Friday, July 7, 2017

Toilet Training Adik Saat Usia 2 Tahun

Jadi setelah pengalaman saya mengajari toilet training si kakak yang penuh drama, saya belajar untuk nggak mau egois dan gegabah lagi untuk proses toilet training si adik. Kalau sebelumnya, saat si kakak saya punya target usia 2 tahun harus sudah bisa lepas popok sama sekali, maka untuk si adik saya lebih santai. Saking santainya, ibu saya beberapa kali protes, katanya saya saja yang malas. Hehe...


Baca Juga :

Pengalaman Saya Saat Mengajarkan Toilet Training Kakak.

Duh ibu, kalau tahu perjuangan saya dan kakak yang melewati episode dramatis toilet training hanya karena keegoisan saya yang belum siap, nggak papa deh saya dibilang malas, ketimbang saya jadi monster mengerikan, hanya demi dibilang rajin apalagi hebat.

So, saya mulai cuek menanggapi yang namanya kapan saya harus mulai lepas popok si adik. Ntar saja deh... begitu pikir saya. Apalagi suami juga memberikan kelonggaran kepada saya untuk urusan toilet training ini. Kata suami sih, "Kamu nggak perlu mikir urusan beli popok. Yang penting anak-anak sehat wal afiat, anak-anak bahagia, dan emaknya waras." Hihi...

Nah, tapi ternyata apadaya mau nggak mau saya dipaksa lepas popok sama dokter anak langganan kami, dengan alasan pertumbuhan tinggi adik sedikit seret, jadi adik harus menjalani tes segala macam, hingga akhirnya muncullah diagnosa Silent ISK alias Infeksi Saluran Kemih yang nggak ketahuan.

Baca Juga :

Usaha Menambah Tinggi Badan Adik dengan Berburu Kalsium Berbentuk Tablet Kunyah

Sebenarnya saya sempat, curcol ke si dokter sengaja nggak lepas popok si adik karena saya belum siap. Dokter pun sempat melakukan kultur urine, demi mencari antibiotik yang cocok untuk sang adik, dan taraaaaaa... hasilnya lebih mengejutkan, karena hasil kultur bakterinya resisten dengan hampir semua antibiotik yang umum digunakan.

Jadi pilihannya dikembalikan lagi kepada saya, apa saya mau tetep kekeuh kasih antibiotik kelas tinggi hanya demi ISK atau saya mau usaha lepas popok dulu? Toh kata dokter anak kami, kemungkinan ISK nya juga dikarenakan pemakaian popok.

Okelah, sedikit merenung saya, karena pilihan yang sulit. Tapi, ya sudahlah saya nggak boleh egois. Jadi saya sampaikan ke dokter anak, kalau saya mau mencoba melepas popok si adik dulu selama seminggu, nanti kalau setelah lepas popok hasilnya masih jelek berarti ya gimana lagi, mungkin antibiotik satu-satunya. Tapi... duh nyeseg, kalau bayangin balita 2 tahun harus minum antibiotik kelas tinggi.

Sampai rumah sempat diskusi dengan suami, suami sih kasih respon percaya ke adik kalau adik sebenarnya sudah siap lepas popok, katanya, "Adik tuh kayaknya sudah bisa dilepas popoknya kok, soalnya lihat saja beberapa kali pas kakaknya pipis dia pasti ikutan minta pipis toh."

Hemmm iya juga pikir saya...

Jadi saya menguatkan batin saya, untuk siap bertemu ompol di mana-mana. Sebenarnya yang bikin was-was itu saya kuatir kecolongan tempat yang mau saya buat shalat tanpa sengaja terkena bekas ompol adik. Saya sempat ngeri, jangan-jangan pas lagi shalat, tiba-tiba adik abis ngompol duduk di pangkuan saya. Huahahahaha... Maklum rumah sempit, jadi nggak punya musholah khusus...

Tapi bismillah lah...
Suami bilang nanti kalau (hati) mulai capek stop dulu saja proses toilet trainingnya yang penting udah usaha.

Oke, jadi awalnya saya coba lepas popok pagi sampai sore saja. Setelah mandi sore saya sudah capek hati, soalnya bayangan saya masak sudah wangi harus bau ompol lagi (-_-').

Tapi, tiba-tiba saya merenung...

Pikir saya, kan kalau anak tahu ngompol itu caranya mengenalkan konsep basah, jadi biar nggak nyaman, so kedepannya anak bisa minta pipis ke kamar mandi. Biar basah makanya dikasih celana dalam biasa bukan popok yang cenderung kering saat terkena ompol.

Terus saya juga mikir, kan kalau ISK itu karena bakteri dari popok yang kena pipis. Makanya biar ga ISK kan harus sering-sering ganti popok. Hanya, kalau popok nggak basah kan kita nggak tahu apa anak sudah pipis di popok apa belum. Paling kita pakai patokan ganti popok tiap 4 jam.

Jadi dari pemikiran saya tersebut, saya ambil jalan tengah, saya pakaikan si adik celana dalam kain dulu baru saya kasih popok. Asumsinya si adik akan tetap merasa basah saat mengompol dan merasa nggak nyaman, tapi pipisnya nggak bakal bercecer kemana-mana.

