Sunday, December 24, 2017

Sandal Jepit Havaianas Rasa Sepatu Kaca Cinderella

Mau ndongeng dulu ... Ceritanya kami sedang staycation di hotel, karena suami sedang ada "tugas negara" melamarkan calon adik ipar untuk sang adik tercinta di luar kota. Demi menghemat budget makan, saya-pun mengajak duo bocil keluar cari makan, sok-sok an ber-3 saja.


Rasanya perjuangan banget πŸ˜‘

Sebelum keluar, saya sudah nawarin duo bocils buat pipis, lah baru juga jalan si adik heboh bengok-bengok minta pup ... Duh Gusti ... akhirnya sambil ngedumel saya buru-buru belok ke Alfamidi ... apalagi kalau nggak nyari toilet, sekalian mau beli air mineral sih.

Sudah?

Belum selesai nih ceritanya. Jadi ternyata setelah nemu toilet si adik batal eok ... kezel rasanya 😀

Oke, karena tujuan selanjutnya mau cari maem, jadi saya putuskan belok ke mall (plaza) saja. Bayangan saya kan biar gampang kali tiba-tiba dia minta eok lagi ...
Pas mau turun saya tawarin mau pakai stroller nggak? Mereka nggak mau. Iya sih mereka sudah gede jadi jarang mau naik stroller. Kalau stroller nggak kepakai, entar emaknya malah mumet nggak bisa nggandeng, terus harus ngejar dua bocil mobat-mabit sambil dorong stroller.

Jadi sebelum turun sudah saya sounding adik nggak boleh tidur lho! Adik sih sudah janji iya. Akhirnya sampai di mall kakak minta belok ke Gramedia beli buku.

Setelah dapat buku, akhirnya saya buru-buru ke hypermart, karena setahu saya di sana pasti ada counter jual makanan yang lebih low budget ketimbang makan di resto apalagi di cafe.

Nah masalah muncul, si adik tiba-tiba rengek-rengek ngantuk. Terus tangan saya dipaksa mbuka diposisikan sama dia dan dia udah pewe saja ngorok di pangkuan saya πŸ˜‘

Beneran saya bingung kan bawa kresek makanan. Pas mau keluar si kakak minta beliin jajan yang nggak seberapa jumlahnya tapi antrinya bikin ngilu ati. Depan saya belanjaannya saja sampai 2 jutaan, belum depannya lagi.

Maunya saya cancel saja, toh makanan sudah dibayar tadi di kasir khusus. Tapi si kakak pengen beli. Okelah saya turutin sebagai hadiah si kakak nggak rewel.

Ini pundak sudah kenger. Badan kesel, si adik dibangunin nggak bangun-bangun. Akhirnya kakak saya minta bantuan ikut bawa kresek jajan dia sendiri.

Setelah bayar saya ambil kresek buku di penitipan barang. Kami pun segera turun lewat eskalator yang nggak jalan, karena lagi perbaikan (perawatan). Eh sampai bawah si adik bangun, dan taraaaaaa ... kami baru tahu sandal jepitnya (havaianas) hilang πŸ˜…

Si adik langsung nangis minta nyari sandalnya. Saya lihat bukan karena eman  (sayang) sama sandalnya sih, tapi lebih karena dia nggak mau kalau sandalnya sisihan satu pakai sandal satunya nggak pakai sandal. Kayaknya dia gengsi. Duh bocah piyek bisa gengsi 🀦

Saya dan si kakak seketika itu memandang nanar eskalator yang nggak jalan menjulang ke atas. πŸ˜‚

Sudah lelah hati maunya nggak balik naik. Saya juga kasihan si kakak sudah capek sepertinya. Jadi saya minta adik untuk mengikhlaskan saja sandalnya. Pikir saya ya wes ben ilang, anggap saja belum rejeki. Tapi saya juga mikir, kan belum dicoba nyari πŸ˜… Siapa tahu ketemu, kan bisa dilungsurkan ke adiknya lagi nanti πŸ˜‚

Galau langsung, inget suami. Duh mana bantuan mana bantuan ... ini lho alasan kemana-mana kami lebih nyaman serombongan sirkus, karena kalau ada kayak gini kami bisa bagi tugas. Siapa yang nemenin anak-anak capek di bawah siapa yang bisa ke atas ...

