Saturday, November 25, 2017

Ngadepin Hutang Teman? Tagih atau Ikhlaskan?

Duh, kalau soal hutang-hutangan agak gimana gitu ya nagihnya. Kadang mau ditagih nggak enak, nggak ditagih kok ya orangnya lupa. Entah lupa atau pura-pura lupa saya sendiri nggak tahu. Yang penting nggak boleh suudzon. Bwahahahaha ... *eh ngakak deh ... Hush ngakaknya nggak boleh lebar-lebar 😅

Kalau hutangnya gede sih, okelah nggak apa-apa lebih gampang nagihnya, ketimbang hutangnya cuman seuprit 😁

Ah kata siapa ini???

Faktanya mau nagih hutang yang gedepun ternyata nggak segampang teorinya. Hihi ... Iya soalnya biasanya yang punya hutang gede itu lebih galak daripada yang ngutangin 😅

Iya ada sahabat saya yang duitnya dihutang sepuluh juta sama kerabatnya, duh katanya kalau ditagih bisa ngamuk-ngamuk nggak karuan. #eaaaaaa ...

Serba salah ya hutang gede ditagih, orangnya ngamuk-ngamuk nggak karuan 😰 Nggak ditagih itu kok ya ngenes yang ngutangin butuh duit ... hehe ...

Nah itu kalau hutangnya gede. Lah gimana kalau mau nagih hutang yang nominalnya kecil?
Beda lagi ceritanya ...

Kalau seuprit terus kita tagih, yang ada pasti ngedumel dibelakang halah hutang nggak sampai seratus ribu ini mbok ya diikhlaskan saja.

Eh sama saja ya, intinya tetap namanya nagih hutang itu sulit. Bwahahahaha ... Resikonya kalau nggak digalakin ya diomongin di belakang. Nasib banget yak ...

Duh, kalau sudah gitu miris banget rasanya hati ini 😅
Apalagi kalau pas tanggal tua gini #eaaaaaa ... curcol dia 😂

Belum lagi ternyata orang yang punya hutang itu nggak seorang dua orang. Anggaplah seorang hutangnya lima puluh ribu saja, nah kalau yang hutang 5 orang, kan udah lumayan tuh buat nambal kebutuhan belanja seminggu ke depan #eaaaaaa curcol lagi dia 😅

Kalau saya dulu sering ngobrol sama ibu, ya sudah kalau mau ngutangin ya kita harus siap mengikhlaskannya. Jaman gini gitu lho 😅

Terus saya pernah bilang ke ibu, ya nggak bisa bu nanti urusan totalan di akhirat saja. Ibu saya pun menasehati saya, "Coba bayangkan nanti ketika di sana sebenarnya langkahmu itu mudah, tapi terus terhenti hanya karena kamu nungguin orang yang punya hutang ke kamu!"

Saya pun bertanya, "Lho ngapain nungguin buk?"

Ibu saya pun menjawab, "Ya iya kan nungguin buat totalan! Kan nanti yang punya hutang akan diketemukan kamu dulu buat totalan hutang-hutangan sama kamu. Lha iya kalau dianya antriannya udah dekat, kalau ternyata antriannya ada di belakang banget gimana? Harusnya kamu udah bisa masuk surga malah nungguin yang punya hutang kamu!"

Saya langsung diem cuman nyautin, "Iya juga sih ya ..."

Waduh, berarti jawabannya ikhlasin ya? Nelen ludah banget nih kalau pas tanggal tua ... Haha ...

Tapi ada sih nasehat dari salah seorang teman, katanya kalau memang ada teman yang berhutang tapi lupa belum membayar, sebagai sahabat nggak ada salahnya kita mengingatkan.

Apa susahnya sih ngingetin? Kalau teman baik pasti dia bakal langsung paham kok segera ngibrit ke atm buat bayar hutangnya. Soalnya memang ada sih sahabat saya yang gitu. Mungkin karena dia nya lagi banyak urusan jadi lupa sama hutangnya. Huewehehehe ... Tapi biasanya sebelumnya memang dia selalu ada akad, "Tolong nanti beneran ingetin aku ya kalau aku lupa."

Tapi memang namanya lupa ini kadang sulit diungkapkan. Saya sendiri bahkan pernah ngomelin suami gara-gara lupa bayar tukang yang bantuin saya benerin sanyo rumah.

