Tuesday, December 13, 2016

Ketika Kakak Minta Adek Bayi Oek-Oek

Yang diinginkan tapi takut diharapkan, mungkin bisa seperti itu menggambarkan perasaan saya saat menghadapi komentar si kakak yang akhir-akhir ini semangat request mau adik oek-oek. Seperti celetuknya beberapa waktu lalu kepada yayahnya "Yah, nanti kalo ada adek bayi oek-oek keretanya kan nggak cukup, berarti beli lagi ya keretanya!". Saya cuman langsung meringis pandang-pandangan sama suami :D
Yang Heboh Minta Adik Oek-Oek
Disatu sisi saya berteriak girang yesssss!!! Tapi disisi lainnya saya sedikit keder (maju mundur) mengingat baru punya dua balita aja mulut saya ini tiap harinya udah kayak radio rusak yang hobi ngomel -_-


Saking seringnya ngomel, suami sampai sering mengajak saya kulakan sabar di mall (alias refreshing ngemall). Tapi tetep nggak nampol! Ya iyalah kulakan sabar yang bener itu perbanyak ibadah.

Meski sempat menanti kehadiran buah hati pertama hampir 5 tahun, dan berjanji nggak mau KB karena nggak mau nolak rejeki hamil inget susahnya perjuangan mau hamil. Pada akhrinya suami dan saya malah berniat menunda kehamilan ke-3. Alasannya kalo kata suami sih, karena saya sekarang lebih galak dari dulu +_+


Tak dipungkiri sih, saya menyadari kalo memang saya meng"galak" sejak memiliki dua anak yang beranjak balita. Melihat rumah berantakan lengket dimana-mana yang tak berujung terkadang membuat pikiran jadi ikut ruwet. Ah mungkin saya butuh asisten rumah tangga...tapi...*nanti la ya kapan-kapan saya mau kupas tuntas alasan saya sementara nggak pake asisten

Belum lagi terkadang rewelnya kakak-adik yang tak berujung. Pertengkaran sepele yang terkadang juga diiringi kehebohan teriakan kakak adik juga cukup membuat pikiran menjadi ruwet *Kalo cuman gitu paling cuman bisa tarik nafas dalam-dalam dan berdoa Ya Allah paringi kulo sabar. Inget-inget dulu nunggunya lama.


Untuk beberapa kerabat atau saudara mungkin saya dianggap lebay karena nggak bisa sabar menghadapi kedua balita saya. Bahkan ibu saya sendiri dulu ketika saya mengadu tentang hebohnya menghandel dua balita juga sering menganganggap saya berlebihan, karena menurutnya beliau saja bisa menghandel saya dan adik saya (yang berusia jarak 10 tahun). Disitu saya pernah komplain sih, ya iya bu terpaut 10 tahun mah yang kakaknya sudah bisa dikondisikan. Tapi ya apalah saya semakin saya mengeluh semakin saya terlihat mengada-ada...Ujungnya saya disalah-salahkan karena sudah hamil duluan sebelum si kakak cukup mandiri...buahahaha...(Ah ya sudahlah mungkin terkadang kita lupa bersyukur saat mendapat rejeki anak berlimpah dimana dulunya lama dinanti-nanti).

Beberapa kali ibu mertua saya juga sudah wanti-wanti kepada kami untuk menjedah kehamilan ke 3 saya. Tak dipungkiri saat saya hamil si adik (anak ke-2) ibu mertua saya ini yang paling heboh nggak karuan. Sayanya sih dulu suka baper ya kalo ibu mertua saya heboh. Bapernya karena saya merasa seakan-akan hamil kesundulan itu berdosa. Alasannya setiap bertemu kerabat beliau selalu mengatakan "Embuh wes...anake sik cilik kok wes meteng maneh". (Nggak tau deh anaknya masih kecil kok sudah hamil lagi). Baper-baper deh saya...hahaha...


Nah sekarang tiba-tiba si kakak bolak balik minta adik bayi oek-oek...trus gimana tuh? Ehm...kalo boleh jujur sih Insya Allah kami siap untuk mendapat rejeki hamil anak ke-3 lagi. Urusan ngomel berkepanjangan sepertinya suami sudah mulai peka dan paham kalo istrinya ini sering ngomel...

Tapi disisi lain saya masih galau...karena BB saya belum kunjung kembali normal. Beberapa teman memang menyarankan nanti saja setelah kulakan anak hamil bolak balik, kalo memang fix udah nggak pengen nambah anak baru deh diet. Nah ini yang berat, karena saya pribadi sadar sih kalo BB terlalu over juga bisa bikin kehamilan beresiko. Amit-amit deh...

Sebenarnya agak geli juga sih melihat si kakak beberapa kali melontarkan komentar lugunya seperti :

"Yah, nanti kalo sudah ada adik bayi lagi beliin kereta (stroller) baru ya, soalnya kan yang ini udah nggak cukup".
(Saya meringis dengernya)

Belum lagi saat tiba-tiba nanya ke ibu saya,
"Nenek, diperut nenek ada adek bayinya ta? Diperut mamam mau ada adek bayinya lo".
(Mau lo ya ini...masih mau...bwahahaha...)

Trus pas dengar ibu mertua wanti-wanti ke saya buat nggak hamil dulu, eh tiba-tiba si kakak nangis pilu sambil berkata,
 "Mamam aku mau adik bayi lagi oek-oek..."


Belum lagi gaya jumpalitan si adik yang konon katanya tandanya itu mau minta adek lagi...

Katanya Kalo Seperti Ini Artinya Minta Adek Lagi -_-

Hahahaha...aduh saya jadi galau deh...
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Begitulah kira-kira sekelumit cerita kami yang beberapa hari ini sering ditodong si kakak minta adik bayi oek-oek...

3 comments:

  1. ahahhahah apa sang kakak melihat anak tetangga yang unyu, sehingga ingin punya adik lagi?
    wih dulu nunggu ampe 5 tahun ya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya terlalu sering aku ajak jenguk temen abis lahiran kayaknya mbak

      Delete
  2. hahahaha ini Prema juga nagih adik melulu
    Emaknya puyeng sendiri kasi jawaban

    ReplyDelete