Terus piye? Saya juga nggak mungkin gendong dua bocils sambil bawa kresek mendaki eskalator kan 🀦

Akhirnya karena si adik masih kekeuh minta nyari sandalnya, kakak saya ajak naik lagi. Sepanjang jalan saya udah kayak orang stres ngomelin si adik yang masih saya gendong, karena cuma pakai 1 sandal nggak mau jalan dia.

Sampai di atas saya langsung menuju ke bagian informasi saja. Pikir saya kalau saya masuk lagi malah lebih ruwet kasihan si kakak juga. Saya langsung minta bantuan untuk menanyakan apakah ada sandal terjatuh di dekat bagian makanan tadi. Kebetulan saya memang nggak belok kemana-mana tadi.

Alhamdulillah bagian informasinya baik banget, jadi dia langsung menanyakan ke bagian yang ada di dekat makanan tadi.

Nggak lama mas-mas datang. Terus si mas nanya, ciri-cirinya gimana tuh sandal. Saya pun menunjukkan sebelah sandalnya. Ini sudah macam nyari sepatu kaca cinderellaπŸ˜…

Si mas pun segera bergegas menawarkan bantuan, sambil nanya ibu tadi dari bagian mana saja?

Saya menjawab, "Hanya ke tempat makanan dan kasir situ saja mas (nunjuk kasirnya)."

Si mas langsung jalan. Nah pas papasan sama bapak-bapak pegawai lainnya, mas nya nggak lupa nanya, "Pak kalau lihat sandal jepit kuning ya."

Eh si bapak langsung bilang, "Iya ada tadi lihat jatuh di dekat kasir situ kayaknya."

Alhamdulillah sandalnya masih rejeki. Si mas nya langsung masangin sandal jepit si adik macam kayak masangin sepatu kaca cinderella saja πŸ˜‚

Si adik pun langsung tenang hatinya, berhenti rengek-rengeknya. Emaknya pun lega sementara nggak perlu beliin sandal baru plus nggak usah boyokan musti gendong bocah yang pasti akan terus nangis sampai di tempat parkiran 🀦

Sandal Jepit Rasa Sepatu Kaca πŸ˜…

Duh makasih banyak ya mas ... Saya nggak bisa bayangin kalau sandal itu nggak ketemu, mungkin boyok saya bakal copot karena harus gendong sampai parkiran πŸ˜…

Sekembalinya dari Hypermart menuju parkiran, saya dengar ganti si kakak yang ngomelin adiknya sepanjang jalan πŸ˜‚

Plek ketiplek cara saya ngomelinnya, "Nah kan adik sudah dibilang jangan tidur! Adik nggak kasihan kakak, capek bawain kresek?! Berat dek!"

Si adik pun mewek, ngadu saya. Terus dia bilang, nanti di kamar minta peluk saya πŸ˜‚

Akhirnya saya pun meminta adik untuk meminta maaf kepada kakak, karena sudah merepotkan kakak.

"Kak ... Maaf ya kak ... Adik tadi tidur ..." begitu kira-kira yang diucapkan si adik dengan nada nggeremeng πŸ˜…

Terus si kakak dengan tegas menjawab, "Ya sudah dimaafkan. Jangan diulang lagi ya!"

"Iya kak ..." begitu jawab si adik πŸ˜‚

Terus si kakak mukanya sudah kelihatan nggak kesel, dan sebagai gantinya biar nggak kerasa capek, saya ajak mereka lari balapan menuju parkiran.

The moral of the story, lain kali sediakan payung sebelum hujan. Kalau mau keluar ber-3 jangan lupa bawa stroller atau setidaknya gendongan ergo/bobita πŸ˜…

Kalau bisa pilih nggak keluar dulu, mending jangan kemana-mana. Lebih nyaman ndekem di kamar dulu πŸ˜…

Terkadang apa yang disarankan suami lebih masuk akal. Iya sebenarnya suami menyarankan kami pesan makanan di hotel saja. Tapi namanya emak-emak kan suka ngeyel sok hemat tanggal tua.

Seandainya si adik tidur, dan minta gendong segera lepas sandalnya biar nggak jatuh tercecer di jalan πŸ˜‘

Mengingat perjuangan tersebut, pelajaran banget, next kalau ada orang di depan kita yang sandal anaknya jatuh, ada baiknya langsung diingatkan, karena kita tak tahu seberapa berharganya sandal tersebut sekalipun bulukan modelnya πŸ˜…

Self reminder lainnya, kalau beli sandal  buat bocils yang lagi diskonan saja. Jadi kalaupun jatuh terus hilang nggak sampai bikin nyeseg ati πŸ˜‚

No comments:

Post a Comment