Friday, June 16, 2017

Mam, Jangan Gitu... Aku Sedih #Komunikasi Produktif Dengan Keluarga

Jadi ceritanya kemaren siang, seperti biasa kakak adik asyik bermain dengan serunya. Lalu si kakak mengambil stick es krim untuk mainan di atas kasur. Otomatis penuhlah kasur dengan mainan yang berhamburan di mana-mana.




Agak spanneng sih ya... Maunya saya langsung ngamuk maprak-maprak gitu, apalagi saya kan juga lagi puasa, jadi klop lah kira-kira kalau saya mau ngamuk-ngamuk. Haha...

Tapi akhirnya saya coba tahan, sembari bilang ke kakak, "Kak, ayo dong diberesin mainannya... Kan kita mau tidur siang. Nanti mamam sama adik tidur dimana?"

Si kakak cuma bilang, "Iya mamam sebentar..."

Dasar saya emak-emak geje, akhirnya saya malah pura-pura ngamuk sambil muka monyong panjang nyaprut saya bilang, "Ya udah nggak mau beresin buang nih..." sembari lempar-lempar mainannya ke Box. Hehe...

Harusnya nggak boleh ya seperti itu, tapi saya pengen tahu respon si kakak gimana. Ketimbang saya baper ngamuk beneran nggak didengerin kan mending saya "pura-pura" ngamuk. Halah bilang saja sebenarnya memang pengen ngamuk tapi ngempet. Hehe...

Nah, disitu akhirnya saya dapat respon si kakak mewek sambil bilang begini, "Mamam... jangan gitu...mamam kok gitu sih...kakak kan sedih...kakak kan mau beresin, tapi mamam gitu sih..."

Oke, saya masih pura-pura "tantrum" tuh sambil monyong-monyong. Emangnya cuma anak-anak saja yang boleh tantrum. Haha...

Terus, akhirnya mainannya sama si kakak diberesin, dan si kakak peluk-peluk saya minta maaf. Saya sih juga langsung peluk si kakak.

Hehe, maaf ya kak mamam sudah tantrum nggak jelas...

Gimana ya, adakalanya kalau saya memang sudah berusaha kelola emosi tapi kadang memang agak susah, jadi kalau buat saya biasanya ya sudah pura-pura ngamuk saja. Pura-pura ngamuk ini sebenarnya menyalurkan emosi seakan-akan ngamuk tapi pada dasarnya saya selipi candaan biar saya nggak kebablas emosi beneran. Hehe...

Yap, saya memang masih harus banyak belajar, masih harus mencari skema yang benar untuk kelola emosi terhadap anak-anak saya, karena terkadang teori saja nggak cukup, sehingga mau nggak mau saya juga harus improvisasi dalam mengelola emosi saya.

Satu hal yang selalu menjadi pengingat saya, sebisa mungkin saya menyampaikan alasan-alasan saat saya marah kepada anak-anak saya agar anak-anak tahu kenapa saya marah dan tidak suka dengan apa yang sedang mereka lakukan.

Saya pernah sharing dengan salah seorang teman, dimana meskipun ibunya galak dia bisa memaafkan ibunya, karena dia benar-benar tahu alasan ibunya saat ibunya marah. Sehingga dia pun menyadari bahwa ibunya marah demi kebaikannya juga.

#level1
#day16
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

1 comment:

  1. harus lbh banyak blajr lagi nih untuk mngontrol emosi

    ReplyDelete