Sunday, March 4, 2018

Enaknya Jadi "Penulis" Itu ...

"Mbak ... Kamu tuh ibarat orang melahirkan kayak lagi babyblues deh ..." begitu kata seorang teman yang mengibaratkan saya seperti orang kebingungan di tempat baru. "Wah ... Salah tangkap nih kayaknya," begitu batin saya. Iya maklum sejak di tempat baru ini tiba-tiba saya seperti punya banyak energi yang nggak habis-habis untuk menulis di mana saja dan kapan saja. Termasuk di media sosial.
Kalau Yang Ini Namanya Penulis Buku Kas 😅
Nah mungkin itu yang bikin teman saya tersebut menganggap saya lebay bin baby blues, karena apa-apa kok "diceritain".😅

Oke, padahal kalau boleh jujur, itu salah satu contoh yang bisa menggambarkan sisi menyenangkan enaknya jadi "penulis" itu.

Lho kok bisa apa hubungannya???

Oke sebelum saya lanjutkan saya mau jelaskan bahwa "penulis" yang saya maksud di sini bisa berarti luas ya. Oia saya juga baru tahu kalau istilah "penulis" ini kalau di luar negeri ada banyak sekali macamnya.

Misal :
Writer itu untuk istilah penulis buku non fiksi
Blogger itu untuk istilah penulis di blog
Kontributor ini yang nulis di majalah atau koran
Content Writer itu untuk istilah penulis yang nulis di artikel dunia maya. Contohnya di web
Author untuk istilah penulis buku non fiksi, atau simpelnya "pengarang buku".

Dan mungkin masih banyak istilah lainnya yang saya belum tahu ya ... Insya Allah sedikit demi sedikit saya akan terus belajar 😘🙏

Iya saya baru tahu gara-gara kena omel sahabat saya yang pinter bahasa inggris. Haha ... Tapi nggak apa-apa sih kena omel, setidaknya saya jadi punya wawasan lebih luas.

Nah oke, jadi lanjut lagi ya ijinkan saya nggedabrus sampai berbusa di blog saya ini tentang seru dan enaknya jadi "penulis".

Jangan Lupa Amunisinya
Biar Nggedabrusnya Bisa Makin Kenceng 😅
Apa itu?

Contohnya, saya baru sadar ternyata hobby menulis saya ini membuat saya berani memaksa diri untuk keluar dari zona nyaman. Alasannya apa? Kalau saya sih simpel, biar saya bisa punya bahan untuk menulis di mana saja dan kapan saja.

Iya semakin kita punya pengalaman baru, maka akan semakin banyak hal yang bisa kita bagikan melalui tulisan. Selalu ada saja ide baru berdatangan silih berganti terbayang-bayang di pikiran saya ...

Nah tapi sayangnya kadang saya nggak bisa langsung menuangkan langsung dalam sebuah "buku" kan? Jadi ya saya cari gampang, misalnya dengan nulis di status  media sosial yang sangattttttttt panjang. Sudah deh saking panjangnya cukup bisa bikin yang baca mual-mual eneg. Haha ...

Ya sudah yang eneg silahkan unfriend. Eaaaaaa 🤣

Nggak sih, tapi sejujurnya memang rasanya itu asyik dan kadang bisa plong pikiran lho dengan menulis.

Pernah tahu adegan Dumbledore di film Harry Potter yang memindahkan memorynya melalui cawan ingatannya? Eh cawan ingata atau apa sih ya namanya 🤔

Nah iya itu menurut saya salah satu cara untuk mengurangi keruwetan cerita yang ada di otak kita karena tumpuk aduk jadi satu.

Bedanya sih karena saya nggak punya tongkat sihir ya sudah saya nuangkannya ke tulisan. Nanti kan seru, kalau kayak Dumbledore gitu misal kita butuh ingat-ingat suatu kejadian, kita tinggal korek-korek rangkaian cerita mana yang mau kita pilih. Iya saya mikirnya sesimpel itu sih. Hehe ...

