Sunday, June 4, 2017

Masih Tentang Celana (Dalam) Ana Elsa #Belajar Komunikasi Produktif Dengan Keluarga

Oke, jadi entah bagaimana si adik ini terus-terusan nggak bisa move on dari celana dalam ana elsa.



Seperti biasa setelah mandi, saatnya berganti baju. Lagi-lagi si adik maunya pakai celana dalam gambar ana elsa...

Lahhhhh...celana dalamnya yang gambar ana elsa cuma ada 3 biji, terus semuanya lagi di bak cucian baju kotor!

"Mbok ya dek, celana yang ada dulu po'o dipakai...itu celana dalam segitu banyak mamam beliin mosok ya celana dalam ana elsa lagi..." 😑 Begitu batin saya gemes!

"Apa nggak ada pilihan lagi ta?! Apa harus ana elsa lagi ta?!" Monyong-monyong rasanya ini mulut pengennya ngedumel dalam hati 😂

Tapi saya berusaha tahannnnn...

Si adik masih bertahan megang celana ana elsa nya yang sudah dipakai semalaman 😰

Akhirnya saya bilang, "Dek, celana dalam ana elsa itu udah kotor. Punya adek celana nya kotor semua! Jadi biar dicuci dulu ya... Sekarang kita keluar dulu. Kita harus buru-buru ke dokter." Sambil mbatin, ayolah dek plisssssss...

Adik cuma diem saja sambil bilang "ana ana..."

Lalu saya bilang lagi, "Oke gini dik, karena memang celana adik cuma 3 jadi nanti pulang dari dokter coba kita cari celana ana elsa ya..."

Wah asyikkk nih belanjaaaaaa... (maklum emak-emak refreshingnya apalagi kalau bukan belanja).

Sepele sih belanja celana dalam anak 1-2 biji, tapi lumayan lah bisa mengurangi stres pikiran... Haha...

Ya wes lah pikir saya nanti beli celana gambar ana elsa lagi biar bisa buat gantian kalau pas yang 2 di cuci... Hihi...

Lalu sepulang dari dokter, setelah muter-muter akhirnya saya mampir di salah satu toko buku murah. Disini kebetulan toko bukunya jual barang serba ada.

Saya pun langsung bergegas ke bagian baju anak-anak. Kemudian saya mencari itu namanya celana ana elsa.

Alhamdulillah dapat buat adik...
Tapi sayangnya buat kakak nggak ada...

Oh iya kakak adik ini biasanya kayak anak kembar, kalau adik dapat apa dia biasanya maunya sama.

Tapi untuk kali itu suami memberi nasehat kepada saya, "Semua nggak harus sama kan?!"

Oke jadi disini saya harus bisa merayu si kakak, agar nantinya si kakak nggak jealous.

Belajar pakai intonasi suara rendah nih, saya bilang ke kakak, "Kak ini yang gambar ana elsa adanya buat ukuran adik saja. Ukuran kakak adanya gambar sofia. Nggak apa-apa kan ya kak?"

Awalnya saya kira kakak akan keberatan, ternyata kakak nggak keberatan. Kakak bilang, "iya mam nggak apa-apa kakak suka kok gambar sofia."

Alhamdulillah...

Oh ya sebenarnya akhirnya saya nggak beli celana dalam sih, tapi lebih pilih celana pendek untuk anak-anak. Jadi nantinya celana itu bisa untuk "rangkepan dalaman" anak-anak pas lagi pakai rok. Biar nggak kesingkap-singkap.

Oh ya satu lagi, sebenarnya kami sempat mampir di mall. Pas lagi di mall itu saya sempat ke toilet sama adik, karena adik minta yeyek (pipis). Adik mah kalau bilang pipis selalu yeyek.

Nah, entah gimana abis pipis, dia ngambeg bo'. Digendong nggak mau malah ndempis di pintu toilet.

Duh maunya nih langsung gendong angkut, tereak-tereak ya wes...

Terus saya ingat nasehat temen, saya nggak boleh kepengaruh sama ngambegnya anak-anak.

Jadi akhirnya saya bilang ke adik, "Oh adik maunya disini saja?"

Ya sudah sih, mamam keluar dulu ya... Dada...

Lah, kok... Si adik tetep cuek 😑

Terus akhirnya saya nggak mau nyerah, saya coba untuk kedua kalinya, jadi adik gimana? Mau disini saja? Kakak sama yayah nungguin didepan looo...

Beneran nih? Dada deh ya...

Eh nggak lama si adik mewek tereak, "Mamammm endongggg..." 😂

Oke...

Menjelang buka saya beli minunan green tea. Lalu lagi-lagi si adik mau bikin gara-gara. Itu gelas wadah minuman greeen tea yang saya taruh di stroller mau ditarik gitu saja.
Maunya tuh tereak, "Nublek Dekkk Nublek!!!" 😂

Saya yang tahu langsung bilang, "Dek jangan gitu nanti tumpah!"

Eh dia langsung nyaprut bibirnya...

Wah salah ngomong nih...

Saya langsung buru-buru koreksi diri terus bilang ke adik sambil berbisik, "Dek kenapa? Adek pengen minuman itu? Itu punya mamam dek, adek sebenarnya belum boleh."

Adik masih nyaprut...

Terus saya bilang, "Adik pengen nyoba sedikit?"

Adik langsung ngangguk.

"Ya wes sini mamam kasih coba sedikit ya..." Begitu jawab saya.

Terus saya tanya adik, "Gimana dek? Nggak enak kan?"

Si adik terus jawab "Nggak enak."

Hehe... Adik kan memang nggak enak... 😋

Oke jadi kemaren saya lagi-lagi harus belajar kelola emosi, intonasi suara.
Saya juga sedang belajar berempati dengan adik yang tiba-tiba moodnya jelek.
Satu lagi saya juga belajar menyampaikan keinginan saya kepada anak-anak dengan belajar tanpa memaksakan kehendak saya 😍😆

Jadi ini raport saya sampai hari ini... Hehe

Kayaknya musti diulang-ulang tiap hari nih... Semangat!!!

Ingat anak anak akan meniru kebiasaan kita...
Jadi kalau mau anak ngomong pakai suara dengan intonasi gaya putri solo ya sebisa mungkin saya harus mencontohkan dengan membiasakan diri sendiri ngomong pakai intonasi suara yang merdu... 😂

#level1
#day4
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

Disclaimer : Tulisan ini diikutkan juga dalam #30DWCjilid6 #day19

2 comments:

  1. Mbaaak Vety, I love your blog!
    Bila galau ngurusin anak langsung kesini aja, berasa banget nggak sabarannya aku jadi mama dirumah, hiks.
    Soal intonasi suara aku juga udah berusaha buat selalu ngasih contoh mba, tp belakangan si kecil (2yo) ini tantrum lagi kayanya, hobi maksa sampe teriak2, aku sampai bingung mau ngapain, kadang bukannya jd rolemodel malah jadi ikutan emosi djiwa, hehe..
    Mbaca ini jadi semangat lagi buat jadi ibu yg professional, huwaaa thanks for sharing ya mak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat mbakkk...Aku juga masih harus banyak belajar... hehe...

      Delete