Wednesday, December 13, 2017

Penasaran Kelas Menulis Online-nya Dwi Suwiknyo?

Setelah beberapa kali mendapat pertanyaan tentang gimana sih ikut kelas menulisnya Mas Dwi Suwiknyo itu? Saya jadi kepikiran mau sharing pengalaman selama mengikuti kelas beliau tersebut.

Salah Satu Kebiasaan Nulis Saya 😅
Eh tapi tunggu dulu, ini yang baca sudah tahu kan siapa itu Mas Dwi Suwiknyo? Oke, kalau belum tahu silahkan skipp saja baca tulisan saya ini 😁😅

Tapi misal penasaran sama beliau silahkan kepoin akun FB/FP nya Dwi Suwiknyo saja. Ig nya juga ada kok, kalau nggak salah namanya @dwi_suwiknyo.

Wes ya, sudah nggak penasaran kan sama profil beliau? Kalau masih penasaran insya Allah kapan-kapan saya ulas profil beliau *tapi saya tak nunggu cipratan fee royalti dulu dari beliau. Ya iya dong saya ikut kelas beliau aja bayar, masak saya ngulas profil beliau nggak dapat bayaran! Eaaaaa ... Bwahahaha ...

FB Beliau

Oke Bismillah dulu deh ya sebelum saya mau mulai sharing. Ini sebelum sharing saya sudah ijin beliau sih, "Yakin nih mas saya kupas tuntas? Nanti jangan-jangan malah pada mundur semua habis saya share pengalaman saya!" 😅

Beliau sih cuma kasih emoticon ketawa saja menanggapi pertanyaan saya tersebut.

So? Ya sudah saya mau lanjut sharing saja kalau begitu.

Intinya setelah saya ikut 2x kelas privat beliau, 1x kelas "abal-abal" beliau, dan 1x kelas tim beliau saya menyimpulkan beliau itu tegas, nggak pandang bulu, dan nggak suka sama murid manja!!! *Lukkkk sangar ngene 😅

Baca Juga : 

Kok Bisa Terbit 2 Buku Sih??? Gimana Ceritanya???


Eh tunggu itu ada kelas abal-abal kelas apaan memangnya? Iya beliau dulu buka kelas untuk 200 orang yang kemudian disharing jadi hanya beberapa orang dengan sistem siapa yang berjuang itulah yang bertahan. Piye nggak berjuang wong saya nawar mau telat kirim naskah 30 menit saja dicuekin sama beliau dengan alasan, "Nggak bisa mbak, nanti saya nggak adil dong sama teman-teman yang sudah komitmen tepat waktu!"

Jeng jeng jeng jadilah mbokkk pas itu perjuangan banget ngumpulin naskah di atas bus yang dipenuhin asap rokok kiri kanan depan 😑

Tapi Alhamdulillah, saya terharu pas tau endingnya kelas itu ternyata beliau lagi dalam project bikin naskah antologi.

Nah kalau kelas privatnya gimana?
So far untuk rate investasinya, beliau itungan per naskah ya. Berapa mbak biayanya? Silahkan inbox langsung ke beliau. Kalau jaman saya sih dulu 1,5 juta, konon katanya tahun depan mau dinaikin jadi 2,5 juta, eh apa 10 juta ya. Bwahahaha ... Sing akeh pisan mas mundake 😂😂😂

Mbok mahal banget sih? Ngajarnya nggak lillahita'alah ya?

Mungkin gitu bagi sebagian persepsi orang. Ah sok tahu saja nih saya ini. Bukan sok tahu sih tapi memang dulu ada teman yang cerita beberapa orang akan ngedumel kalau tahu ada kelas berbayar mahal online gini.

Oke kalau saya sendiri lihatnya bukan dari mahal atau nggaknya, tapi lebih ke niat kita. Maksudnya begini, saya sendiri melihat ada beberapa kelas yang memang di luar sana dibuat gratis, tapi sayangnya karena gratis malah nggak bisa tersaring mana yang niat beneran apa cuman sekedar iseng-iseng pengen nambah ilmu tapi akan berakhir tanpa kabar ketika kelas berjalan. Nah kan malah bikin jengkel yang model beginian ini!

Jadi karena ini goalnya 1 naskah terbit di penerbit mayor, maka memang beliau lebih mengutamakan orang-orang yang niat belajar dengan sungguh-sungguh 

Kenapa harus sungguh-sungguh?

Iya karena nantinya saat proses menulis kita benar-benar harus serius, fokus. Kalau nggak fokus bisa mbeleber ke mana-mana pikiran malah naskah nggak kelar-kelar akhirnya nggak ada kabar kan!

Nah sebagai gambaran lagi nih, saya dulu kalau nggak salah ingat mulai kelas beliau itu bulan April 2017. Dengan modal nyicil dulu ke beliau. Huwehehehe ...