Lho tapi, kalau nulis panjang kenapa nggak di blog langsung sih? Ya kadang di blog sih, tapi kadang males buka blog juga. Soalnya kalau nulis di blog biar nggak bosen musti nyari gambar yang eye catching. Nah, saking susahnya nyari yang eye catching  ini kadang saya suka moto yang nyeleneh-nyeleneh sampai bikin suami ngedumel. 😂

Ya gimana nggak ngedumel, kalau foto dia lagi masukin air ke botol ikut saya foto juga. "Duh, jangan lebay deh ah!!!" Begitu tegurnya beberapa waktu lalu.

"Lho kenapa aku kan cuman cari angel foto buat ide tulisan." Begitu jawab saya. 

"Ya kalau kamu keberatan, nggak apa-apa aku stop saja deh ah hobby nulisku. Lagian nulis di blog tanpa gambar mana seru. Nyari dari luar juga nggak seru ah." Begitu protes saya singkat.

Eaaaaa eaaaaaa auranya bakal gegeran nih. Haha ... Nggak sih akhirnya suami saya pasrah saya foto dengan angel terparipurna menurut saya. Padahal mungkin buat orang itu angel nyeleneh. Ya wes ben 🤣

Iya sih, kalau kata suami, "Bukan nggak boleh, tapi mbok ya foto itu yang nggenah. Tunggu aku ngganteng dulu kek!" Eaaaaaa ... 😂

Enggak ah ... Selain memang saya nggak jago ambil sudut foto dengan angel sempurna, menurut saya itu kok bukan saya banget. Iya dong ah masak nanti orang lagi ngangsu air pakai singlet, eh saya suruh ngangsu pakai jas. 🤣 Ah itu mah alasanmu saja ... Biarin dah, semakin banyak alasan bisa bikin paragraf tulisan makin panjang kan 🙄. Eaaaaaaaa 😛

Terus saya jadi ketawa geli sendiri membayangkan beberapa waktu lalu, yang  sempat heboh, panik dan entahlah apa namanya waktu tahu suami harus mobile ke Balikpapan, dan mau nggak mau saya harus ikut!!!

Iya sesuai perjanjian kami di awal menikah, saya bersedia mengikuti ke mana arah karirnya melangkah.

Awal agak ragu sih, tapi saya selalu sounding bisa bisa pasti bisa. Terus tiba-tiba ada bisikan dalam hati yang bilang, "Hei nggak apa-apa kali di tempat baru bukankah nanti kamu bisa punya lebih banyak cerita yang bisa kamu bagikan kepada dunia."

Ah iya benar juga pikir saya. Dari situlah saya mantab ikut suami. Dan "taraaaaaa" benar kan saya jadi punya banyak cerita yang bisa saya bagi setiap harinya.

Saking Banyak Pengalaman Baru, Sampai Bikin Banyak Hal yang Pengen Saya Bagikan Lewat Tulisan
Iya Seperti Episode Ngumpulin Stok Air Gini 😂😅
Jadi suwer maaf ya kalau kelebay-an saya dalam nulis di media sosial bikin eneg temen-temen semua. Hihi ...

Tapi justru buat saya dari cerita-cerita tersebut membuat saya semakin banyak belajar untuk melakukan self reminder agar bisa menjadi pribadi yang lebih baik dari hari ke hari.

Nah, tapi namanya manusia pasti punya banyak sudut pandang berbeda. Bisa jadi ada yang menganggap hobi menulis saya lebay. Ya kali dikit-dikit nulis, terus bakal dikira, "Ah lebay ... Ah pamer ... Ah pamer sengsara ..." Dan sebagainya-sebagainya ...

Nggak apa-apa sih justru dengan adanya anggapan-anggapan juga respon balik dari setiap tulisan saya tadi saya jadi bisa semakin memperbaiki diri. Ya kan saya bisa self reminder, "Oh berarti aku harusnya nulisnya begini ... Atau begitu ... Karena ternyata kalau aku nulis begini pesan moral yang ingin aku sampaikan justru nggak bisa tersampaikan."

