Thursday, March 15, 2018

Belajar Mengalahkan Rasa Takut, Saat Suami Dinas Luar Kota ...

Yeiiiii horeeeeee ... Akhirnya naik kelas juga ... Bwahahaha ... Mulai deh sombongnya kumat. Hihi ... Iya dong ah yang begini-ini patut disombongkan! Eh patut dirayakan ... Haha ... Ya sekali-sekali nggak apa-apa kan menghargai usaha diri sendiri, itung-itung buat penyemangat untuk memperbaiki diri menjadi lebih baik. Oke tapi di luar itu semua saya memang harus banyak bersyukur, karena sepertinya Allah pelan-pelan membukakan jalan agar saya mau belajar menjadi lebih baik dari hari ke hari.


Duh iya, kalau boleh jujur apalah saya ... Dulu itu saya selalu merasa jadi orang yang useless. Soalnya apalah saya ... Banyak yang memandang sebelah mata saya ... Eh nggak cuman sebelah mata kali ya, malah mungkin mereka merem males kalau lihat saya ... Lah saya ini bukan apa-apa. Ngakunya sekolah tinggi jadi apoteker, eh njeketek ujung-ujungnya milih jadi ibu rumah tangga. Sudahlah untuk yang satu ini saya males nggedabrus njelasin alasan saya pilih jadi ibu rumah tangga, karena mau ngomong sampai berbusa pun ya nggak bakal ada yang bisa memahami pilihan saya. Biarlah waktu yang membuktikan saja *eaaaaaaa ...

Oke sudah gitu, saya tuh punya phobia yang enggak banget. Entahlah itu phobia gimana munculnya awalnya saya juga nggak tahu. Terus karena phobia saya ini yang nggak umum ini, malah bikin ruang gerak saya agak terbatas. Tapi ya untungnya saya punya suami yang pengertian. Emang phobia apa? Baca sendiri di sini ya [klik aja langsung dah tulisan ini]. Eh tapi ternyata meski termasuk phobia yang nggak umum, di luar sana juga ada yang punya phobia sama. Haha toss saja deh kita ... Hihi ...

Nah kalau tadi saya bilang punya phobia aneh, ada lagi satu kebiasaan yang suka bikin ibu jengkel sama saya. Apa itu? Saya tuh penakut bangeeeeeeettt ... Pokoknya tingkat ketakutan saya itu bisa dibilang lebay lah. Saking lebaynya saya pernah nangis ketakutan pas di ajak masuk ke wahana semacam rumah misteri. Hehe ...

Sumpah yang ini saya juga nggak tahu gimana awalnya.

Nah berbeda sama ibu, yang suka marah jengkel lihat tingkat kelebay an saya dalam mengalahkan rasa takut, mertua dan suami saya nih sebaliknya tipe orang yang memahami rasa takut saya. Hehe ... Dari rasa empati mereka inilah, membuat saya banyak belajar.

Iya saya jadi belajar bahwa kalau orang sudah takut ya sudah jangan dipaksa untuk nggak takut, karena kalau dipaksapin sampai dimarah-marahin yang ada malah bikin jengkel hati. Ini yang sekarang yang jadi self reminder saya untuk belajar menghilangkan kebiasaan adik yang yaaaaa kurang lebihnya kok ya bisa penakut sama kayak emaknya sih. 🤦

Ya sudahlah biarkan rasa takut itu setahap demi setahap hilang seiring dengan berjalannya waktu. Eaaaaaa ...

Tapi ya memang nggak bisa dipungkiri sayangnya memang nggak semua orang bisa memahami hal tersebut. Boro-boro memahami, iya lho saya masih ingat betul episode pas ada teman saya ngolok-ngolok katanya saya kayak orang yang nggak beriman, nggak percaya sama Tuhan karena takut sama barang-barang begituan. Duh ini mangkelnya nggak bisa dilupain deh ... Eaaaaaaaa ... Haha ...

Ini sebenarnya mirip nasehat ibu selama ini sih, intinya suka ngomelin saya juga kalau harusnya saya tuh takutnya bukan sama barang-barang begituan. Tapi semakin diomel yang ada saya makin kesel. Iya karena saya kan butuhnya orang-orang terdekat bisa memahami saya dengan memberi ruang dan waktu saya menyiapkan mental saya. Ya ketimbang dipaksakan saya malah semaput pingsan, kan malah susah toh. Siapa hayo yang mau geret emak-emak segajah gini kalau semaput. Huahaha ...