Saya nyicil karena pas itu lagi ada pengeluaran lainnya. Sebenarnya nabung sendiri bisa sih. Tapi saya mikirnya kalau saya tabung nanti saya gatel pengen utak atik modal saya itu. Hehe ...

Jadi ya sudah saya itu ijin nyicil ke beliau mulai bulan Februari akhir kayaknya. Jadi estimasi harusnya April lunas, Mei saya baru mulai meguru.

Faktanya the power of niat itu ternyata selalu ada jalan selama ada niat mulia. Ujug-ujug Alhamdulillah suami dapat rejeki, jadi ya sudah saya lunasin Maret akhir apa April awal gitu. Lah terus njilalah beliau nawarin saya start nulis awal April itu. Padahal pas itu saya masih ASI anak ke dua saya.

Sempat saya nawar mulainya nunggu anak saya lepas ASI saja biar saya bisa fokus. Beliau sih terserah saya. Tapi setelah saya pikir-pikir akhirnya saya nekad start awal april sih. Hehe ...

Kenapa nekad? Karena saya mikirnya simpel, kalau mau nunggu senggang sampai kapanpun akan selalu ada alasan untuk nggak senggang. Hehe ...

Nah, saya sempat ditanyain mau nulis sehari berapa halaman? Kalau beliau sih sudah biasa nulis sehari 10 halaman.

Oke meski keder saya coba saja sih Bismillah nulis 10 halaman sehari yang artinya itu sehari bisa jadi 1 BAB. Hehe ...

Beliau menawarkan terserah mau kirim berapa hari sekali tugas tulisan saya, dan terserah mau libur hari apa. Yang penting target jelas 1 bulan sudah jadi naskah. Kalau nggak jadi ya sudah beliau akan move on karena kan di bulan selanjutnya sudah ada antrian lainnya.

Saya sih milihnya 3 hari sekali kirim naskah, dan sabtu minggu libur. Ya kali saya ikut jalur remaja jomblo sabtu minggu saya musti uber-uberan sama naskah, apa kabarnya dong anak dan suami saya 😓 Bisa mangap beneran mereka 😑

Oh iya beliau juga mensyaratkan harus dapat ijin dari orang tua (bagi yang belum menikah) atau ijin dari suami (bagi yang sudah menikah) itu sebenarnya ada alasannya juga kok. Percayalah ketika kita sudah mulai ikut kelas beliau, maka nggak ada istilahnya manja, nawar molor dsb 😰

Jadi ini lho pentingnya dapat ijin dari suami, karena kalau kayak saya posisinya sebagai emak-eman beranak pinak, setidaknya bisa minta support suami untuk memperhatikan anak-anak ketika saya sudah mulai fokus sama naskah. Lho kenapa? Ya karena kalau idenya sudah muncul terus tiba-tiba kepotong ini itu bisa bubar ilang semua idenya 😅

Belum lagi kemungkinan-kemungkinan suami akan cemburu sama kegilaan kita mantengin laptop berjam-jam. Lho jangan salah, suami saya meskipun sudah kasih izin, nggak sekali dua kali saya pasti kerasa kok kalau dia jealous sama "kesibukan" saya mantengin laptop. Soalnya kadang saya suka lupa waktu kalau mulai menulis. Hehe ... *Sungkem dulu deh sama suami saya yang paling ganteng di hati saya ... Ciyeeeee ... 😍😂😅

Oh iya terus gimana kalau saya nggak berhasil nulis 10 halaman? Ya sudah sih sama beliau disuruh ngelewatin dulu, tetap disuruh ngumpulin saja nggak apa-apa.

Enaknya kalau sudah ijin suami nih, saya sering minta saran apa yang sebaiknya saya tulis lagi di sana. Suami saya paham, kalau saya bisa segera nemu ide artinya saya bisa cepat-cepat nulis dan menyelesaikan tugas saya.

Nah setelah saya estafet nulis tadi, akhirnya saya dapat feedback sih dari tulisan saya. Feedbacknya yang gimana? Feedbacknya detail nggak sekedar menilai typo nggak typo, atau sekedar kasih masukan yang ngambang.

Jadi benar-benar kita akan dikasih tahu apa yang sebaiknya ditambahkan dalam naskah kita, atau yang harus dikurangi.

Nah, karena beliau penulis buku islami jadi memang beliau lebih ke buku-buku islami.

Haduh mbak, abot rasanya kalau nulis buku islami. Takut dosa!

Saya dulu juga mikirnya begitu. Tapi seiring waktu saya malah mikirnya, ternyata dengan nulis buku islami ini saya banyak belajar. Tenang saja, selama proses menulis beliau juga banyak membimbing untuk konten-konten materi islaminya sih.