Pun ketika ada teman komplain tulisan saya berantakan, ya nggak apa-apa saya malah berterimakasih, karena saya bisa belajar lagi, lagi, dan lagi.

Kalaupun ada yang masih merasa jengah dengan tulisan saya karena dianggap nggak berkualitas, padahal saya terus belajar memperbaiki tulisan saya, maka mohon bantu saya dengan memberi masukan dan saran yang lebih baik. Nah kalau nggak bisa kasih saran yo ojo protes *eaaaaaaa ... 🤣

Nah kan, jadi kita bisa belajar terus untuk menjadi lebih baik ...

Selain itu sejujurnya, tahu nggak ketika tulisan kita bisa menginspirasi beberapa orang untuk menjadi lebih baik, hal tersebut bisa menjadi penyemangat diri ini untuk terus belajar lebih baik dari hari ke hari.

Dulu ada seorang sahabat yang baper, eneg campur aduk lah kalau baca tulisan saya, karena saya dianggap nyindir-nyindir dia.

Aduh mbak ... Kalau baper sama tulisan saya, ya mbak bisa ngenes sendiri. Lha wong saya itu apa saja yang lewat di depan mata kadang suka saya tulis. Semut lewat saja bisa jadi tulisan kok 😅

Nah bersyukurnya, teman saya yang suka baper dengan tulisan saya tadi, lha kok lama-lama malah nggak pernah baper. Akhir-akhir ini bahkan saya malah dapat respon positif, katanya, "Mbak aku suka baca tulisanmu lho mbak ... Kadang suka berasa kayak ditapuki wong sekampung. Tapi dari situ aku justru bisa koreksi diri sendiri untuk lihat sesuatu dari banyak sudut pandang."

Subhanallah, Alhamdulillah ... Saya lho dapat respon gitu bisa terharu. Secara apalah saya ini 😭 *Eaaaaaa eaaaaaa mulai lebay deh. Toyorin juga nih ah kalau lebay. Haha ...

Oke jadi please ya mbak-mbak mas-mas kalau baper sama tulisan saya, mohon maaf banget. Sejujurnya melalui tulisan saya, saya hanya ingin mengoreksi diri menjadi pribadi yang lebih baik dari hari ke hari. Bukan untuk nyindir teman-teman semua kok. 🙏

Kalaupun masih ada yang merasa tersindir dengan tulisan saya, ya mohon doakan agar kualitas tulisan saya menjadi lebih baik lagi, ya biar kalaupun harus nyindir itu bisa nyindir ualusssss gitu lho ... *Eaaaaaa ... Ancen nggak eruh wedi wong siji iki 🤣

Nah kan, seru banget toh jadi "penulis" itu ... Iya enaknya dengan nulis kita bisa terus belajar menjadi lebih baik.

Soalnya, dengan menulis kita juga jadi punya banyak teman yang bisa memberi kita banyak masukan untuk bisa memperbaiki diri.

Terus dengan menulis kita juga bisa belajar mana teman yang baik mana yang kurang baik. Kalau buat saya sih so far teman yang kurang baik adalah yang suka nyolot atau mbeleyer kalau komen atau kasih masukan tanpa memperhatikan perasaan kita sebagai temannya. Lho katanya nggak boleh baperrrrrr??? Eaaaaaaa eaaaaa terus kenapa masih harus memperhatikan perasaan kamu sih Vet 🤣

Ya saya kan juga manusia, punya rasa punya hati ... Jangan samakan dengan pisau belati. Eaaaaa jadi pengen nyanyi lagu rocker juga manusia ... Punya siapa sih dulu ... Bentar saya cari di youtube dulu ya 😂

Oh Ternyata Lagunya Serious Band Nih ...
(Sumber : Musica Studio's Official)

Belum lagi teman yang merasa paling superior dan suka menyepelekan teman-teman sekitarnya, duh ini juga bikin kesel. Rasanya pengen nguleg pakai cabe gitu lho. Haha ... Tapi ya daripada diuleg pakai cabe nggak ada hikmahnya, kenapa nggak belajar dari hal-hal tersebut? Iya dengan berkaca pada hal-hal menyebalkan tersebut saya kan bisa belajar untuk tidak ikutan jadi menyebalkan melalui tulisan.