Sudahlah, nggak perlu memojokkan dan memaksakan saya untuk jadi pemberani dalam waktu singkat, toh di lubuk hati terdalam saya, saya juga pengen jadi pemberani. Cuman ya tadi saya butuh waktu. Eaaaaa balik lagi dah bahasannya mbulet 😂🤣

Nah, ini sebenarnya alasan saya juga sih sejak awal nggak ambil asisten. Jika banyak yang menyarankan saya untuk cari asisten  menginap dengan anggapan biar sewaktu-waktu kalau suami dinas atau tugas luar kota, saya nggak perlu jumpalitan ikut boyongan, justru saya punya sudut pandang berbeda. Saya mikirnya kalau saya punya asisten nanti saya makin manja. Nggak mau belajar mengalahkan rasa takut saya.

Terus Bimbing Aku Agar Menjadi Wanita Hebat Untukmu, Wahai Suamiku ... 👫

Ya suami sih sempat menawarkan agar saya nyari asisten saja, katanya biar kalau kerja dan harus pulang malam, hatinya tetap tenang. Saya sih ogah ... Biarin dah tanpa asisten, iya dong biar bisa jadi alasan suami nggak sering-sering pulang malam. Lagian saya kan nikahnya sama suami bukan sama asisten, masak iya saya harus menghabiskan malam-malam saya nggedabrus sama asisten ketimbang sama suami. Mungkin simpelnya gini ya kalau disuruh bilang ke suami, "Hei aku tuh butuh ngobrolnya kalau malam sama kamu ! Iya kamu suamiku bukan sama asisten!"

Okelah jadi singkat cerita akhirnya suami memahami keteguhan hati saya untuk nggak pakai asisten. Ya meski memahaminya dengan agak sedikit maksa ya ... Iya soalnya kalau pas saya kepepet merasa underpressure biasanya suka ngomel ke suami. Haha ... Tapi so far saya lihat dia fine-fine saja sih waktu saya omel, karena dia tahu saya meluapkan omelan saya untuk meredakan sedikit "perasaan tertekan" saya. Iya soalnya sejak awal saya sudah bilang sih, nanti kalau adakalanya saya ngomel tolong pahamilah, mungkin itu hanya sedikit luapan emosiku untuk meredakan hormon stresku. Hihi ... Duh sungkem dulu dah sama suami ...

Nah terus tiba-tiba suami dipindah tugas ke luar kota, di mana salah satunya kami harus pindah rumah juga. Sayangnya untuk pilihan rumah ini saya seperti dihadapkan pada kondisi "nggak ada pilihan" selain menghadapi kenyataan yang ada. Iya kenyataan harus tinggal di rumah tua. Haha ...

Duh iya stres bener dah awalnya. Sempat ngerayu ke suami untuk kontrak saja, tapi akhirnya setelah diskusi dan tetek bengek saya hanya bisa pasrah nggak kontrak. Huahaha ...


Awalnya saya sudah spechless rasanya nggak mungkin lah saya akan sanggup. Sempat ada pikiran mau LDR saja, tapi kok ya lagi-lagi saya dihadapkan sama kondisi anak-anak yang sering sakit estafet pas jauhan dari suami. Ealahhh ya sudahlah pasrah saja ...

Jadi ya gitu deh saya "terpaksa" memberanikan diri tinggal di rumah tua yang depannya ada pohon gedenya dan di sebelahnya ada rumah kosong. Huahaha ... Orang pemberani macam apa saya kok ya bisa-bisanya jadi senekad ini ...

Sudahlah jangankan orang lain, saya saja sering nggak percaya kok kalau saya bisa ada di titik ini. Iya menurut saya ini pencapaian luar biasa saya untuk diri saya. Wes ta lah dari tadi awake dipuji-puji sendiri toh. Ya piye nggak dipuji, wong boro-boro tinggal di rumah kayak gini, dulu tinggal di kompleks rame, rumah mungil dempet-dempetan saja saya masih lebay takut di rumah sendiri kok kalau siang hari. Jadi dulu kalau saya takut ya sudah, pulang kerja saya ngelayap ngemall sampai tutupnya mall, nunggu suami pulang. Kalau mall sudah tutup suami belum pulang ya saya tungguin di parkiran kantornya sampai sekeluarnya dia dari kantor. Haha .. ... Maksa banget kan ...

Kalau Nge-Mall Nunggu Sampai Mall Tutup
Iya Kan Nunggu Pak Juragan Jemput di Mall 😅

Nah tapi lama-lama kok ya capek-capek sendiri. Terus tiba-tiba ada anak, awalnya masih okelah riwa-riwi di mall sampai mall tutup nunggu suami pulang. Tapi pas jadi emak kesundulan kok ya rasanya nge-mall sendiri tanpa suami itu males. Iya males rempong lihat anak-anak rewel lah, ini lah, itu lah ...