Ceritanya sanyo saya rusak, terus suami lagi dinas luar kota, jadi mau nggak mau suami manggil tukang yang sudah jadi langganan kami, dan memang di awal suami sudah akad nanti bayarnya setelah dia pulang ke rumah, karena kebetulan saya nya juga nggak pegang duit lebih. Eh njilalah kok ya saking sibuknya suami dia lupa.

Saya sampai ngomel tiap hari ke suami 😑 Suami sampai rasanya risih mungkin dengar omelan saya. Bukannya gimana-gimana ya, kalau saya punya hutang berarti saya nahan hak dia yang mungkin seharusnya bisa jadi uang jajan dia atau mungkin anak-anaknya.

Nah, kan nggak enak banget rasanya kalau misal dia pengen nyenengin beliin anak-anaknya jajan terus kepending nyanyian berjudul hutang. 😅

Terus kalau kita udah nahan hak orang lain, ya sudah sih bisa jadi hak kita juga jadi tertahan. Kan ada hukum sebab akibat.

Nah, terkadang di sinilah kita harus belajar peka. Peka gimana maksudnya?

Ya maksudnya ketika kita punya hutang sama orang lain, mbok ya jangan nunggu ditagih dulu baru dibayar.

"Eh nanti ya aku TT deh duitnya," biasanya mungkin awalnya gitu.

Ehmmm ... Nantinya kapan kira-kira?
Kalau ketemu ATM?
Kapan kira-kira ketemu ATM nya? Maksimal jam berapa kira-kira? Kasih timeline dong, jadi seenggaknya yang nungguin TT nggak harap-harap cemas.

Lho kok bisa, iya bisa jadi uang yang dijanjikan untuk di TT itu sudah disiapkan untuk salah satu keperluannya di rumah.

Terus jangan lupa setelah kita TT hutang kita, maka nggak ada salahnya kita konfirmasi langsung ke orangnya. Biar yang orangnya nggak harap-harap cemas bolak balik ngitipin saldo ATM mulu. haha ...

Ada loh dulu tetangga ibu yang datang bawa kue bawa apa saja, kirain mau ngapain gitu, eh ternyata dia datang mau ngasih tahu kalau mau bayar hutang. Subhanallah ... ternyata ada ya orang baik kayak gitu. Sudah bayar hutang nggak pakai ditagih, eh pakai acara bawa oleh-oleh lagi. Barakallah ...

Oh iya, tapi seandainya kita sudah kasih deadline tanggal, ternyata mbeleset, ya sudah sampaikan baik-baik. Insya Allah orangnya lebih paham kok, nggak bakal ngamuk-ngamuk kayak macan.

Inget jaman now orang yang ngutangin itu pasti hatinya seluas samudera, soalnya dengan berbesar hati menyiapkan diri kemungkinan terburuk kalau piutangnya nggak dibayar. hehe ...

Nah itu kalau kita yang berhutang sih gampang, gimana kalau orang lain yang berhutang ke kita?

Ya sudah sih, kalau menurut saya pilihannya cuman tagih atau ikhlaskan saja 😅

Kalau mau ikhlaskan kuncinya di awal ya itu, yakinkan bahwa nominal yang akan dihutangkan kelak nggak bikin kita baper ketika kita sulit menagihnya. Kalau ternyata dibayar ya berarti bonus buat kita, tapi misal nggak dibayar ya sudah anggap saja amal.

Ah amal kok ke orang kaya, mending ke panti asuhan! Mungkin sekilas mikirnya gitu ya ... Lah tapi buktinya dia kaya, ya kayanya kayak hutang. Jadi anggaplah memang dia lebih membutuhkan. Hehe ...

Tenang saja, kalau dia menahan rejeki kita, rejeki kita yang tertahan Insya Allah akan digantikan oleh Allah dari jalan lain. Kan rejeki orang sudah ada takarannya masing-masing. Ingat motto rejeki kita nggak akan tertukar kok.

Disclaimer : Tulisan ini merupakan salah satu tugas Institut Ibu Profesional, Tantangan 10 hari Level 6 Kelas Bunda Sayang. day-3

No comments:

Post a Comment