Monday, January 8, 2018

Saat Adik (Sempat) Menghilang di Keramaian

Kemaren, saat jalan ber-empat dengan suami juga kakak adik, si adik sempat menghilang dari pandangan sekejap mata. Kami seketika itu juga langsung panik. Gimana nggak panik, kalau tadinya baru saja kami turun dari eskalator semua masih formasi lengkap, kok giliran sampai bawah nggak kelihatan satu.
Gambar : Hanya Ilustrasi

Jadi ceritanya waktu itu, saya memang membelikan sandal baru untuk kakak maupun adik. Berbekal pengalaman yang lalu sempat epic karena hampir kehilangan sandal havaianas, jadi saya memutuskan membelikan sandal biasa yang murah meriah saja.

Nah, karena dapat sandal baru, si kakak adik mintanya langsung pakai. Sedangkan sandal lamanya minta dimasukkan ke kresek.

Setelah dimasukkan kresek si adik minta bagian pegang kresek. Nah, epic banget nih karena pas di jalan si adik sempat rewel nggak tahu apa sebabnya. Sudahlah kami jadi nggak konsen.

Hingga akhirnya mereka minta mampir mainan di salah satu arena permainan (play land) di mall tersebut. Saat mereka main saya sempat ijin suami bentar ke supermarket yang ada di dekat situ. Setelah balik saya langsung ngajak mereka balik.

Nah pas balik ini suami baru inget, kalau kresek adik hilang. Dikiranya kreseknya saya yang bawa. Padahal saya inget banget nggak bawa kreseknya.

Sempat dicari di arena bermain nggak ketemu juga. Akhirnya saya pasrah ya sudahlah sandal lama hilang mau gimana lagi, ya meski batin saya bilang, gimana sih masak iya gara-gara beli sandal baru sandal lama hilang 😑

Ah sudahlah mungkin takdir. Meski sebenarnya saya lihat suami kayaknya masih berat sama sandal yang dikresek. Iya karena sandalnya satu merk ipanema satunya lagi volcom. Eaaaaaa ... 🤣

Eh tapi jangan dibayangin sandalnya mahal banget ya, karena kami belinya pas lagi obralan nungsep. Makanya itu kan serasanya sayang banget, soalnya kalau disuruh beli lagi belum tentu dapat harga diskonan. Hehe ...

Setelah akhirnya kami nggak nemu di tempat play land, kami mencoba menyusuri jalanan yang kami lewati. Ya kali jatuh ketinggalan di jalan.

Nah, pas turun dari eskalator ini saya lihat ada mas-mas petugas kebersihan mall gitu. Jadi ya saya nelonyor iseng tanya, karena suami yang dibawah saya kasih kode malah nelonyor jalan ke depan sama duo bocils.

Setelah saya tanya, kata si mas iya tadi lihat kayaknya di sebelah sana *si mas nunjuk salah satu sudut mall di sana.

Oke saya pun segera menyusul suami yang sudah di depan. Lah untungnya saya sadar, kalau di depan itu nggak kelihatan si adik.

Saya langsung nanya dong, "Lho kemana si adik?"

Kakak juga kaget celingak celinguk, maunya ngeloyor ke depan nyariin si adik. Tapi langsung dipegangin sama suami. Terus suami bilang, "Lho nggak sama kamu kah adiknya?"

Saya pun panik, "Lho bukannya sama kamu! Tadi dia kan ngikutin kamu, karena kamu nggak nanya ke mas petugas tadi. Jadi aku belok bentar tadi nanya."

Eaaaaa ... Ini oon banget kami. Masak iya anak baru 2 saja bisa nyelip satu 😥

Terus saya langsung tereak, "Adikkkk adikkkk dimana dikkkkk ..." sambil buru-buru lari balik ke eskalator. Kali si adik naik eskalator lagi.

Atau jangan-jangan ... *duh bayangan berita orang yang ujug-ujug gendong balita di mall sekelibat kebayang di benak saya.

Rasanya kudu nangis, mikir ya Allah masak iya gara-gara sandal hilang, anak juga ikut hilang 😭

Kelucuan si adik jadi kebayang di kepala. Iya she's a wonderfull girl. Meski sekilas kelihatan usil, tapi sebenarnya dia nggak usil kok, dia hanya kreatif. Di sela-sela kudu nangis saya mengakui bahwa setiap anak adalah bintang. Baik kakak maupun adik adalah bintang di hati kami dengan segala kelebihannya.

Beruntung nggak lama setelah itu saya dengar suara si adik nangis merespon panggilan saya, "Mamammmmmm ..."

Jadi saya tahu harus kemana melangkahkan kaki mencari adik. Ealahhh njilalah si adik ada di balik pilar eskalator. Kayaknya tadi si adik sempat balik lagi nungguin saya pas nanya ke mas petugas kebersihan itu.

Ya Allah Alhamdulillah ...

Setelah kejadian tersebut, akhirnya kami sepakat selalu menyounding adik untuk tidak lepas dari kami selama di mall.

Kami beri pengertian bahwa, jika adik lepas dari kami maka akan sulit bagi kami untuk mencarinya.

Jadi ingat ya dik, kalau di tempat keramaian adik jangan jauh-jauh dari mamam, yayah atau kakak!

"Iya mam ..." begitu jawabnya.

Saya pun kemudian memberi pengertian mengapa si adik harus begini harus begitu di tempat umun.

Oke PR buat suami dan saya, sepulang dari mall kami koreksi diri sembari bergurau, "Lha iya ortu macam apa kita ini. Masak anak dua bisa nyingsal satu. Lah gimana kalau tiga ini ... 😑"

1 comment:

  1. Kalau anak sampai hilang dari penglihatan itu beneran bikin panik. Kami pernah Mbak ngalamin pas belanja di mall juga, aku dan Aim kan keluar duluan dari supermarket untuk suatu keperluan. Nah setelah keperluan itu selesai aku malas mau balik lagi, nah Aim ngotot pengin nyusul Mamanya ke dalam. Akhire aku suruh dia nyusul dhewe. Lama-lama aku kok kepikiran, trus aku masuk juga dan ketemu Mama Ivon. Tapi Aimannya ga adaaa. Kami langsung panik nyariin, takut dia diajak orang ga dikenal. Eh ndilalah ternyata dia asyik liat-liat di stand hot wheels.

    ReplyDelete