Friday, November 24, 2017

Matematika Hati untuk Self Reminder

Ceritanya, sebenarnya sudah agak lama saya sering dibuat agak gimana gitu sama salah satu teman ketika melemparkan komentar di percakapan whatsapp. Gimana yang gimana maksudnya? Ya gimana ya suka ngeselin gitu, kalau kasih komentar.


Sering saya sampai ngelus dada, ya Allah nih orang nggak paham apa gimana ya kalau omongannya bikin orang kesel 😑

Sumpah kesel banget rasanya. Sayangnya ini nggak terjadi sekali dua kali saja. Sekali dua kali saya biarin. Lama-lama lah saya kepancing ikut ngeyel juga. Bwahahaha ...

Tapi setelah saya ngeyel. Lama-lama saya malah pengen mentertawakan diri sendiri, sambil mbatin, "Ealahhhhh ... Lah apa bedanya sama dia ya kalau gini jatuhnya." Bawahahahahaha ...

Ya habisnya suka kesel gitu, dia yang kalau ngomong ngerasa kayak paling sok banget, paling iyes banget, yang pengen pengakuan banget, de el el *ah mungkin ini saya saja yang terlalu suudzon. Hehe ...

Cuma gimana ya kadang kalau dia lagi cerita kelihatan banget kalau dia itu butuh sebuah pengakuan bahwa dia iyesssss ... Jadi rasanya itu pengen ngomongin gitu, "Mbak-mbak santai saja ... Selow mbak selowwwww ... "

Tapi dari situ saya sedang belajar tentang matematika hati. Di mana saya mengkaitkan matematika hati ini, akan membuat hati kita menjadi sakit ketika kita terlalu terobesesi dengan sebuah pengakuan dari sekitar.

Intinya apakah kita sudah ikhlas dengan apa yang kita lakukan untuk sekitar kita? Jikapun sudah ikhlas apakah sepantasnya kita mengharapkan sebuah pengakuan?

Ah pengakuan ya?
Sudah lama rasanya saya melupakan tentang hal tersebut, karena ya tadi ngapain gitu ngeyel minta diakui. Hehe ...

Padahal semakin kita ngeyel minta diakui maka semakin sakit hati ketika kita mendapati kenyataan bahwa kita tetap tak dianggap oleh orang sekitar.

Nah, untuk matematika hati dengan teman saya tadi, ya sudahlah saya pilih motto yang waras ngalah saja deh. Hehe ...

Entah sudah berapa kali, omongannya suka nyelekit, maunya sih saya itung tapi semakin saya itung kok malah bikin hati jadi nyelekit. Bwahahahaha ...

Jadi ya sudahlah saya berusaha memaafkan dia saja. Saya pun tak pernah tahu, bisa jadi bahkan mungkin saya lebih ngeselin dari dia. Hal ini tentunya menjadi self reminder diri sendiri, agar selalu menjadi istri baik untuk suami, dan ibu teladan bagi kedua buah hati.

Disclaimer : Tulisan ini merupakan salah satu tugas Institut Ibu Profesional, Tantangan 10 hari Level 6 Kelas Bunda Sayang. day-2

No comments:

Post a Comment