Thursday, December 22, 2016

Calon Mertua Untuk Anak-Anakku???

Pernah nggak sih, pas lagi ngelamun iseng-iseng membayangkan nanti kita dapat besan seperti apa...calon mertua yang bagaimana untuk anak-anak kita. Apakah mereka akan menyayangi anak-anak kita melebihi rasa sayang kita? Jujur sebagai seorang ibu dari dua anak gadis tentu adakalanya pertanyaan-pertanyaan tersebut timbul. Belum lagi ketika saya bertanya kepada suami, "Bagaimana respon mu nanti saat anak-anak beranjak dewasa dan akan ada lelaki yang melamarnya? Apa kau akan setuju begitu saja? Atau kau akan mengajukan syarat-syarat tertentu untuk anakmu?".

Mungkin Seperti Ini Kali Ya Perasaan Seorang Ayah Itu (Sumber : Dulu Nemu Seliweran di FB)
"Entahlah...". Begitu jawaban singkat dari suami saya, yang kemudian diiringi lagu dari band favorit jaman kami masih remaja, kurang lebihnya liriknya seperti ini

Bapak-bapak...ku cinta anakmu...
Jangan kau halangi aku...
Aku...pria seperti dirimu...
Yang sekali waktu butuh pendamping hidup
yang kan tentramkan hati selalu
Kan kucinta anakmu selalu
Biarlah waktu yang kan tunjukkan...

Langsung baper deh suami :D
Seperti yang pernah saya tulis di sebuah buku antologi bejudul "Ya Allah, Izinkan Kami Menikah", dimana saya dan suami menjalankan beberapa syarat yang diajukan oleh orang tua saya khususnya agar kami bisa melanjutkan hubungan kami ke jenjang yang lebih serius. Clue saja ya, saya dulu memang mengambil jurusan Farmasi (lengkap dengan pendidikan profesi apoteker) tak lebih tak kurang agar saya diijinkan oleh orang tua saya menikah dengan suami saya yang saat itu memiliki backgorund IPS.

Entah disadari atau tidak ibu saya pernah melontarkan pernyataan bahwa beliau ingin memiliki anak dokter atau apoteker. Jika saya tidak bisa memenuhi harapannya maka setidaknya saya harus mencari calon menantu dokter atau apoteker untuk beliau.

Sumber : Facebook Dwi Swiknyo
Oke clue saja ya, yang pengen tau lebih jelasnya langsung cari aja bukunya nanti di toko buku terdekat. Kabarnya sih awal tahun 2017 sudah release (ngiklan dikit lah).

Sebenarnya apa sih yang membuat saya punya pemikiran seperti itu?
Saya pribadi termasuk seorang ibu yang aktif dan mengandalkan medsos untuk keperluan sehari-hari. Mulai dari sekedar berkomunikasi dengan keluarga, teman, bersilaturrahmi, bahkan untuk meng-upgrade ilmu parenting saya.
Dalam keseharian tersebutlah saya sering bertemu dengan beraneka ragam update an status dari banyak teman-teman medsos saya. Mulai dari yang biasa sampai yang bernada nyinyir, marah-marah, panas nggak karuan. Tentunya meskipun mungkin status tersebut bukan ditujukan untuk saya, tapi cukup bisa membuat mata saya lelah. Suwer deh ya...Ini sebenarnya berbanding terbalik dengan beberapa waktu dulu dimana banyak status alay bernada melambai-lambai. Dulu nulis disingkat-singkat plus huruf besar kecil itu udah berasa paling hiyesss deh pokoknya. Padahal bisa bikin yang baca pengen garuk-garuk tembok di pojokan.

Kemudian saya jadi ingat update an status salah seorang teman saya yang mengatakan kurang lebihnya begini, nanti entah berapa puluh tahun kemudian kita akan semakin mudah jika ingin mengenal karakter calon menantu kita.

Masuk akal sih ya. Dulu kalo jaman saya masih remaja, untuk bisa mengetahui seluk beluk calon menantu mereka sampai harus blusukan mencari informasi sana-sini. Si A ini anaknya siapa, kesehariannya bagaimana, pekerjaannya apa...dsb.

