Sunday, December 18, 2016

Mengorbankan Kejujuran Anak demi Goodie Bag???

Beberapa waktu lalu suami saya dibuat geleng-geleng terhadap antusias undangan di sebuah acara yang sampai membuat salah satu bapak rela mengajarkan anaknya berbohong demi mendapatkan sebuah goodie bag berisi snack (makanan anak-anak) dan seorang ibu rela marah-marah didepan anaknya karena tidak mau antri.

Antrian Sempat Meluber, Bikin Panitia Puyeng

Jadi ceritanya pada suatu acara (gathering) tersebut para panitia akan membagi goodie bag snack kepada anak-anak yang hadir. Agar pembagian merata dan adil panitia berinisiatif membuat antrian untuk anak-anak dimana nantinya setelah mendapat goodie bag anak-anak akan diberi stamp (imut) di tangan.

Sebenarnya sejak awal niat panitia menyarankan anak-anak saja yang antri, moral dari saran ini adalah agar anak-anak juga mau belajar antri. Tapi ternyata para orang tua ikut antusias berdiri dalam antrian (demi) mengantar buah hatinya antri.

Njilalah, ada seorang ibu yang sejak awal "ngerungsep" didepan sembari ngomel minta didulukan. Masih belum terima disuruh antri kebelakang si ibu tetep ngeyel "ndusel" mbeleber didepan. Bagaimanapun panitia tetep kekeuh tidak mau memberi si ibu, karena akan tidak adil bagi anak-anak yang sudah antri dibelakang. Akhirnya si ibu digandeng kebelakang oleh panitia tentunya si ibu tetap dengan emosi ngedumelnya.

Antrian pun berjalan sebagai mana mestinya, meski sampai membuat para panitia tak terlihat pantatnya :D

Namun, suami saya sebagai salah satu panitia acara juga sempat dibuat geli gemes dengan salah seorang bapak yang rela menghapus stampel ditangannya lalu antri lagi bersama anaknya.

Lucunya saat ditegur dan ditanya (karena ditangannya tampak bekas terhapusnya si stempel), si bapak ngeyel anaknya belum dapat goodie bag. Panitia pun iseng bertanya kepada si anak. Ternyata si anak dengan lugunya menjawab "Iya tadi sudah dapat".
Ya ampun bapaaaaaaaaakkkkkkkk itu anaknya udah pinter jujur lo, jangan sampe nanti gedenya jadi nggak jujur karena kebiasaan bapak yang ditanamkan sejak dini.

Saya sih geli liatnya, entah apa motivasi bapaknya sampai bela-belain mengorbankan sebuah kejujuran demi goodie bag snack. Trus saya mikir jangan-jangan nih ya goodie bag anaknya sudah habis dimakan bapaknya jadi bapaknya merasa bertanggung jawab buat ngasih goodie bag lagi kepada si anak? atau mungkin si bapak akan bangga karena mendapat dua goodie bag sekaligus dalam sebuah acara?!

Apapun alasannya meski sepele, saya rasa kok tidak sepantasnya kita mengajarkan anak-anak untuk belajar nggak jujur. Bagaimana hal tidak baik jika dibiasakan maka bisa menjadi kebiasaan.

Halahhh...lebay...goodie bag gitu berapa harganya sih??? Masak minta satu lagi aja nggak boleh? Halo...ini bukan soal harga goodie bag, kalo memang murah kenapa nggak beli trus bikin sendiri buat nyenengin anaknya. Ketimbang sampe harus bela-belain berbohong menghapus stampel demi dapat goodie bag double.

