Thursday, June 8, 2017

Mam, kapan berhenti nulis? #Komunikasi Produktif Dengan Keluarga

"Mam, mamam kapan berhenti ngetiknya?" Begitu tanya si kakak beberapa hari ini menanyakan kegilaan saya dengan hobi menulis saya. Entah bagaimana seringkali saat menulis saya bisa meluap-luap perasaan saya, sehingga bisa dibilang semua emosi yang ada dipikiran saya bisa terluapkan semua. Tapi sayangnya, kadang pun hobi menulis saya juga bisa menjadi boomerang buat saya.

Mereka Nunggu Saya Nulis Sampai Ketiduran,
Atau Nunggu Mereka Tidur Baru Saya Bisa Nulis

Lo, kok bisa?


Iya, hobi menulis saya bisa jadi boomerang justru memancing emosi saya ketika saya harus dikejar deadline. Kalau sudah begitu biasanya anak-anak saya kalau mengganggu saya sedikit bisa kesembur. Duh, kayaknya saya musti istighfar deh ya...

Oke, fine berarti saya harus bisa belajar kelola emosi saya... salah satunya dengan menyalurkan melalui hobi menulis saya, tapi hobi menulisnya ya jangan kebablasan, karena kalau udah terlanjur seru nulis saya bisa lupa waktu, belum lagi kalau sudah keasyikan nulis semua job nulis maunya diterima, terus jadi lupa kalau ternyata udah numpuk utang nulis banyak. Ini jadinya berasa nulis kayak jadi beban (-_-')

Bahkan, saya sempat cerita ke salah satu mentor saya, katanya saya terlalu banyak mengambil kesibukan menulis, pantesan anak dan suami saya pada protes. Hehe...
Padahal kalau dari ilmu institut ibu profesional yang pernah saya ikuti, kalau dalam kesibukan saya suami sudah protes artinya seharusnya sudah ada lampu kuning, tapi kalau sudah anak-anak yang protes artinya sudah lampu merah.

Duh, gimana dong?
Masak iya saya harus berhenti nulis?

Kalau saya berhenti nulis pun seperti boomerang juga buat saya.
Kenapa?
Karena ketika saya berhenti menulis maka akan ada banyak beban di pikiran saya yang tak tersalurkan, hal inilah yang bisa memicu emosi saya meledak sewaktu-waktu...

#Ya Allah Izinkan Saya Menulis, begitu kira-kira selalu hastags saya di beberapa status ig saya @vety_fakhrudin ataupun di facebook saya

Nah, jadi kemaren muncul obrolan baru nih antara saya dengan si kakak terkait hobi menulis saya yang menurut saya sangat membantu dalam mengelola emosi saya. Kalau biasanya saya akan ngomel ketika anak-anak meminta saya berhenti nulis, maka beberapa hari ini saya mencoba menawar dengan jalan berbeda sembari belajar mengatur intonasi suara.

Kakak : Ma, mamam kapan sih berhenti ngetiknya?
Saya : Lo, apa mamam harus berhenti nulis?
Kakak : Iya mam...
Saya : Kenapa mamam harus berhenti nulis? Nanti kalau mamam berhenti nulis, mamam nggak dapat duit dong?
Kakak : Ya nanti minta duit yayah mam...
Saya : Lo, iya yayah memang cari duit buat kita maem, tapi kalau mamam dapat duit juga kan enak bisa buat beli mainan...
Kakak : Iya bisa beli es krim juga ya mam?
Saya : Iya dong...Gimana?
Kakak : Tapi, tapi kan kalau mamam nggak dapat duit juga nggak apa-apa, nanti atm nya mamam bisa diisi lagi...
Saya : *Ketawa ngakak* Iya juga ya... (batin saya bilang, kan biasanya atm saya juga yang ngisi suami ini)

Terus si kakak mainan lagi...

