Sunday, June 11, 2017

Mam, Aku Kelaparan... #Komunikasi Produktif Dengan Keluarga

Horeee... Sudah dua hari si kakak berhasil puasa dzuhur. Jadi rencana bakal dilanjut puasa di hari ke tiga.

Kecapekan Main Bareng
Tapi Tetep Bisa Bangun Untuk Sahur 😍

Saat sahur saya bangunkan si kakak, saya tanyakan dengan intonasi sehalus mungkin, "Kakak mau puasa?"

Saya sudah sounding diri saya, kalau si kakak nggak mau sahur ya udah nothing to loose...

Toh masih belum wajib ini...

Alhamdulillah si kakak mau ikut sahur...

Sayangnya tantangan muncul saat jam menunjukkan pukul 10 pagi. Si kakak tiba-tiba mengeluh, "Mam... Aku kelaparan."

Biasanya sih, kalau dirumah saya bisa kasih pengertian dan tahan-tahan ngerayu biar si kakak kuat lanjut puasa sampai adzan dzuhur.

Sayangnya kali ini kami lagi dirumah eyang utinya, dan seperti biasa kasih sayang eyang uti itu bisa sampai 1000%

Rasanya sia-sia suami dan saya ngerayu, karena eyang uti menjawab dengan kalimat, "Halahhh belum wajib ini... Biarin kenapa puasa jam 10"

Suami sempat membela dengan bahasa, "Lo kita kan mau ngajarin konsep lapar, biar kakak nggak suka buang-buang makanan"

Saya sendiri mikirnya konsep puasa untuk kakak mengenalkan lapar plus mengenalkan berbuka itu nunggu ada adzan, karna masih beginner maka saya kenalkannya mulai adzan dzuhur dulu. Jadi semacam alarm juga.

Berulang kali kakak ngeluh, "Mam... Aku kelaparan"

Berulang kali juga eyang uti nyaut, "Halaaahhh biarin kenapa nggak usah puasa."

Jujur rasanya pengen nangis saya, kudu emosi juga sih, karena usaha saya mengenalkan puasa ke anak-anak seperti dipatahkan. Padahal saya tahu si kakak sebenarnya pun masih kuat sampai dzuhur.

Duh saya sok tahu ya...

Ya sudah sih akhirnya daripada emosi gemes, saya bilang ke suami "Ya sudahlah terserah." → Nah, kan ngempet emosi juga 😂

Lalu akhirnya saya tarik nafas dalam-dalam saya sounding diri saya, ya wes lah kalau kakak belum mau puasa hari ini biarin, nanti kapan-kapan dicoba kalau pas nggak ada hambatan-hambatan dari sekitar.

Benar saja waktu saya suruh makan jam 10 ternyata si kakak juga nggak mau makan banyak... #Nah kan!

Jadi sebenarnya si kakak kuat sampai dzuhur...

Lalu saat adzan dzuhur berkumandang, saya bilang ke kakak, "Kak, adzan..."

Kakak sumringah lupa kalau dia sudah nggak puasa udah mau lari cari makanan 😂😂😂

Tapi pas saya ingetin, "Lo kakak mau ngapain? Kakak kan udah nggak puasa?"

Kakak pun langsung manyun, mungkin merasa nyesel sudah batalin puasanya tadi 😂😂

Ya sudah sih, akhirnya saya juga bisa menerima nggak komplain ke eyang uti karena mematahkan semangat saya untuk menyounding kakak agar kuat puasa. Saya juga berhasil menahan gemes meskipun kakak nggak jadi puasa hanya karena dapat "pembelaan" dari eyang utinya 😁

Biasanya nih, kalau kayak gini kondisinya saya pasti ngomel ngadu ke suami, terus ujung-ujungnya sebel (dibumbui sedikit emosi) ke kakak karena merasa kakak harusnya bisa dan kuat.

Tapi ya sudah sih... Saya kan harus bisa belajar sabar... Tarik nafas panjang hembuskan ambil senyum lebar 😂😂😂

Besok kita coba lagi ya kak puasanya... Masih belajaran ini...kakak belajar puasa, saya belajar kelola emosi 😋😎

Oh iya malam sebelumnya saya sempat kelolosan intonasi suara gara-gara ada tikus masuk kamar. Jadi ceritanya pas lagi hening-heningnya tidur saya langsung reflek histeris. Anak-anak jadi kaget terus pelukan sambil nangis. Suami marahin saya deh, katanya, "Ngapain sih mam tereak-tereak."

Ihhh... Geli kaliiiii... Kan ngeri kalau tiba-tiba tikusnya loncat ke kasur 😑

#level1
#day11
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

Disclaimer : Tulisan ini diikutkan juga dalam #30DWCjilid6 #day26

No comments:

Post a Comment