Friday, June 9, 2017

Mam, Aku Mau Puasa #Komunikasi Produktif Dengan Keluarga

Sejak awal, sebenarnya saya tidak ada rencana mengajak anak-anak puasa, karena pikir saya belum waktunya. Hingga akhirnya beberapa hari ini, ketika saya sedang puasa kakak adik menawarkan makanan kepada saya, tapi saya tolak dengan alasan saya sedang puasa.




Si kakak pun beberapa kali bertanya kepada saya, "Mamam puasa ya?"

Iya, jawab saya singkat.

Biasanya kakak adik kalau lagi makan atau nyemil jajan nggak habis pasti dikasihkan ke saya. Namun, karena saya puasa akhir-akhir ini makanan sering terbuang.

Saya agak nelangsa sebenarnya, karena kok kayaknya timpang gitu ya, disatu sisi saya menahan lapar untuk puasa, si kakak adik malah buang-buang makanan.

Beberapa kali sudah saya coba mengurangi porsi makanan tetap saja masih nyisah.

Akhirnya saya kepikiran, gimana kalau kakak saya ajarkan konsep lapar, setidaknya agar dia bisa menghargai makanan.

Jadilah kemaren saya coba tanya kakak, apa mau ikut puasa?
Ternyata responnya positif, kakak antusias.

Oke, jadi akhirnya saya coba ajak kakak mencoba puasa. Seperti request kakak, dia minta agar dibangunkan sahur oleh yayahnya.

Tidak ada kendala saat bangun sahur, kakak bangun dengan semangat, begitu juga si adik tiba-tiba ikut terbangun.

Setelah sahur lanjut shalat subuh kakak adik saya ajak untuk tidur lagi... Hehe itung-itung charge tenaga karena akhir-akhir ini saya sering begadang malam demi nulis.

Pagi menjelang siang, kakak adik bangun tidur. Disini mulai ada drama-drama si kakak lupa kalau lagi puasa.

Waktu si adik minta madu, otomatis kakak dengan semangat 45 lari mangap sambil bilang, "Aku mauuuuu maaaammmn..."

Lah... Terus saya buru-buru bilang, "Lo, kakak kan puasa?!"

Eaaaaa... Si kakak langsung mewek...

Eh... Tunggu dulu, apa yang salah? Hemmm kayaknya nih, lagi-lagi intonasi suara 😥

Jadi saya langsung buru-buru koreksi bilang, "Eh maaf, mamam nggak marah kok kak... Kakak lapar ya... Kakak pengen madu ya? Sabar ya... Kakak kan puasa..." ngomongnya sambil usaha pakai bahasa paling lembut 😂😂

Terus si kakak cuma merespon mewek sambil angguk-angguk. Terus saya peluk, nggak jadi nangis deh... Hehe...

Oke jadi masih PR banget nih, untuk intonasi suara...

Sepanjang puasa, si kakak sempat beberapa kali merengek karna lihat adiknya nyemil sana nyemil sini, tapi saya sounding si kakak, "Ayo kak, kakak pasti bisa... Dikit lagi kok..."

Yei, Alhamdulillah untuk usaha puasa pertama lancar sampai dzuhur 😍😍😍


Untuk emosi so far kemaren aman... Gimana nggak aman, bahkan kakak pun ikut tepar banyak tidur 😅😀

Koreksi untuk saya adalah Membiasakan intonasi suara agak lebih lembut, jangan "mbleyer"! 😂😂😂


#level1
#day9
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

Disclaimer : Tulisan ini diikutkan juga dalam #30DWCjilid6 #day24

No comments:

Post a Comment