Nah, setiap dia setelah pipis celananya kan jelas basah, jadi saya langsung buru-buru lepas celana dalamnya, dan ganti popoknya dengan yang baru. Sedikit agak banyak sih modal pampers sekali pakainya, tapi bisa diakali pakai pampers yang ekonomi plus diskonan gede.

Kalau biasanya saya pilih pampers sekali pakai demi kenyamanan, maka kali ini saya pilihnya yang paling murah meriah, toh sekali pakai ini. Abis pipis langsung buang. Celana dalam ya pakai yang biasa saja, saya sengaja nggak pakai training pants, karene manurut pengalaman saat kakaknya dulu kalau pakai training pants itu kalau volume pipisnya biasa basahnya kurang nampol, tapi seandainya pipisnya banyak juga nggak bisa nampung, jadi tetep kerasa basah di lapisan luarnya.

Alhamdulillah, dengan tahapan tersebut ternyata terasa lebih ringan. Jadi proses Toilet Trainingnya bisa sekalian untuk seharian, pagi sampai malam. Setelah seminggu melakukan proses tersebut, kami melakukan kontrol ulang ke dokter, hasilnya Alhamdulillah ISK nya sembuh.

Oh iya, ditengah-tengah proses tersebut, saya sempat teledor, pause dulu acara Toilet Trainingnya, hasilnya si adik sempat ngeluh tereak-tereak tempat pipisnya sakit. Jadi, akhirnya ya seperti saya tadi bilang, mau nggak mau saya dipaksa untuk bisa meluluskan adik lepas pampers.

Saya pun mencoba melakukan komunikasi produktif dengan adik, agar adik paham kalau pipis itu harus di  toilet.

Baca juga :

Dek, Sekarang Kalau Pipis di Toilet Ya... #Komunikasi Produktif dengan Keluarga


Lalu, entah bagaimana tiba-tiba saja si adik bisa aktif meminta pipis ke toilet. Bahkan, pernah ketika saya meminta si adik untuk pipis di pampers dulu karena saya sedang sibuk. Waktu itu saya sempat mikir ya sudah deh pasrah kalau memang proses toilet trainingnya harus ngulang lagi, tapi saya takjub karena si adik malah marah, tereak-tereak, loncat-loncat heboh lari minta ke toilet. Hihi...

Hingga akhirnya, lebih takjub lagi kami berada di titik adik nggak mau pakai pampers. So Wow awalnya, apalagi saat itu kita mau jalan-jalan ke mall. Duh, was-was iya sih...

Yang Penting Siaga Sama Toilet Terdekat. Hehe...

Tapi kemudian saya diskusi dengan suami, katanya, "Ya sudah, kalau nggak dicoba kan nggak tahu. Semua kan selalu ada awalnya." Tapi bagian yang paling bikin ngilu itu bayangin, kalau adik ngompol di dalam kendaraan. Apa kabarnya nanti baju kami... Gimana shalatnya.... Tapi lagi-lagi suami bilang, "Ya sudah kalau nanti ngompol, artinya kita harus pulang."

Dan hahay...Fix si adik insya Allah sudah lulus lepas pampers...Asyik... budget pampersnya bisa buat beli mainan si adik... Hehe...
Karena Lulus Toilet Training Adik Dapat Hadiah
MAGFORMERS
(Nggak Lebih Mahal dari Budget Popok Sebulan)

Alhamdulillah rasanya sesuatu...

Namanya Toilet Training, anak masih belajar, meski sebenarnya anak terlihat sudah paham instruksi tapi namanya balita ya sudah lumrah kalau awal-awal belajar lepas popok masih sering ngompol. Begitu juga si adik juga bertahap, yang awalnya ya sempat kecolongan pipis di celana. Pernah juga baru bilang, "Mam pipis..." Eh, udah sekalian pipis di tempat saat itu juga... 😂😂😂

Jadi kalau ditanya tipsnya apa untuk memulai toilet training adalah : Kesiapan Mental Emaknya menghadapi ompol...

4 comments:

  1. Aku jg blm mulai nih mba.. Dulu kakanya aku mulai umur 2 thn. Termasuk telat, krn anaknya adikku umur 2 thn malah udh lepas samasekali. Tp anakku yg ke2 blm amu aku mulai, krn dia blm bisa ngomong jg.. Dan alasan kedua aku ga mau babysitternya terlalu capek jg dengan cucian baju bayi yg jd menumpuk. Ntr tugas utamanya jagain anakku malah keteteran.. Makanya dibawa santai dululah.. Kalo si adik udh bisa ngomong, udh bs ksh tau mw k kamar mandi, baru aku mulai toilet trainingnya :p

    ReplyDelete
  2. Dan pas si bocah minta pipis di kamar mandi sama tante, tantenya yang bingung kok ternyata pipis dengan aman dan damai hahahaha..ganti tante yang mencak mencak hahahah

    ReplyDelete
  3. Emaknya siap,gak siap sama reaksi yg punya rumah dan tukang bebersih >_<

    ReplyDelete
  4. Senang yaa mbak sudah lulus toilet training..selamat kakak :*

    ReplyDelete