Iya jadi misal saya kesal sama salah satu teman yang kalau komen suka asal njeplak saja, biasanya saya suka perhatikan setiap komenan-komenannya beserta respon balik yang diterimanya. Nah lho ketahuan kan suka stalking 😅 Eaaaaaaa ...

Nggak sih bukan stalking, kalau saya nih biasanya setelah memperhatikan, saya bisa menilai, "Oh memang orangnya gitu sudah bawaan dari sononya."

Terus gimana gitu doang? Ya nggak lah, kalau sudah tahu itu memang bawaan orok, ya sudah saya berusaha memaklumi dan memaafkan, tapi saya selalu mengingatkan agar kedepannya kalau saya komen atau kasih masukan ya jangan gitu. Soalnya nyelekit banget. Ngeri saja kalau yang nyelekit-nyelekit gitu bisa jadi tabungan dosa 😰😨

Nah kan ... Dibilang kok musuh penulis itu susah ... Apa-apa ditulis 😂 Ya gimana kalau nggak ditulis wong mendatangkan inspirasi 😅

Iya teman-teman yang ngeselin gitu beneran bisa jadi ide inspirasi tulisan lho. Eaaaaaa ... Nah kan, ini enaknya kalau kita punya hobby nulis ... Salah satunya kalau punya temen ngeseli, terus mulut (atau jarinya kalau komen) suka nyolot mbeleyer ya kita nggak usah baper makan hati. Daripada dimasukin dalam hati bikin aura jelek, kan mending jadiin tulisan self reminder. Ya kali nanti tulisannya bisa dijadikan duit. Eaaaaaaa ... 🤣

Ya kali, bisa dijadikan salah satu bahan untuk seleksi naskah antologi based on true story. Ah ini mah namanya, "Ubah Hati yang Lelah Jadi Naskah." 🤣

Nah Kan Kalau Gini Lumayan ... Hihi ...

Begitu juga sebaliknya teman yang baiknya luar biasa juga selalu bikin inspirasi tulisan buat saya buat self reminder. Kalau kata suami saya, ya sudah ambil baiknya, buang jeleknya 😘

Jadi ya gitu sih, menurut saya ada banyak hal menyenangkan ketika kita punya hobi menulis dan bisa dituangkan dalam sebuah tulisan yang bermanfaat.

"Duhhh mbak, tapi aku nggak jago nulis kayak sampeyan ..." begitu ujar salah satu sahabat. Eaaaaa emang siapa yang bilang saya jago nulis. Hehe ...

Saya kan juga masih belajaran, salah satunya ya dengan belajar menuangkan segala apa yang bisa menjadi self reminder saya di status media sosial. Syukur-syukur kalau bisa bermanfaat. Ya setidaknya saya berharap tulisan-tulisan tersebut bisa jadi hiburan tersendiri untuk banyak teman-teman saya di media sosial. Iya bikin orang senang itu kan konon katanya bisa dapat pahala. Hehe ...

Oke jadi kalau mau jadi penulis, enaknya mulai dari nulis apa dulu? Ya sudah cari yang paling gampang. Contohnya apa? Contohnya nulis pembukuan rumah tangga 🤣
Salah Satu Hobby "Nulis" Saya yang Bisa Menginspirasi Saya Untuk "Nulis" di Ig 😅

Iya lho serius, setelah saya mulai nulis pembukuan gitu kok ya banyak hal yang pengen saya bagi melalui cerita harian kami dalam memanagemen keuangan kami yang dulunya morat-marit ke sana ke mari 😂.

Harus ya mbak mulai dari pembukuan? Ya nggak lah, kan itu suka-suka kita mau nulis dari mana 😅. Pokoknya ya be your self saja. Hehe ...

1 comment: