Tuesday, November 7, 2017

Di Mana Harus Buang Uneg-Uneg?

Ada slogan mengatakan, "Buanglah sampah pada tempatnya!" Nah kalau uneg-uneg baiknya dibuang ke mana? Disimpen bisa bikin bisul. Mending kalau bisulnya keliatan kayak di jempol tangan saya kali ini, jadi bisa mikir lah apa obatnya. Lah kalau bisulnya di hati (baca : Mbatin), bisa jadi tekanan batin 😅.

Buanglah Sampah Pada Tempatnya

Seperti hal-nya saya beberapa minggu ini yang lagi baper-sebapernya lantaran harus LDR an sama suami, lantaran ada kabar mertua sedang sakit. Mengingat suami nggak bisa ngajuin cuti lama-lama, jadi saya yang ngalahin nemenin mertua sementara. Halah nemenin? Bilang aja cuma nengok seencrit- seencrit doang!

Gimana nggak seencrit, kalau bahkan saya nggak full nemenin 24 jam. Boro-boro 24 jam, 12 jam aja nggak sampai 😐. Duh berasa mantu durhaka kali ya kalau orang nggak tahu 💆

Okelah, begini ya ternyata rasanya, ketika kita punya banyak tanggung jawab sama suami iya, mertua iya, sama anak-anak iya, sama orang tua iya.

Iya, karena mertua adalah orang tua yang melahirkan suami. Ya kali, masak saya mau anaknya doang nggak mau emaknya, kalau gitu ya berarti saya nggak berhak dong ah ngaku jadi istri hebat untuk suami saya. Kalau kata sahabat saya sih, ini namanya misi ubah lelah istri jadi lillah suami. Haha ...

So far, duh ternyata badan saya nih nggak bisa bohong ya, beberapa kali sering ngerasa cuapek yang teramat sangat. Kalau udah gitu paling saya laporan ke suami, terus disarankan manggil tukang pijet. Haha ... Alhamdulillah, proposal manggil tukang pijet di acc suami. Ya kali saya memaksakan diri diluar batas kemampuan tenaga saya, yang ada bisa jebol semua ini badan di mana-mana. Lalu nanti apa kabarnya dong ah anak-anak saya, kalau saya sakit. Amit-amit naudzubillahimindzalik.

Oke, soal pegel badan bisa dipanggilkan tukang pijet. Nah kalau pegelnya ati karena rindu yang teramat sangat, gimana tuh ngobatinnya?

Nangis? Halah ... Nangis nggak nyelesein masalah karena yang ada makin sesek napas 😅

Curcol di FB atau grup whatsapp? Halahhh entar dibilang lebay lah, drama queen lah. Lagian ya, mereka temen-temen yang di FB dan di grup juga punya masalah sendiri-sendiri kali. Jadi bisa dibayangin dong, udah punya masalah, eh diceritain masalah orang pula. Nggak papa sih kalau itu, lebih ngeselin kalau udah dijadiin buat sampah uneg-uneg, eh dikasih masukan dicuekin lah, dipatahin lah, nggak didengerin lah 😑

Woiii mbok ya plisss, temen tuh jangan buat buangan sampah doang. Mbok ya sekali-kali kita menghargai saran-saran mereka yang mau jadi tempat sampah kita. Hehe ...

Okelah kita udah terima saran, tapi apa ya mau terus-terusan buang sampah mulu di sana 😅 Nggak juga kan? Karena terkadang mereka bukan kita. Mereka nggak ada di posisi kita, jadi ya nggak salah mereka juga kalau mereka suka bete dengerin uneg-uneg kita 😴

Terus gimana dong?

Baca Al-qur'an. Iya biasanya kalau lagi suntuk, pas dibuat ngaji baca Al-qur'an itu rasanya hati bisa adem ayem.

Selain itu, saya biasanya mencoba melampiaskan hal-hal negatif tersebut ke hal positif yang saya sukai. Misalnya :

Nyetir. Iya saya suka nyetir, ketika mobil saya melaju, saya merasa semua permasalahan saya akan tertinggal bersama roda mobil yang terus berputar. Tapi kalau sudah sumpeknya overload mending jangan nyetir deh, karena kalau kebanyakan sampah yang harus dibuang saya kuatir lupa jalan pulang (Baca : Kebablas Minggat). Haha 😂 Padahal minggat pun bukan solusi. Ya iyalah saya kan masih ada tanggung jawab sama suami dan anak-anak.

