Friday, January 27, 2017

Kenapa Tak Pakai Asisten Rumah Tangga???

Beberapa orang saat  bertemu atau melihat keluarga kecil yang heboh bin rempong memiliki dua atau mungkin lebih dari satu balita memutuskan tidak menggunakan jasa asisten rumah tangga atau baby sitter mungkin akan menganggap si orang tua (khususnya si ibu) terlalu egois. Yah, terkadang orang memang lebih mudah memberikan komentar tanpa memahami kondisi yang sebenarnya.


Alasan utama mungkin bisa jadi karena si ibu budgetnya pas-pas an untuk membayar gaji bulanan asisten rumah tangga yang konon katanya melejit. Baru-baru ini saya coba mengupdate "rate" gaji asisten rumah tangga ada dikisaran Rp. 1,1 - 1,3 juta (ini juga tergantung lokasi daerahnya ya).

Dengan alasan tersebut beberapa orang akan dengan mudahnya nyinyir berkomentar ya udah kalo memang nggak sanggup bayarin asisten dan rempong handel banyak anak kenapa dulu mutusin hamil mulu *eaaaaa...

atau ada juga yang komen ya udah ikut kerja aja buat bantuin suami nambah pemasukan, kan nanti bisa buat bayaran asisten rumah tangga. Waduh kalau ini buat saya nantinya jadi semacam lingkaran setan. Kok bisa? ya iya, lah kalau saya kerja buat bayarin asisten, saya ninggalin anak dirumah juga demi pekerjaan saya. Lalu apa esensinya saya menjadi ibu. Saya kerja buat bayarin asisten, lalu anak-anak saya dihandel sama asisten saya, sedangkan saya baper karena waktu kebersamaan bersama anak menjadi minim. Intinya sih kalo bekerja ya jangan bertujuan nyari duit buat bayari si mbak asisten (saja) -_-

Ini nih pernah dengar guyonan teman suami yang bilang kalo misal istrinya minta asisten ya sekalian aja nyari asisten yang bisa bantu menghandel semua-semuanya termasuk "kebutuhan" si suami (yang ngomong gini minta dikemplang ditoyor-toyor abis-abisan nih ama istrinya) -_-

Dan masih banyak alasan lainnya...

Kalo saya pribadi tak dipungkiri, ibu saya, mertua, tante bahkan tetangga dan banyak kerabat lain  sering memaksa saya untuk mencari asisten rumah tangga yang bisa membantu pekerjaan rumah tangga saya. Beberapa memaksakan dengan alasan, agar saya menggunakan asisten hanya untuk pekerjaan rumah saja. Anak-anak tetap harus saya yang menghandel.

Tapi...ya namanya teori terkadang tidak berjalan mulus sebagaimana mestinya.
Saya sendiri pernah sekali menggunakan jasa asisten rumah tangga (tapi yang PP alias pulang pergi). Meski pada dasarnya saya meminta si mbak hanya mengerjakan pekerjaan rumah tanpa menghandel anak-anak saya, ternyata si mbak tetep ngeyel ikut handel anak saya. Sayangnya beberapa kali ada hal-hal yang  tidak pas menurut saya.

Nah disini nih yang sering susah saya memposisikan diri. Kalau saya nggak ngebolehin nanti dibilangnya saya sombong (jujur sih, si mbak ini dulunya pernah ikut tetangga saya, nah ternyata dia sering ngeluh menganggap tetangga saya ini pelit nggak ngebolehin dia megang anaknya). Padahal setelah saya kroscek dengan tetangga saya, tetangga saya bilangnya memang nggak dibolehin karena kalau si mbak udah megang anaknya, semua pekerjaan jadi terbengkalai. Padahal kan dia butuhnya asisten buat bantu beresin pekerjaan rumah, anak-anak mah sama emaknya aja.