Nah kan nggak pakai dipaksa, dan nggak usah diolok-olok saya mulai bisa mengalahkan rasa takut tersebut. Nah tapi sejauh ini saya belum pernah sih ya nyoba yang sampai seminggu di rumah pas suami dinas. Hingga akhirnya minggu lalu, saya tiba-tiba dihadapkan pada posisi kepepet. Haha ...

Iya kepepet, karena mulai awal bulan ini saya lagi belajar hemat dengan bikin pembukuan dari salah satu sahabat saya. Nah, kalau saya dulu mikirnya ya sudah kalau pas suami dinas saya staycation saja, sekarang mikirnya beda jadi, "Kok sayang banget ya duitnya buat nginep di hotel. Semurah-murahnya rate hotelnya, saya masih harus mikir budget untuk makan sehari tiga kali untuk anak-anak." Ditambah cerita beberapa teman yang bilang kalau di hotel itu aslinya ya malah menakutkan karena kan kamarnya juga sering kosong kalau pas nggak ada pengunjungnya. Eaaaaa makin ciutlah nyali ini.
Masak Iya Ke Hotel Harus Bawa Beginian Demi Hemat Budget 🤔
Kan Nggak Banget 🤣😅

Sempat mikir mau ikut suami saja, terus pas lihat harga tiket pesawat kok ya sayang. Iya sayang kan masak keluar duit buat tiket sama anak-anak cuman buat ngintil tidur di hotel doang, nggak pelesiran. Mubadzir banget nih ah ... Mending duitnya ditabung buat jalan-jalan sama suami juga kan asyik foto-fotonya.

Ah jadi ya sudah atas nama "hemat" dan "irit" separuh "pelit" juga sedikit "medit" saya memberanikan diri untuk tetap tinggal di rumah selagi suami dinas seminggu.

Demi Hemat, Irit, Pelit Setengah Medit
Oh iya ini juga karena saya ketampol pas baca-baca buku gitu, intinya ada sebuah hadits yang mengatakan bahwa sebaik-baiknya istri adalah yang ketika suaminya sedang pergi (bertugas), ia tetap ada di rumah menjaga dirinya dan harta suaminya. Jeng jeng ... Sumpah ini nampol banget mah ... Lah apalah saya ... Boro-boro jaga harta suami, kalau suami dinas saya malah bagian ngabisin duit. Ujung-ujungnya kalau duit abis nangis kewer-kewer dah. Haha ...

Sebenarnya karena alasan ini juga saya sempat baper ketampol merasa belum pantas meneruskan tulisan naskah saya yang belum tuntas. Iya saya nggak sreg saja kalau apa yang saya tuliskan tidak sesuai kenyataan saya.

Tapi justru dari sinilah akhirnya saya mencoba keluar dari batas ambang saya bisa mengalahkan rasa takut saya. Haha ... Saya mencoba sounding diri saya, atau lebih tepatnya ngiming-ngimingi lubuk hati terdalam saya dengan kalimat afirmasi, "Kalau saya bisa mengalahkan rasa takut saya selama suami dinas seminggu, maka setidaknya saya punya bahan cerita yang bisa saya tuliskan." Huahahaha ... Ini tipe penulis banget nih yang suka nyari-nyari alasan buat dijadiin bahan tulisan.

Terus sampai di titik ini saya jadi mikir, Ya Allah mungkin ini jalan Allah juga ya membukakan saya jalan untuk jadi penulis. Iya jadi saya punya 1001 alasan untuk bisa mengalahkan diri sendiri keluar dari zona nyaman. Jadi ya bisa dibilang ini salah satu hikmah saya milih jadi ibu rumah tangga, eh jadi penulis/blogger nggak jadi apoteker. Hehe ...

Coba bayangkan kalau saya jadi apoteker, ya wes mungkin saya males ngalahin rasa takut saya. Ya ngapain, kan saya nggak ada alasan buat nulis hal-hal baru. Boro-boro mikir ide nulis yang ada mungkin saya disibukkan dan dihebohkan dengan kerempongan di dalam apotek. Hehe ...

Oh iya sempat ada teman blogger yang bikin status di Fb, "Ngaku blogger? Tapi jarang nulis! Situ waras?!" Eaaaaa ketampol lagi nih. Hahaha ... Iya deh ngaku saya lagi berusaha tetap waras. Gimana nggak usaha tetap waras ketika saya harus belajar mengalahkan rasa takut saya yang luar biasa. Haha ...

Tahu nggak di hari pertama suami luar kota, duh saya macam pemain sinetron. Seharian nangis mulu. Lah kenapa? Nangis soalnya kesel nggak punya pilihan lain, selain ndempis di rumah, iya kan soalnya kalau boleh milih maunya ikut saja, atau seenggaknya maunya di hotel saja biar hati tenang. Huahahahaha tapi sumpah ya inget adegan itu kok sekarang malah pengen ketawa, karena ternyata kok ya pas suami dinas rasanya ya gitu-gitu saja sih.

