Friday, December 1, 2017

Kok Bisa Terbit 2 Buku Sih??? Gimana Ceritanya???

Baru-baru ini ada yang tanya sama saya, bagaimana sih awalnya cerita saya berguru ke pak Dwi Suwiknyo sampai bisa terbit 2 buku?


Nah, ini saya bingung sebenarnya mau cerita dari mana, karena menurut saya semua serba kebetulan ...


Fyi, dulu saya nggak punya basic sastra, dan dulu jaman SMA menurut saya pelajaran bahasa itu paling susah 😅
Saking susahnya, saya sampai minta ibu saya di les-in bahasa Indonesia 😂

Ibu saya sampai sering nggumun, "Ini kalau orang lain les nya, les matematika fisika kimia, kamu kok malah minta les bahasa Indonesia. Piye sih?" 😅

Jangankan ibu saya, guru les bahasa indonesia saya sampai cekikikan karena ya baru nemu ada murid aneh minta di les in bahasa Indonesia privat. Bwahahaha ...

Lho memang se-susah apa sih Bahasa Indonesia menurut saya? Ehmmm entahlah, saya waktu itu hanya merasa suka menulis, tapi dalam hati saya selalu berkata ada something missing yang harus cari kalau mau kualitas tulisan saya oke.

Nah, setelah kuliah saya mulai melupakan hobby menulis saya, karena saya kuliah di jurusan farmasi. Tapi satu yang saya ingat, mungkin karena hobby menulis saya ini saya jadi nyaman kalau disuruh ngerjain laporan berlembar-lembar halaman 😅

Uniknya, bahkan ketika ujian kalau saya nggak bisa jawab ya sudah saya tetap memilih "mengarang indah" sembari menyambungkan dengan logika-logika yang saya terima saat kuliah. Sampai kadang ada teman-teman yang nggak percaya, komplain, "Halah ngakunya nggak bisa. Tapi kertas jawabannya full." 😅

Gitu kalau ibu saya tanya, "Gimana ujiannya bisa isinya?"

Saya santai jawab, "Bisa bu, tapi ya itu tadi benar atau salahnya nggak tahu." 😂😅

Eh kan jadi ngelindur kemana-mana ceritanya.

Oke balik lagi, Bagaimana itu bisa terbit dua buku selama meguru sama Pak Dwi Suwiknyo?

Ya itu tadi hubungannya sama saya memang ingin mencari something miss dalam diri saya terkait kemampuan menulis.

Saya sendiri sebetulnya startnya berawal dari nulis di Blog saja. Nah selama nge-blog itu saya sendiri lagi-lagi berusaha meng-upgrade kemampuan menulis saya.

Beberapa kali saya mendapat masukan dari teman-teman. Salah satunya ada yang jleb bilang, "Mbak tulisan sampeyan masih typo di mana-mana tuh!"

Nah, saya suka ketika dapat masukan seperti itu, karena artinya saya masih harus banyak belajar.

Jadi saya pun mulai ikut beberapa kelas nge-blog. Salah satunya saya nangsang di Bloggerclass asuhannya Mas Seno Ners.

Dari situ saya mendapat info  ada seleksi antologi yang diadakan Pak Dwi Suwiknyo.


Jadi akhirnya dengan seizin suami saya ikut seleksi naskah antologi beliau untuk buku "Ya Allah, Izinkan Kami Menikah" dan Alhamdulillah lolos.

Sumber Pict : FB Dwi Suwiknyo

Setelah lolos itu, sebenarnya saya pun nggak hanya diam, karena saya berusaha mencari info kelas menulis online.

Lalu tiba-tiba saya mendapat broadcast tawaran kelas menulis online, nggak tahu dari mana yang harganya so wow. Jadi saya minta ijin ke suami dulu.

Nah suami saya waktu itu cuma bilang, jaman gini banyak tipu-tipu lho. Hati-hati kalau nggak waspada.

Terus suami malah nyaranin saya tanya-tanya ke Pak Dwi Suwiknyo tadi. Katanya, "Coba deh kamu tanya-tanya ke penulis utama antologimu. Kalau dia kan jelas sudah ada orangnya kan?"

Waktu itu saya pun menjawab lirih, "Iya sih kayaknya ada orangnya bukan orang abal-abal."

Lho kok jawabnya lirih?
Iya lha wong saya sendiri nggak pernah tahu wujud orangnya langsung 😂

Saya pun mulai stalking FB nya, jujur begonya saya, saya malah nggak tahu sopo iku Dwi Suwiknyo *langsung minta dikeplak ramai-ramai nih. Minta pinter nulis, tapi nggak kenal nama penulis 😅

Nah, jadi sembari tanya-tanya saya stalking semua karyanya. Terus saya baru tahu beliau juga buka kelas menulis online. Ealaaahhh lah dari kemaren ke mana saja 😅

Dari situ saya mulai tertarik belajar menulis, apalagi beliau bilang insya Allah akan dibimbing sampai bukunya terbit.

Wowwwww ... Lah saya yang bukan apa-apa bisa nerbitin buku? Sopo sing nggak ngiler 😅

Jadi ya sudah akhirnya saya daftar, kalau kata suami kalah menang dicoba disek 😅

Nah, pas daftar ini saya sempat ditanya. Apa saya pernah nulis? Sudah biasa nulis? Errr saya pun menjawab iya udah nulis di blog berdasarkan pengalaman sehari-hari.

Beliau pun meminta link alamat blog saya. Dan beliau mulai menanyakan saya mau nulis buku apa?

Oke singkat cerita dalam satu bulan saya mulai belajar membiasakan diri menulis 1bab/hari. Waktu itu saya masih nyusuin anak ke dua saya. Jadi rasanya bisa dibayangkan gimana jungkir baliknya saya. Pas lagi mood eh si anak minta nyusu. Anak belum tidur emaknya yang ketiduran. Eaaaaaa ...

Tapi meski begitu saya belajar menyesuaikan ritme, karena goal saya bukan sekedar naskah terbit saja. Tapi ada semacam semangat dari dalam diri yang mengatakan saya harus memberikan sesuatu yang istimewa untuk suami dan anak-anak saya, yaitu menjadi pribadi yang nggak useless.

Jadi ya wes waktu itu saya jalani saja prosesnya, meski sering kali saya baper ketampol-tampol perasaan saya sama komitmen yang harus saya ambil ketika mulai nulis.

Lho mbak, emang kenapa? Pak Dwi galak kah? Kejem kah? 😅

Oke galak dan kejam ini tergantung penilaian dari sudut mana. Saya sendiri beberapa kali ngadu kewer-kewer ke suami. Jawaban suami enak sih, dia menasehati saya katanya justru yang seperti itu namanya profesional.

Widihhhhh ... Jadi oke saya pun mulai belajar berkomitmen untuk profesional dengan belajar sabar dan no complain.

Ya namanya kan belajar, katanya minta up-grade diri jadi ya harus terima dong kalau dikasih masukan ini itu.

Terus gimana?
Wah, masih panjang nih ceritanya. Nah itu makanya saya bingung kalau diminta cerita.

Oke, nanti kapan-kapan saya lanjut lagi ya ceritanya, soalnya ini tulisan saya juga lagi dikejar deadline sama Pak Dwi Suwiknyo. Jadi saya mau ijin nyelesaikan deadline tulisan dulu ya 🙏

Lho? Ikut kelasnya lagi?

Nah, bingung kan? Hihi ...

Gini sebagai gambaran awal saja ya, sembari nunggu cerita saya selanjutnya, mungkin yang penasaran bisa baca-baca tulisan saya di ke dua buku itu. Nanti coba bandingkan pakai feeling, pasti teman-teman akan tahu mana bedanya.

Eh bandingkan juga sih sama tulisan saya di buku antologi Ya Allah Izinkan Kami Menikah, nanti pasti akan mulai kelihatan jawabannya apa yang berbeda 🙏

No comments:

Post a Comment