Wednesday, June 7, 2017

Menahan Teriakan Saat Terjadi Rebutan #Belajar Komunikasi Produktif Dengan Keluarga

Jadi sudah beberapa hari ini saya sedang mengikuti tantangan 10 hari bunda sayang di institut ibu profesional. Dari sekian banyak tantangan yang harus saya asah adalah kelola emosi dan mengatur intonasi suara.



Duh terutama intonasi suara itu berat jendral... Maklum saya sudah kebiasaan ngomong pakai nada false camplang.

Seperti hal nya kemaren, si adik tiba-tiba semangat naik ke kursi di situ ada laptop saya. Otomatis saya tereak heboh manggil adik bilang begini, "Duh dek...jangan gitu dek...nanti laptop mamam rusak mamam nggak punya duit buat beli baru."

Adik yang saya teriakin begitu hanya diam tak bergeming. Kemudian saya kasih tahu lagi, ini padahal nggak marah lo ya, niatnya nelangsa gitu. La kok si adik langsung mewek... #eaaaaaa...

Terus si kakak udah tahu nih jadi dia bilang ke adiknya, "Dek mamam itu nggak marah kok, mamam cuman kasih tahun."

Si adek pun hanya menjawab, "Mam endong mam endong" sambil mewek 😂😅

Oke jadi saya sadar disini belum berhasil. Akhirnya saya peluk dia saya bilang, dek maaf ya mamam nggak marah kok hanya kalau laptop mamam rusak mamam bingung.

Lalu tantangan lainnya ketika kakak protes saya terlalu sering menulis. Kakak bilang, "mamam nggak usah nulis saja!"

Akhirnya saya bilang, "Kakak mamam suka menulis. Mamam kalau boleh tahu kakak suka apa?"

Kakak jawab asal nyeplos sih dia, "Es krim mam."

"Nah, kalau mamam ngelarang kakak makan es krim, kakak gimana?" Begitu tanya saya.

"Sedih mam." Jawab kakak singkat.

"Nah, sama berarti kak. Mamam senang menulis, jadi kalau kakak larang mamam menulis ya mamam sedih." Begitu jawab saya.

Kakak hanya diam mendengar jawaban itu. Sepertinya dia bingung.

Lalu saya bilang lagi, "Gini kak, kakak suka es krim, tapi kan nggak boleh banyak-banyak ya. Sama seperti mamam, mamam suka nulis, tapi mamam nanti juga berusaha nggak terlalu sering nulisnya biar bisa main sama kakak adik juga. Ingetin mamam ya kalau kebanyakan nulis."

Si kakak pun tersenyum sumringah sambil jawab, "Iya mam..." 😍😘

Padahal biasanya saya kalau nulis, terus diganggu kakak adik suka lupa naikin intonasi suara karena heboh 😥
Maaf ya nak... Mamam masih perlu belajar banyak.

Oke, lalu tantangan menjelang tidur adalah ketika si kakak minta tidur dipeluk, si adik nggak mau kalah minta rebutan posisi dipeluk pas didepan perut 😰

Padahal bolak balik sudah dibilangin tetep aja nggak mempan. Suami juga cuman bisa ngeliatin bingung...

Semalam terjadi lagi teriakan histeris rebutan mau dipeluk mamam. Si kakak heboh, "Tapi aku mau dipeluk nempel-nempel mamam."

Si adik juga, "Dedek mamam dedek mamam."

Saya coba kasih pengertian dengan nada lembut, "Kakak katanya mau adek lagi? Kalau mau adek lagi ya belajar berbagi dong sama adeknya. Nanti ada adek lagi gimana dong mamam meluknya?"

"Iya tapi kakak kan belum dipeluk mam... Kakak pengen dipeluk" Begitu teriak kakak histeris sambil nangis.

Duh nyeseg hati saya... 😭😭😭

Tapi terus saya bilang, "Lo kakak kan hari ini sudah dipeluk mamam tiga kali? Lupa ta?"

Kakak cuma diem saja sambil menangis seperti sembari mengingat-ingat...

Saya suruh ngalah lagi salah satu, tetep nggak mau. Suami dari depan coba ngerayu, "Sini dek maem rambutan sama yayah." Tetep nggak mempan.

"Sini kak bobok sama yayah." Rayu suami lagi, tetep nggak mempan. Si kakak tereak, "Nggak mauuuuuu..."

Suami akhirnya diem cuek nonton TV, sedangkan saya bingung denger tereakan dan tabok-tabokan dua anak saya 😰

Jadi untuk sementara penyelesaian saya adalah, saya bilang "Ya udah lah kakak adik selesaikan dulu tengkarnya, mamam mau tidur sama yayah dulu." Terus saya berdiri ngeloyor pindah kekamar sebelah.

Eh si kakak adik langsung heboh nangis ngejar saya 😅

Ikut ndusel-ndusel lagi di saya. Tapi akhirnya si adik yang ngalah tidur dibelakang punggungnya kakak sembari saya peluk dari depan kakaknya.


Duh, gini kok mau minta adik lagi. Kalau adik lagi, gimana nih cara meluknya pas rebutan gini 😰


#level1
#day7
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

Disclaimer : Tulisan ini diikutkan juga dalam #30DWCjilid6 #day22

No comments:

Post a Comment