Thursday, January 5, 2017

Jangan Remehkan Daster Berbau Bawang!

Bisa dibilang sejak dulu saya nggak jago masak. Boro-boro masak menu macam-macam, masak nasi pakai rice cooker saja saya baru setelah kuliah. Parah memang saya dalam hal memasak!

Saya sendiri juga nggak tau kemana saja dulu, sampai masak nasi pun tak bisa. Suami saat saya ceritain cuman melongo responnya.

Dulu pun sebelum menikah, saya hanya berpikir ya udahlah nggak bisa masak lauk dan sayur, toh bakul makanan banyak dimana-mana, belum lagi jasa catering tersebar di seantero sudut kota. Berlagak sok kaya, padahal ujung-ujungnya dulu hobinya makan nasi goreng sebungkus berdua ama suami. *Romantis dan Hemat itu memang beda tipis ... Hihihi ...

Namun, ternyata saya akhirnya bisa masak karena terpaksa.

Singkat kata demi program hamil berhasil saya berusaha memaksakan diri untuk bisa memasak. Alasannya simpel biar sehat karena tidak ada campuran bahan pengawet maupun MSG.

Awalnya saya hanya memasak mengandalkan bumbu jadi, namun lama-lama jumlah bumbu jadi yang saya gunakan saya kurangi perlahan takarannya, sisanya saya cuman modal nambah bawang merah dan putih plus garam gula.

Rasa?
Jangan tanya rasanya ya ... Hanya suami saya yang selalu bilang masakan saya "enak", entah itu ngomongnya sambil muka datar.

Yang laennya?
Paling ngedumel dibelakang. Baru-baru ini pun saya baru tahu, dulu ibu mertua pernah dapat laporan dari adek ipar kalo saya menggoreng ikan mujair tanpa membuang bagian tertentu yang harusnya saya buang. Jadi ya begitulah rasanya... (saya sih bilangnya enak ... Huahahaha ... Maap ya adek ipar).

Pernah juga sekali, saya sok gaya pengen masak tanpa bumbu jadi. Saya pun memilih menu paling sederhana, yaitu sayur bening.

Berbekal info komposisi sayur bening dari sahabat, saya pun menyiapkan :
  • Bawang merah
  • Kunci
  • Gula - Garam
Sudah pede saya menyajikan masakan tersebut kepada suami, ternyata suami bertanya "ini tadi kamu masukin apa?"

Ternyata, taraaaaa ... Saya keliru memasukkan laos ...

Suamipun cuman tertawa cekikikan ... Ya mohon dimaklumi istrimu yang dulu nggak bisa bedain mana kunci mana laos.

Hingga saya mendapat sebuah clue dari seorang sahabat, bahwa kunci berbentuk panjang dan berwarna putih serta memiliki bau khas layaknya sayur bening. Sedang laos cenderung berwarna pink.

Saya sendiri tidak menyadari kalau sekarang saya justru mulai terbiasa memasak sendiri. Saya malah baru sadar, saat seorang sahabat nyeletuk "Lo kamu sekarang kan udah masak sendiri toh?!".

Eh iya juga ternyata saya sekarang bisa masak ... Huahahahaha ...
Siapa sangka cewek yang jauh dari bau dapur itu kini malah jadi emak-emak yang sering bau bawang.

Sebenarnya hal ini berawal dari saat kakak mpasi. Disitu saya ingin memberikan yang terbaik untuk kakak.

Meski demikian saya sempat berhenti memasak dan mengandalkan catering saat hamil si adik. Namun, pada akhirnya saya justru kembali rutin masak lagi.

Saya sih nggak mau dibilang jago masak, karena untuk urusan perbumbuan saya masih belum canggih.

Seperti saran sahabat saya lainnya, yang penting masak itu nggak jauh-jauh dari bawang merah bawang putih kok.

So far, ada kalanya kakak adik malah makannya lahap saat saya memasak dengan bumbu dapur seadanya.

Bahkan baru-baru ini saya dibuat terharu dengan komentar dan antusias si kakak menghabiskan bakpau gagal buatan saya.

Bakpau Yang "Lumayan" Atos
Ketika ibu mertua saya bilangnya, "Bakpaunya keras dibuat ngelempar bisa kaing-kaing nih", justru si kakak nambah lagi, lagi dan lagi sembari bilang "Mam besok bikin gini lagi ya".

Uhuy disitu saya jadi pengen belajar memasak dengan lebih baik.

Oh iya tapi suami saya paling tau kelemahan saya. Konon katanya saya jangan disuruh masak dengan menu yang sama dalam waktu berdekatan, karena menurutnya percobaan ke dua saya selalu nggak se-sukses percobaan pertama. Huahahaha ... Maafkan istrimu ini suamiku ...
Lalu Tiba-Tiba Saya Sukses Bikin Klepon Tanpa Kelapa
Saking semangatnya untuk hidup sehat baru-baru ini saya belajar masak nasi pakai panci kukusan. Dulu saya lahirnya di jaman ibu saya masaknya sudah pakai rice cooker :D


Ternyata gimpil banget ...

Saya hanya perlu merebus beras dengan air secukupnya sembari diaduk agar tidak lengket didasar panci. Lalu setelah mendidih maka saya bisa memindahkan beras tersebut diatas panci dandang (saya bilangnya panci kukusan). Lalu masak selama kurang lebih 20-30 menit.

Ah kemana saja saya selama ini ...
Baru-baru ini saya juga memasak usus ayam dengan bumbu alakadarnya yang ternyata malah bikin si kakak nambah terus.

Ya ampun entah bumbu apa saya bilangnya ...
Saya hanya modal merebus usus ayam dengan daun salam dan kayu manis. Lalu saya menumis bawang merah, bawang putih dan ketumbar. Setelah itu saya masukkan usus ayam tadi kedalam tumisan bumbu dan saya tambahkan air plus gula merah sampe airnya habis. Tak lupa saya juga menambahkan garam secukupnya.

Dan taraaaaaa inilah hasilnya ...


Bahagia itu sederhana, di saat saya masak ala kadarnya ternyata masakan saya laku keras di rumah :D

Jadi jangan remehkan baju daster berbau bawang, karena dibalik bau aromatiknya tersimpan perjuangan kuat para wanita mengasah kemampuannya didapur 😁😘

7 comments:

  1. Hidup bawang merah, bawang putih plus garam diulek sampe gempaaaal ������

    ReplyDelete
  2. sayaaa...sauaaa..nggak bisa masak, hikss... mungkin suatu saat nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat mbak nanti pasti ada saatnya bisa masak

      Delete
  3. Sambil senyum-senyum bacanua. Alhamdulillah udah bisa masak dikit-dikit tinggal nunggu suaminya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah segera datang mbak suaminya buat jemput mbak tika kepelaminan ;)

      Delete
  4. Ontong bojomu ngak monder, saat tau kamu ngak bisa masak hahaha

    ReplyDelete