa teman (baik yang sudah berkeluarga maupun yang baru mau berkeluarga), Yah...hidup saya ini sekarang sudah terlalu sibuk ndulang (nyuapin) anak-anak hanya sekedar untuk nanggepin nyinyiran-nyinyiran nggak penting.

Baca Juga : Pentingnya memupuk romantisme untuk pasangan yang kesundulan

Terus saya jadi inget cerita suami beberapa waktu lalu tentang seorang anak SMA yang mencoba menjauhi dunia medsos selama (kalo nggak salah) 10 hari, disitu katanya si anak hidupnya jadi terasa lebih nyaman. Ahhhhh...jadi pengen ngajakin suami buat puasa nggak dunia per-medsos-an selama seminggu gitu. Kira-kira bisa nggak ya? 😁

Kan pasti lebih asyik, karena waktu kita pasti semakin lebih berkualitas bersama anak-anak dan pasangan kita tentunya. Nanti deh ya coba kapan-kapan mau ngajakin suami "taruhan" puasa medsos untuk menghindari aura-aura negatif demi indahnya melihat tumbuh kembang Kakak Adik tentunya...😎😆😚

5 comments:

  1. Ternyat perjalanannya cukup pan jang ya mak sebelum mendapatkan si kakak.. Tapi abis itu langsung berentet dapet si adik yaaa. Dobel rejeki tuh artinyaaa. Heheee. Allah mungkin memang memberi di waktu yang benar-benar tepat ya maaaak. Semangat terus ya maaaaak :D

    ReplyDelete
  2. Kalo ada yang sampai bilang "Oh ini istri nya si anu yang ngak bisa hamil" itu beneran kejam dan orang itu wajib di mutilasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo inget itu rasanya emang pengen mutilasi sih...huahahaha...

      Delete
  3. Ada yang bilang gitu? Tenggelamkan! :v

    ReplyDelete