Kalo sekarang ya udah nama calon menantunya siapa masukkan saja di pencarian facebook, baca deh semua history nya disana. Boro-boro pakai nyari, yang ada malah anak jaman sekarang nge-add duluan facebook nya emaknya pacarnya. Hohohohoho...

Begitu juga saat kita ingin mencari tau latar belakang calon besan kita ya udah kita bisa dengan mudah menelusuri dari history facebook mereka. Orang tua jaman sekarang mah sudah maju semua, hampir semuanya pasti kenal facebook.

Terus saya jadi ingat status facebook salah satu wanita cantik yang saya kagumi, dimana dalam status facebooknya dia berkata kurang lebihnya ada anak muda ganteng jomblo tapi suka nyinyir, kalo dia jadi cewek jomblo ogah banget jadi pacarnya. Errrrr...kalo saya sih mikirnya justru di bagian dimana nantinya kami akan menjadi seorang calon mertua untuk calon pasangan anak-anak kami. Jadi kalo semisal tiba-tiba ada laki-laki ganteng, sukses, kaya raya sekalipun tapi kalo hobinya nyinyir dengan kalimat yang nyelekit dan pedesnya amit-amit...aduh saya sama suami mending nggak mantu dulu deh ya.

Atau misal ternyata yang hobi nyetatus nyinyir itu malah ortunya calon pasangan anak-anak...Aduh nak...nyari calon mertua yang kalem aja ya nak...Yang kalem aja kadang masih bisa kres lo apalagi yang nyinyirnya meledak-ledak gitu.

Ya intinya sih kurang lebihnya saya terbantu dengan adanya media sosial setidaknya kelak saya bisa mengenal karakter calon besan saya dari status-status media sosialnya (Udah jauh banget nih mikirnya). 😌😂

Selain itu sebenarnya dari percakapan chat sehari-hari dengan teman-teman di media sosial kita bisa menilai karakter dari mereka. Ya, kali aja ada yang cocok udah deh janjian aja dari sekarang gimana kalo nanti pas anak-anak gede kita besanan. Huahahahaha...

Lalu bagaimana dengan update an status media sosial saya. Yah...namanya juga saya pernah muda, jadi ya harap maklum kalo nemu tulisan yang alay mungkin saat itu saya belum insyaf dari lebay. Saya nggak bilang kalo saya calon mertua atau calon besan yang baik, tapi selalu berusaha untuk menjadi pribadi yang lebih baik bersama suami agar kelak kami menjadi mertua dan besan yang membanggakan bagi calon mantu dan besan kami 😁😄😎

11 comments:

  1. Nyari jodoh sekarang juga bisa lewat medsos ya mba. Dna kita bis atahu karakternya lewat medsos :)

    ReplyDelete
  2. Zaman muda pasti alay dan cabe-cabean kok mba hahahaha

    ReplyDelete
  3. Hahaha, pantes kebanyakan bapaknya anak perempuan ditakuti calon suaminya y kl rulenya sepanjang itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mbak biasanya bapak2 ga rela anaknya disakitin lelaki laen karena mereka pernah muda 😅😂

      Delete
  4. Dulu saya juga pernah alay. :v Kalau kebetulan diingatkan facebook, rasanya jadi malu2 gimana gitu. :D

    ReplyDelete
  5. saya pengen nikah tapi susah nyari calon nya hhihi

    ReplyDelete
  6. Iya bener banget, sekarang kalau mau tau sifat dan sikap asli calon mantu n besan tinggal stalking aja akun sosmednya, kan para bos yang nyeleksi calon pegawainya juga liat dari sosmednya.
    Kalo kita makin kebaca dong, kan kita nulis di blog tentang kehidupan kita wakakakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya banget, tapi kan ntar calon mantu kita bangga dong punya mertua blogger...apalagi mertua blogger yang sering menang lomba blogger dan banyak dapat job2an blogger...wes pasti banyak yang mau jadi besannya mas ihwan wes...

      Delete