Monday, January 15, 2018

Kreatif atau Hiperaktif? Si Adik Nyungsep di Bak Mandi

Pagi ini sejujurnya saya sempat dibuat sport jantung sama si adik. Jadi ceritanya, seperti biasa kakak adik minta diijinkan bermain gadget. Saya pun mengijinkan dengan syarat, mereka harus sudah sarapan dan mandi dulu. Jadi oke, mereka pun sepakat makan dulu, karena memang jam makan sudah terlambat. Nah, setelah makan ini mereka buru-buru minta mandi. Tapi karena saya masih menyelesaikan beberapa pekerjaan di dapur, jadi mereka mandi, sembari sesekali saya bantu menyiapkan apa yang dibutuhkan mereka selama di kamar mandi.


Awalnya saya siapkan sikat gigi untuk duo kakak adik, lalu saat mereka menyikat gigi, saya tinggal sebentar ke belakang melanjutkan cuci piring. Lalu saya lihat lagi, mereka sudah selesai sikat gigi, dan bermain air. Jadi saya membiarkan dengan catatan main airnya jangan lama-lama. Saya sempat meninggalkan kamar mandi sebentar untuk menjemur pakaian (di dapur juga).

Singkat cerita saya sempat riwa-riwi dapur dan kamar mandi untuk sekedar menyelesaikan pekerjaan juga mengintip si kakak adik. Hingga akhirnya saya memutuskan akan memasang kipas angin di depan jemuran sembari mbatin, setelah ini saya akan segera memandikan mereka, soalnya kalau dibiarkan malah nggak kelar-kelar mandinya.

Belum juga saya menaruh bangku untuk tumpuhan kipas angin, saya dengar ada suara bangku geser srotttttt ... lalu blub blub blub blub ... Saya sempat kepikiran jangan-jangan adik jatuh nih, apa masuk ke bak? Tapi saya dengar sih kakak ngomong dengan nada santai, "Duh adikkk ..."

Jadi saya kira si adik ini ngusilin si kakak sampai bikin si kakak mau jatuh. Iya bayangan saya si kakak yang mau jatuh.

Tapi nggak sampai semenit saya dengar suara si adik nangis, jadi saya langsung  panik buru-buru ke kamar mandi. Bangku yang mau saya taruh di dekat jemuran saya taruh gitu saja.

Sayangnya saya nggak bisa lari secepat kilat, karena dapur penuh kubangan air bekas air hujan yang bocor masuk ke dalam dapur.

Sampai di depan kamar mandi, saya lihat si adik sudah berdiri di dalam bak mandi sambil menangis, "Mamammm mamammm mamammmm ..."

Saya langsung angkat si adik keluar dari dalam bak. Terus ibu saya juga datang ke kamar mandi, ikut lihat. Saya hanya menebak-nebak apa yang terjadi tadi. Kalau tebakan ibu saya si adik ini manjat bangku mau nyemplung ke bak mandi kepreset.

Kalau saya nebaknya ini si adik mau mainan air pakai gayung, jadi semacam menjangkau air dengan gayung tapi nggak sampai jadi kepalanya nyungsep-nyungsep, terus bangkunya kegeser, dianya njungkel ke dalam bak.

Ternyata pas saya tanya si kakak, iya si kakak bilang tadi adik mainan air terus katanya kepalanya nyungsep. Ibu saya yang penasaran sampai melakukan rekan adega. Duh Ya Allah, untung si adik bisa berdiri langsung.

Ibu saya sempat nggak percaya masak iya nyungsep bisa langsung berdiri. Setelah adik tenang, adik ditanya ternyata jawabannya sama, adik memang nggak niat masuk ke bak mandi. Kata adik dia bilang cuma mainan air saja.

Duh entah gimana menjelaskannya, di satu sisi saya memang masih panik nderedeg sport jantung, di sisi lain saya bersyukur si adik nggak apa-apa, tapi di sisi lain rasanya saya pengen tepok-tepok jidat saya mengingat ini apalagi namanya kalau bukan saking kreatifnya si anak.

Cekot-cekot ini kepala pas mengingat-ingat, kalau si adik ini memang ada saja yang dilakuin. Si adik sendiri pas ditanyain juga inget, seperti misalnya :
Saya : Kapan hari siapa yang habis jummping-jumping on the bed terus jatuh dari kasur?
Adek : Adeeeekkk...
Saya : Siapa yang sempat ngilang di mall???
Adek : Adekkk ...

Ini mungkin kalau orang bilang anak-anak saya kayak gangsing atau bola bekel, tapi ya justru menurut kami itu bentuk eksplorasi mereka dalam menyampaikan kekreatifannya. Jadi tugas kamilah sebagai orang tua untuk mengarahkan ke kreatifan mereka agar tidak membahayakan diri mereka sendiri.

Si adik akhirnya saya sounding, "Oke adik, adik boleh kreatif. Tapi adik juga harus lebih hati-hati. Adik harus tahu mana yang boleh dilakukan, dan mana yang berbahaya untuk dilakukan. Oke!"

Okeeeeee ... begitu jawab si adik.

Lalu saya laporan ke suami, dan sama suami saya malah diketawain. Ya gimana, suami pun kayaknya dulu seperti itu. Eaaaaaa ...

Saya jadi merenung, beruntung sebenarnya suami sering mengajak kakak adik bermain koprol di kasur. Bayangan saya setidaknya ketika jatuh mereka bisa tahu gimana caranya jatuh yang benar *Ada ya jatuh yang benar (-_-")

Untuk kejadian hari ini beruntung sekali si adik sudah saya ikutkan kursus renang sejak dini, kebetulan di jam les renangnya si adik sudah diajarkan pelatihnya untuk belajar mengatur nafas di dalam air. Jadi asumsi saya ketika adik nyemplung tadi, dia masih sempat melakukan tehnik tahan nafasnya ketika belajar berenang.

Sempat mengira si adik bakal trauma, tapi ternyata saya lihat si adik kayaknya tetap cuek santai bisa ketawa cengengesan 😑

Tapi ya sudah lagi-lagi saya sounding, nanti berarti adik kalau les renang lagi mau ya diajarin sama mbak Nina? Biar adik bisa berenang, jadi kalau di air nggak kelelep.


Si adik pun langsung menjawab mantap, "Iya mam mau ..."

No comments:

Post a Comment