Apalagi untuk sebuah acara dimana biasanya jumlah goodie bag yang disediakan sudah pas sesuai dengan jumlah undangan. Sehingga jika ada satu saja undangan yang ke-dobel-an jumlah goodie bag nya maka pasti mempengaruhi jumlah goodie bag untuk peserta undangan yang lainnya.
Apa Iya Demi Goodie Bag Ini Sampe Mengajarkan Anak Nggak Jujur
Disini sebenarnya saya juga jadi banyak belajar untuk menjaga etika setiap mendatangi sebuah acara. Saya jadi ingat nasehat sahabat saya (Mbak Anastasya Bee) yang selalu wanti-wanti jika saya mendapat undangan dan ingin mengajak teman (entah suami, anak atau tetangga apalagi sekampung yang diajak) sebaiknya saya tanyakan terlebih dahulu kepada pihak penyelenggara. Tujuannya tak lain tak bukan, karena dikuatirkan pihak penyelenggara tidak menyediakan (entah goodie bag, souvenir, atau makanan) lebih. Kecuali mungkin untuk undangan pernikahan ya, biasanya satu undangan dihitung setidaknya 2-4 porsi tamu undangan.

Apalagi untuk keluarga saya ya, yang kalo seperti guyonan temen-temen di KOMUNITAS THE SUNDULERS kemana-mana udah kayak bawa rombongan sirkus...Gimana nggak kayak rombongan sirkus kalo mau datang dengan formasi lengkap sudah terhitung 4 porsi makanan...Ini kalo yang mau nraktir kita langsung kerasa nampol budgetnya...hehehe...

Kembali lagi ke cerita bapak tadi, jadi kalo anaknya udah jujur jangan malah diajarin nggak jujur ya pak...Sedangkan untuk ibu yang maksa nggak mau antri tadi, mungkin si ibu pernah pengalaman kehabisan goodie bag kali ya, jadinya nggak mau antri karena takut nggak dapat. Nah, kalo udah gini yuk mulai  budayakan antri dan jujur, kan biar enak sama enak:)

17 comments:

  1. Jadi memang ada ya orang-orang yg seperti itu.

    ReplyDelete
  2. OMG.... Beli ndiri doooong. -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin bukan beli atau ga ya, tapi yang aku lihat memang terkadang ada yang merasa bangga saat berhasil mendapat "lebih"

      Delete
  3. Tentang yg jujur dan goodie bag, saya jadi inget sama ponakan saya yang masih kecil2, yang kadang terlalu jujur, hihihi... Jadi pernah ada acara yang bagi2in goodie bag isi makanan kecil gitu mbak. Si abang dapat, dedeknya juga dapat. Dengan muka super serius dan suara lantang tanpa tedeng aling2, di depan panitia si abang bilang ke si adeknya, "ini g boleh dimakan dek, berbahaya, banyak MSGnya". Panitia mukanya kaget tapi geli2 gimana gitu. Sementara kakak sepupu saya pura2 ga tau itu anak siapa... Saya ngakak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha eh tapi kemaren aku juga sempet mikir sih seharusnya goodie bag untuk anak2 itu isinya makanan sehat.

      Delete
  4. Sebegitunya ya, kasian amat anaknya diajarin gtu :(
    Moga kita gk jd ortu yg kyk gtu...

    ReplyDelete
  5. Ada beberapa orang yang punya karakter seperti itu. Pernag ngalamin sendiri. Biasanya cuman senyum sambil ngomel dikit

    ReplyDelete
  6. Sedih dan miris bacanya
    Moga anak2 kita selalu jujur

    Apa kejujuran sudah jadi barang mahal?

    ReplyDelete
    Replies
    1. terkadang mereka lupa kalo secara ta langsung menanamkan ketidak jujuran

      Delete
  7. Di satu sisi kita sering mengajarkan anak untuk tidak berbohong tapi di sisi lain (sengaja atau tidak) kita suka 'mencontohkan" anak (baik perilaku maupun perkataan) untuk berbohong...semoga semakin banyak orang tua yang sadar pentingnya sebuah kejujuran :)
    Selamat berkarya kawan & sukses selalu dimanapun kita berada :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap sebaiknya mulai dari hal kecil kita beri contoh yg baik untuk anak kita

      Delete
  8. Tuch ibu yang ngak mau antri pasti ngak pernah sekolah dan bapak yang ngeyel minta godiebag lagi pasti rumah nya di ujung lautan

    ReplyDelete
  9. Ya ampun...
    Udah tua tapi kelakuan malah kayak gitu.
    Di depan anaknya lagi.
    Contoh yang buruk tuh.

    ReplyDelete