Terus dari beliau saya juga jadi tahu attitude apa yang do/don't dilakuin oleh penulis.

Satu yang saya pelajari dari beliau penulis itu harus sabarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr *pokoknya harus seluas samudera.

Lho kenapa? Ini musti ikut kelas beliau nih biar tahu makna sabar sebenarnya.

Yaitu ketika saya harus menunggu jawaban acc/nggaknya dari penerbit. Sampai sekedar nunggu kabar kapan naskah saya akan naik cetak ini butuh kesabaran ekstra.

Belum lagi kesabaran ketika harus ngilangin beberapa bab karena kebanyakan halaman, padahal nulisnya aja setengah ngos-ngos an 😓

Tapi ya sudah nggak masalah. Hehe ...

Oke sampai sini sudah ada gambaran?

Itu sementara proses awal saya ikut kelas privat beliau ya. Ini saya mau nulis lanjutan jari saya kok rasanya keriting. Huahaha ...

Berarti lanjutannya ntar-ntar dulu saja ya. Di sini sudah jam 12 malam WITA juga soalnya 😅

Nanti kapan-kapan mau saya ceritain pengalaman selanjutnya kenapa saya nggak kapok-kapok ikut kelas beliau. Hehe ...

Bukan, bukan karena beliau kayak Dude Herlino ya ... *eaaaaaaa 

Saya pribadi memang ingin meng-upgrade kemampuan menulis saya. Di mana setelah beberapa kali nyoba kelas yang berbeda entah bagaimana saya merasa lebih dapat ilmu di kelas beliau.

Lho memang di kelas lain nggak dapat ilmu? Ada sih hanya kurang sedetail di kelas beliau.

Oh iya tapi *ini tapi sih ya. Mungkin karena ilmu beliau yang terlalu tinggi banget, kadang saya pun suka nggak ngeh sama apa yang diminta beliau 😓

Dua kali ikut kelas beliau saya suka kesel terpendam nggak jelas sama beliau, karena ya tadi nggak tahu apa maunya 😑

Kalau sudah gitu saya larinya curcol ke suami sih, sesekali nanya ke suami, ya kan kali saja kalau bahasa lelaki itu lebih bisa dimengerti sama sesama lelaki. *eaaaaaaa 😂

Tapi memang sih so far malah suami lebih bisa menjelaskan ke saya apa yang dimaksud Mas Dwi 😅
Nah ini juga sih ya pentingnya harus ijin ke suami dulu. Jadi suami semacam alih bahasa saya 😂😅

Oh iya kalau ada yang nanya, mbak kenapa sih sudah ikut kelas privatnya sekali kok mau ikut kelasnya ke dua kali?

Bukannya mbak Vety sudah ada kenal penerbit kan ya? Jadi enak tinggal masukin doang!

Percayalah dunia penerbitan nggak semudah itu. Jangankan saya yang baru terbit satu naskah saja, wong beberapa waktu lalu saya nyoba masukin naskah antologi saya ke salah satu penerbit atas saran Mas Dwi, itu saja nggak dapat ACC kok. Padahal ibaratnya kan saya sudah bawa nama penulis keren saja ditolak, lah apa kabarnya nama saya ini. Huahaha ...

Jadi ya intinya belajar di Mas Dwi itu bukan sekedar agar naskah saya ujug-ujug langsung lolos karena nama sakti beliau di dunia penerbitan buku. Tapi ada proses belajar yang memang sedang ingin saya upgrade, mulai dari sekedar bagaimana agar buku kita layak terbit di penerbit mayor, sampai mengenali karakter tulisan saya plus memahami siapa yang kira-kira mau baca tulisan saya.

Iya kalau kata Mas Dwi, "Nulis itu gampang mbak. Yang sulit nyari siapa yang mau baca tulisan kita."

Ya iya sih percuma saja kita nulis kalau nggak ada yang mau baca kan. Hehe ...

Mbak dulu pakai kirim sample tulisan ya?
Mbak kenapa kenapa dan kenapa?

Masih panjang nih sebenarnya cerita saya ... Hehe ...

So? Stay tuned ya di cerita pengalaman saya di kelas menulis Mas Dwi selanjutnya. Hehe ... *Siap-siap mau minta bagian royalti kalau gini ceritanya ... Huahahaha ...

Disclaimer : Tulisan ini bukan bagian dari iklan promosi kelas menulis online Dwi Suwiknyo. Murni saya tulis untuk sharing dengan teman-teman yang penasaran dengan kelas beliau. Nulisnya juga nggak ada paksaan. Bukan juga bagian syarat testimoni setelah mengikuti kelas beliau. Jika nantinya ada yang merasakan pengalaman berbeda saat mengikuti kelas beliau, bisa jadi mungkin karena sudut pandang yang berbeda saja.

No comments:

Post a Comment