Masuk akal sih alasan tetangga saya tersebut. Soalnya kalau kondisinya seperti itu masak iya nanti jadi kita yang beres-beres rumah -_-

Saya sendiri beberapa kali di kecewakan sama si mbak. Seringnya ketika saya benar-benar menjagakan dia datang, ternyata dia malah nggak datang. Giliran semua kerjaan sudah saya bereskan karena saya kira dia bakal nggak datang, eh malah nongol datang. Dia datang tepat saat semua pekerjaan rumah selesai saya bereskan *Good job ... 😅

Sempat beberapa teman menyarankan saya menggunakan asisten rumah tangga yang menginap saja.
Nah ini yang juga berat sebenarnya, karena alasan utama kami nggak punya kamar tersisa. Biasanya bakal ada yang nambahin saran ya udah bikinin kamar baru aja.

Kalau sudah gitu paling saya cuman komen saja "Ya udah gimana kalau kamu bikinin kamar sekalian bayarin asisten rumah tangga buat saya, kalau perlu beliin rumah baru ya biar ada lahan buat kamar baru". Huahahahaha....

Tapi poin pentingnya juga bukan disitu sih sebenarnya...
Saya sendiri sadar diri kalau termasuk kategori pemalas, jadi kalau saya pake jasa asisten rumah tangga saya akan merasa semua sudah terhandel dengan sendirinya, paling mengerikan jangan-jangan nanti saking keenakannya saya, urusan anak-anak jadi dihandel sama si mbak asisten -_-

Tambahan lainnya, ibu saya dulunya juga menggunakan jasa asisten rumah tangga. Keseharian saya memang lebih banyak saya habiskan bermain bersama si mbak, yang nggak jauh-jauh dari nonton film india yang seharusnya belum pantas untuk saya tonton di usia saya waktu itu -_-

Belum lagi saat saya ingat samar-samar sering diajak oleh salah satu asisten ibu saya untuk menemui pacarnya mas-mas bakul bakso. Sayanya sih enak-enak saja waktu itu karena jadi sering dapat bakso gratisan. Tapi kan ya...ehmmmmm...gimana ya...

Dengan beberapa alasan tersebut saya dan suami sepakat sementara ini nggak mau pake asisten dulu, kecuali mungkin nanti saat si kakak adik sudah tumbuh dewasa dan bisa memahami mana-mana saja yang baik dan mana yang salah, nggak menutup kemungkinan sih mungkin kami akan menggunakan jasa asisten.

Ya udah kalau nggak mau pake asisten pake baby sitter aja kan mereka lebih memiliki bekal pendidikan dalam menghandel anak?! Lahhhhhh...???!!! Kan kami nggak butuh asisten khusus untuk menghandel anak-anak kami. Intinya tadi diatas anak-anak tetap dalam handel-an saya atau suami, karena saya kan juga nggak kemana-mana ini :D

Urusan rumah biarkan nomer sekian ... Jadi mohon dimaklumi jika rumah kami sehari-hari amburadul. Cucian baju mah lempar laundry saja ... Hehehe ...

Abaikan Rumah Berantakan Sesaat
Agar Tak Emosi Jiwa Raga

4 comments:

  1. Hay miss vety... Finally i found your blog.. Hihihi...
    Eh bener loh, nyinyiran orang tuh gak ada habisnya.. Ngomong doank mah gampang ya..
    Gpp mbak berantakan.. Itu pertanda ada kehidupan.. Rumah saya selalu rapi dan bersih karena belum ada anak.. Hikzz.. Mohon doanya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lekas diberi rezeki buah hati ya mbak. Amin...

      Delete
  2. kalau dia membingungkan pada mbak, ya biarkan saja.... dan tanya keinginan.

    ReplyDelete
  3. Terus aku bingung kenapa orang lain harus bingung melihat dirimu nggak pakai asisten rumah tangga.
    Sampeyan sing repot, kok jadi orang lain yang sewot..?
    Ini orang lain yang sewot liat sampeyam gak punya asisten, apakah sudah membaca artikel ini?

    ReplyDelete