Sorenya, eh pas lagi asyik lihat TV, dia datang lagi nanya lagi...
Kakak : Mam, kapan sih berhenti ngetik-ngetiknya???
Saya : *Mikir sejenak...*
Terus saya tanya lagi : Gini kak, Kakak suka apa ya kira-kira?
Kakak : Suka es krim mam...
Saya : Nah, kalau kakak mamam larang makan es krim gimana?
Kakak : *Diem doang sambil ngeloyor pergi maen lagi si kakak*

Malam harinya pas mau tidur, eh nanya lagi dia...

Kakak : Mam, kapan sih mamam berhenti ngetik-ngetiknya?
Saya :  Ehm, gini deh... jadi kakak suka nonton TV nggak?
Kakak : Sukaaaaaaa...
Saya : Kalau kakak, mamam minta berhenti lihat TV gimana?
Kakak : Sedih...
Saya : Nah...sama kak...mamam kalau disuruh berhenti nulis juga sedih...
Kakak : *Langsung masang tampang muka sedih*
Saya : Gini kak, jadi iya mamam tahu sesuatu yang berlebihan juga nggak baik. Sama kan kayak kakak kalau terlalu banyak nonton TV mamam nggak suka, jadi mamam suruh berhenti. Nah, mamam juga, nanti kalau nulis mamam berusaha nggak berlebihan...kalau misal mamam lupa kebanyakan nulis, ingetin ya kak...
Kakak : Iya mam...
Mamam : *Senyum manis*
Kakak : Tapi kakak maunya kakak tetep boleh lihat TV, tapi tapi mamam berhenti nulis...
Mamam : *Ngakak langsung*
Terus saya bilang : Lo, kalau mamam berhenti nulis ya kakak berhenti lihat TV dong...
Oke berarti kita deal kalau kakak lihat TV mamam boleh nulis ya...
Tapi kalau mamam berhenti nulis, kakak harus berhenti lihat TV...
Kakak : Iya mam... tapi aku minta dipeluk mamam...

Abis ngobrol eh nggak langsung tidur...
Padahal saya ada tanggungan nulis lagi...eng ing eng...
Terus seperti biasa akhirnya saya paksa si kakak adik tidur ...

"Ayo tidur-tidur" begitu saya bilang dengan nada kayak satpol PP lagi ubrakan... *Duh salah lagi kan saya, intonasi ah...

Terus si kakak minta peluk sambil bilang begini,
Kakak : Mam, kakak sedih
Saya : Sedih kenapa?
Kakak : Sedih, soalnya pengen dipeluk mamam langsung
*Kebetulan seperti biasa peluk sebelum tidur ini selalu jadi rebutan kakak adik*
Adik : *Teriak-teriak* Mam...ocoooookkkkkkkkkk ocoooooookkkk (red : gosokkkkkk)
Saya : *Aha, langsung ada ide* Oke jadi kakak minta dipeluk langsung, adik minta digosok? Jadi adik tukeran tempat dong. Kakak dibelakang kakak biar tangan mamam bisa nyampai gosok perut adek, tapi mamam juga bisa peluk kakak...
Kakak adik langsung tukeran tempat...

Yeiiiiiii...

Oke jadi koreksi hari ini, saya masih harus belajar mengasah kemampuan berbicara saya dengan intonasi yang lemah lembut. Untuk kakak sebenarnya sudah paham sih, karena beberapa kali dia bilang ke adik saat adik tiba-tiba mewek merasa saya omel, "Adik...mamam itu nggak marah....iya kan mam?!"
Saya cuma bilang : Iya....

Jadi yang perlu saya garis bawahi bahwa kelola emosi dan intonasi suara itu seharusnya bisa dilatih dari kebiasaan sehari-hari. Hanya perlu pembiasaan saja...

Bismillah ya...

Centang Merah Artinya Sempat Hampir Lupa
Centang Ijo Artinya Terlaksan
Silang Merah Artinya Gagal

#level1
#day8
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip
Disclaimer : Tulisan ini diikutkan juga dalam #30DWCjilid6 #day23

No comments:

Post a Comment