Saturday, September 23, 2017

Game Level 4 Bunda Sayang IIP #day17

Mulai beberapa hari ini, kondisi kakak adik sebenarnya agak kurang sehat. Mulai si adik yang tiba-tiba di mobil muntah-muntah, sampai si kakak yang lemes kemudian waktu saya ajak jemput yayahnya di jalan dia muntah-muntah juga. Duh, kalau gitu saya cuman bisa stok sabar banyak-banyak. Beruntung hari ini si kakak adik sudah agak enakan badannya, jadi tadi saya mengajak kakak bermain domino bersama yayahnya juga.


Seru sih ya main ramai-ramai. Oh iya beberapa waktu lalu sebelum saya ikut main domino si kakak sempat marah-marah kepada adiknya, alasannya si adik menjatuhkan balok domino yang sudah ditata berdiri.

Saya juga mendengar beberapa kali mertua mengeluh, karena melihat si kakak adik sering berebut.

Jujur dari kejadian tersebut, saya sendiri sudah mengoreksi dengan suami.

Mengapa si kakak jadi galaknya amit-amit? Tak lain tak bukan, lantaran kami sementara ini memang sedang "nebeng" sementara di rumah ibu, di mana tak dipungkiri di sini ada banyak skema-skema kurang bagus yang di lihat dan didengar mereka.

Sebenarnya saya pun tak mau menyalahkan ibu dan nenek saya, saya anggap ini salah saya juga. Lho kok bisa? Iya karena memang selama ini saya yang tipe membiarkan kakak berantakan, sedang ibu saya tipe yang bersih. Jadi kalau ada kotoran ibu bakal menegur saya. Sekali dua kali ditegur saya berusaha cuek. Pikir saya toh mereka belum selesai main. Tapi pada akhirnya lama-lama saya jadi diomel, yang otomatis ketika saya ngomel saya nggak nyaman, sehingga lama-lama saya ikut lelah ngomelin kakak adik. Ah emak macam apa saya ini!!! 😑😪

Jadi ini semacam efek domino kali ya. Ketika saya dimarahin lama-lama telinga saya lelah, jadi ujung-ujungnya tanpa saya sadari saya ngomel ke kakak juga.

Tapi memang si kakak akhir-akhir ini menurut saya galaknya kelewatan. Saya berusaha untuk menanyakan perihal tersebut baik-baik, dimana ketika saya tanya, "Kamu kalau galak marah-marah gitu cantik apa jelek?!"

Kakak menjawab, "Jelek mam ..." sambil nunduk.

Saya pun bertanya, "Jelek kayak siapa kalau marah-marah gitu?!"

Lagi-lagi kakak menjawab, "Uyut mammm ..."

Nah lho ... Berarti dia pun tahu kalau galak marah-marah itu nggak bagus.

Semalam pun kakak sempat bertanya, "Mam, kenapa ya yang ti nggak pernah marah ... ??? Nggak kayak nenek ???"

Hehe kalau yang ini sebenarnya saya juga nggak bisa jawab sih. Saya memang melihat ibu mertua saya ini tipe yang hampir nggak pernah marahin anak-anak meskipun mau kotor-kotor mainan kayak apa. Iyap kebetulan beliau memang guru SD, jadi sepertinya beliau sudah terbiasa handel anak-anak.

Suami bahkan sempat wanti-wanti saya, jangan sampai saya marahin anak-anak di depan ibunya, karena beliau bakal nggak suka. Hehe ...

Oh iya, jujur saya tadi agak sedikit kesal dengan si kakak yang marah-marah nggak jelas bentak-bentak saya. Padahal saya juga nggak lagi marahin dia, nggak lagi bikin bete dia. Cuman dia kayaknya bete sama sesuatu tapi pelampiasan ke saya.

Duh, saya cuman kepikiran nih anak kalau bentak-bentak orang tua gini kalau dibiarin bisa jadi kurang ajar. Saya tanya baik-baik, eh malah tereak-tereak nggak jelas. Ya udah, akhirnya saya sentil mulutnya (pelan). Tujuannya sebagai pengingat dia, bahwa bentak-bentak itu nggak baik! Dan dia pun nangis heboh. Udah deh saya serahkan ke suami saya saja, ketimbang saya malah spanneng.

Pelajaran buat review kami hari ini, si kakak yang tipe auditory ini cepat menangkap dan menduplikasi apa saja yang didengarnya. Sehingga PR kami untuk segera memperbaiki gaya marahnya. PR berat ini, karena bahkan sampai saat ini status saya masih ngambang nebeng di rumah ibu, karena suami menjanjikan baru 2 minggu lagi rumah bisa kami tempati bersama (itu pun nggak menutup kemungkinan molor, kalau masih ada ini itu yang kurang) 😥

#tantangan10hari
#level4
#GayaBelajarAnak
#KuliahBunsayIIP
#day17
#BelajarLebihBaik

1 comment:

  1. dilema juga ya kalau masih di rumah mertua / ibu, karena sering banget gaya asuh anak si ibu dan neneknya berbeda, jadinya si anak bingung sendiri :D

    ReplyDelete