Nyetir Aja Ya, Tapi Jangan Jauh-Jauh
Biar Nggak Lupa Jalan Pulang 😅

Nulis. Nah, nulis ini lumayan ngebantu saya banget. Nulis di mana? Saya biasanya di blog pernah, FB pernah, ig pernah. Di mana saja yang terjangkau. Dengan catatan : Asal bahasanya diperhalus. Eh jadi ketahuan kan, jangan-jangan tulisan saya ini mengandung curhatan baper? Haha iya sih ada sedikit modus.

Gimana nggak baper, semua pada tahu kan gimana rasanya kangen LDR itu? Masih juga menghitung hari sambil berbunga-bunga, masih juga bikin planning gimana nanti biar bisa bikin waktu berkualitas sama suami dan anak-anak, eh ada saja momen yang bikin angan-angan itu gersang. Ujug-ujug ada aja titah, "Vet nanti hari minggu jangan lupa ya si mbak ini punya hajat. Jadi kamu datang ya."

Nah lho ... Kalau gitu rasanya pengen nangis dipojokan. Angan-angan minggu family time bablas sudah 😑

Kalau Kata Kakak, "Mam, kangen rumah lama" 😭

Mencoba ngeles, "Ehm tapi minggu kan saya harus antar mas ke bandara?"

Jawaban ngeles pun tetep ada, "Halah disempetin bentar kan nggak apa-apa! Ya udah kalau nggak gitu sabtu deh!"

Duh makin bikin pengen nangis darah 😭 Angan-angan mau ke toko buku Gramedia berburu bacaan demi tugas-tugas yang harus dirampungkan berasa ilang seketika 😑

Belum lagi kepala ruwet mikir jadwal lainnya, sabtu harus angkut-angkut barang, de el el 😑

Udah deh kalau gitu mending pilih diem saja. Ya gimana, kalau nggak diem pun kan mereka nggak akan tahu posisi kita. Ntar yang ada malah keluar tuduhan, "Kebanyakan alasan!"

Padahal ini kepala sudah mau pecah mikir gimana biar adil, itu lelaki yang sedang saya rindukan bisa berbagi waktu yang adil untuk ibunya, anak-anaknya, dan saya!

Yang Jadwalnya Selalu Jadi Rebutan

Halah lebay! Ah ya sudahlah diem saja. Hihi ...

That's why, nggak disarankan mengumbar curcolan ke semua orang, karena nggak semua orang bisa merasakan kebaperan kita.

Pun meski orang-orang pernah merasa di posisi kita pun belum tentu mereka bisa merasakan hati kita, karena apa? Ya karena mungkin mereka punya perasaan yang beda sama kita. Mungkin juga pengalaman sama, tapi kondisi beda. Yang jelas mereka punya pasangan yang berbeda dengan karakternya masing-masing. Mungkin bisa jadi mereka dengan ketemu terus duduk sebelahan sambil megang hape masing-masing sudah bisa ilang kangennya. Yap, karena setiap orang punya karakter masing-masing.

So, intinya begitu deh ... Haha ...


Mungkin kalau diibaratkan kita sedang membuang sampah pada tempatnya, inget kan kalau sekarang lagi musim banyak tempat sampah khusus dimana si pembuang sampah harus memilih tempat sampah yang tepat ketika membuang sampah.

Seperti halnya kita pun kalau mau buang uneg-uneg, ya sudah buanglah uneg-uneg pada tempatnya yang benar. 💪😍

Oh iya, yang penting jangan lupa tetap shalat, ngadu sama Allah, "Ya Allah, aku kangen bojoku ya Allah ... Teganya mereka ya Allah ..." → Tapi doanya jangan dilanjut nyanyi ya ... 😅 Ya kali mau nyanyi, "Teganya dirimu teganya teganya ... Oh ... Pada diriku." Mbak-mbak, nggak waktunya nyanyi 😂😅

Kalau masih belum lega juga bisa ditambahin juga puasa senen-kamis. Selain dapat pahala, ya kali kalau kzl bin bete campur galau malah bikin napsu makan bertambah, seenggaknya kalau puasa kita menahan napsu lapar angkara murka 😅

1 comment:

  1. Mbaaakk... Tos dulu kitak..
    Kita sama2 LDMan ma suami.. bedanya saya harus ngurus bisnis baru bersama mertua dan mau gak mau harus serumah donk ama mertua.. dan ternyata saya menemukan banyak kendala di sini. Yang biasanya bisa criwis ke pak suami, sekarang harus via telp.. kurang muantep "laporan" ke suami kalo gak ketemu langsung..

    Dan satu lagi.. LDMan dengan waktu yang gak jelas sampai kapan bikin tambah galaunya luar biasah..

    *Lah malah curcol.. hihihi

    ReplyDelete