Eh tapi memang sih cukup melelahkan, karena saya harus 24 jam nonstop bisa mengkondisikan duo bocils saya. Kalau biasanya ada sedikit waktu untuk selonjoran sekedar pegang hp, atau buka laptop ngetik beberapa lembar tulisan, ini boro-boro, yang ada saya berasa jadi tawanan duo bocils, karena dituntut untuk nemenin mereka. Mulai mata mereka melek sampai tidur lagi.

Macam Harus Bisa Jadi Wonder Woman 😅

Terus kalau mereka sudah tidur ya sudah saya buru-buru ikut tidur. Ya kali males malam-malam melek sendiri, kalau kebelet pipis bingung mau minta anter siapa. Haha ...

Oh iya selama suami dinas seminggu itu yang bikin saya worry adalah lampu mati. Iya saya ngeri aja kalau lampu mati terus anak-anak rewel. Tapi untungnya sama suami beberapa titik lampu di rumah ini diganti pakai lampu bohlam emergency. Jadi ya saya ngerasanya lebih aman sih, karena kalaupun tiba-tiba listrik mati, lampu di beberapa titik rumah saya akan tetap menyala.

Terus ada kejadian sih yang bikin saya agak-agak ngilu, malam-malam dengar ada suara pintu kebuka/nutup kegeret lantai. Huahahaha ... Saya sih langsung laporan ke suami, iya kuatir ada orang niat jahat saja masuk ke rumah. Tapi setelah saya dengar kayaknya bukan dari dalam rumah, mungkin rumah tetangga. Hehe positif thinking saja deh.

Udah? Belum ... Ada cerita heboh lainnya sih, ini mungkin karena saya merasa underpressure banget kali ya, sampai perut kerasa perih banget. Wah asam lambung meningkat ini jangan-jangan. Lah saya bingung sama anak-anak saya, ini piye kalau saya kenapa-kenapa kan kasihan masak iya mereka nunggu lapar seminggu sampai ayahnya pulang kalau sampai saya semaput. Haha ... Jadi ya sudah akhirnya saya sounding mereka, kalau saya sampai pingsan atau tidur nggak bisa dibangun-bangunin saya minta mereka bikin suara gaduh di jendela. Pokoknya saya minta mereka tereak-tereak minta tolong. Hihi ... Lebay banget ya ini emaknya ...

Nah setelah akhirnya saya berhasil melewati episode 7 hari di rumah bersama duo bocils ketika suami dinas luar kota, di situ ada perasaan legaaaaaaa ... Iya legaaaa ternyata saya bisa menjalani dan melewatinya. Kalau kata Dora, "Berhasil berhasil hore!!!"

Oh iya kalau ditanya jadi apa tipsnya untuk orang penakut kayak saya kok bisa bertahan di rumah seminggu ketika suami dinas. Ehmmm apa ya ... Mungkin :
- Sedia lampu emergency.
- Cari 1001 alasan untuk bisa bertahan di rumah, misal : sayang duit, nanti bisa ada bahan cerita yang bisa dibagi lewat tulisan, belajar jadi istri baik.
- Pastikan rumah aman.
- Sedia tas isi pakaian buat antisipasi kalau sewaktu-waktu mau minggat ke hotel *ini cuman buat antisipasi biar hari nggak was-was saja sih. Hehe ...
- Sedia duit cukup. Ya kali butuh apa-apa nggak bisa keluar kan bisa pesen online. Hehe ...
- Kunci utama, jangan lupa selalu berdoa. Doa agar Allah selalu melindungi kita dan keluarga.

Terus kalau kayak saya kemaren ada tambahan doa khusus, dimana dalam hati saya sering mbatin komat kamit semoga nggak  ada episode lampu mati lama saja 😅. Tapi saya selalu sounding diri saya, tenang-tenang, Allah nggak akan kasih ujian melebihi batas kemampuan umat-Nya ... Jadi Insya Allah Allah tahu lah gimana jantungannya saya kalau ada episode lampu mati. Amazingnya memang blassss listrik aman, padahal seminggu sebelumnya sempat lampu mati beberapa kali ...

Tambahan lainnya, kebetulan suami kemaren dinasnya dalam rangka ikut lomba mewakili kantornya, jadi ketika ia pulang mengabarkan bahwa ia dan timnya menang, di situ rasa puasnya itu nggak tanggung-tanggung. Iya berasanya kayak, duh ternyata bener ya ada pepatah yang mengatakan di balik suami sukses itu ada istri hebat. Iya hebat berusaha mengalahkan rasa takutnya. Haha ... Ngaco ini mah ...
Selamat Eaaaaaa ... 😎😍😘

No comments:

Post a Comment