Sunday, October 15, 2017

Saat Listrik Padam Berjamaah, Welcome to Balikpapan

Di balikpapan ini, saya mulai belajar banyak hal tentang melihat segala sesuatu dari banyak sudut pandang.




Contohnya saja, ketika rumah kami tak kunjung terlihat hilalnya, membuat kami terdampar di hotel.

Awalnya sempat was-was, dan ngerasa ngenes. Iya ngenes soalnya budget buat beli kamera jadinya diakomodasikan buat nginep hotel 😂

Lalu tiba-tiba ada kehebohan kompleks perumahan yang akan kami tempati lampu mati, dikarenakan hujan angin yang lebat, sehingga diprediksi akan lama sampai seminggu.

Duh, saya sudah makin ndredeg, bayangin rumah di depan pohon gede gelap-gelapan selama seminggu.

Tapi apa?

Ternyata saya melihat hotel full booked karena banyak yang mengungsi. Ah saya pikir, seru juga ya ternyata di sini. Hehe …

Lalu saya merenungi, mungkin oleh Allah kami memang disuruh nginep hotel dulu, karena kalau semisal kami sudah masuk ke rumah baru, kami nggak punya gambaran gimana kami nantinya di sana.

Saya yang akan nangis kewer-kewer karena nggak tahu harus ngapain, anak-anak yang heboh rewel, plus suami yang kerja nggak tenang cekot-cekot mikirin nasib istri dan anak-anaknya.

Toh, semisal beneran kemaren sudah masuk rumah, pasti ujung-ujungnya ya ikut ngungsi lagi ke hotel 😂

Beli genset?
Sempat ada rencana begitu, lah tapi apa gunanya punya genset sendiri, kalau semua tetangga pada ramai-ramai ngungsi 😂

*krik krik krik …* duh bisa-bisa kami hanya berteman dengan suara jangkrik, di tengah temaram lampu yang ditenagai oleh genset 😅😅

Lalu saya jadi ingat cerita sahabat saya yang pernah tinggal di balikpapan, konon justru dia sekarang merindukan pengalaman serunya saat di Balikpapan.

Nah kan 😍😏

So, semua tergantung bagaimana kita menyikapi segala sesuatunya 😘

1 comment:

  1. Hahaha, ini tu kyk pertama kali aku tinggal di papua. Shock krn susah air bersih. Mandi, nyuci pake air hujan. Skrg kl di Jawa, pdam mati atau air gak ngalir masih bs nyantei. Udah latihan di papua hahaha .... Welcome to the jungle bu ....

    ReplyDelete