Thursday, March 1, 2018

Tips Lolos Seleksi Antologi Dwi Suwiknyo

Eaaaaa eaaaaa eaaaaa judulnya mengandung umpan. Jadi serius nih mau bagi rahasia "Tips Lolos Seleksi Antologi Dwi Suwiknyo" nih? Ya serius lahhh ... Jadi apa saja rahasianya? Eh tapi sudah pada tahu kan ya siapa mas Dwi Suwiknyo? Kalau belum tahu kenalan dulu gih ... Mosok nggak kenal penulis banyak buku islami best seller di indonesia ini.
Bukunya yang Paling Nge-Hits
Oke tapi mungkin biar detail saya mau sekalian cerita saja ya ... Hehe ...

Jadi kalau boleh jujur (Duh maaf kalau saya terlalu jujur, karena saya menganut azas kejujuran. Eaaaaaa ...) dulu pas awal ikut seleksinya saya sering dibikin kesel campur bete dan tetek bengek, yang penting nggak bau ketek. Haha ...

Sudahlah ya saya memang muridnya, tapi sekalipun saya muridnya nggak akan ada ampun kalau urusan seleksi. Ini yakin kan ya saya diakui juga sebagai murid beliau. Jangan-jangan saya cuman berhalusinasi ... 😅

Iya wes talah ya Mas Dwi kalau sudah urusan seleksi gini macam sudah nggak kenal siapa saya. Mungkin kalau diibaratkan beliau akan nanya sambil pasang muka sok cool, "Emang elu siapa!!!"

Jangan harap saya bisa nanya-nanya kunci jawaban by japri. Wong nanya s&k saja saya langsung dibalas, "Langsung di komen Fb ya mbak!" ← Duh untung ya saya masih dipanggil embak. Ya kali dipanggil mas soalnya tiba-tiba nggak kenal 😅

Oke jadi sebenarnya apa tipsnya coba biar lolos?

Ini saya kasih tips di luar tehnik tulisan ya. Soalnya kalau tehnik tulisan saya yakin yang lain masih lebih hebat dari saya.

Nah jadi apa? Ini mengutip motto suami saya yang suka pakai nama beken bedjo sih, katanya wong pinter itu sik kalah sama wong bedjo. Haha ...

Salah Satu Kebedjoan Saya 😂

Iya jadi kayak seleksi mas Dwi itu menurut saya kalau lolos juga ada faktor bedjo nya sih. Ya meski juga ada banyak faktor pendukung lainnya ...

Contohnya apa?

Paling gampang yang saya tahu adalah ijin dan restu dari orang yang paling punya hak atas diri kita. Maksudnya gimana? Ya kalau kayak saya kan sudah jadi istri suami saya, jadi ya apapun yang saya lakukan atas ridha suami.

Pernah nih suatu ketika saya ikut seleksiya, tapi lupa nggak minta restu suami dulu. Sudah gitu eh malah bikin bete suami, gara-gara saya maksa suami bongkarin salah satu buku yang jadi syarat untuk ikut lomba. Padahal bukunya sudah masuk container, terlakban rapi, dan nyempil ketumpuk-tumpuk barang lainnya.

You know what, suami kesel dong. Dia ngomel nanya gini, "Emang harus ya ikut seleksi gini." DOENGGGGGG ... Duh sudah feeling sih bakal gagal seketika. Dan terbukti begitu saja .... Eaaaaaa ...

Sejak itu saya selalu usaha pokoknya harus seijin dan dapat ridha dari suami dulu. Saking harusnya sampai suami sering saya kejar bak debt collector ngejar nasabah. Iya pulang kantor saya sodorin naskah, langsung saya suruh baca. Saya suruh koreksi. Kalau dia nggak sreg ya sudah saya ubah.
Sebelum Kirim Salah Satu Naskah di Sini Saya Nguber-Nguber Suami ala Debt Collector Nagih Hutang 😅
Pernah sekali saya sudah tuh nulis 6 lembar halaman. Eh pas saya suruh baca sekilas dia nggak sreg. Nangis donggg ... Eh bukan nangis ding tapi ngambeg 😂🤣

Ya kali jo bojo nulis 6 halaman itu nggak sebentar 🤦

Tapi terus saya merenung, sambil koreksi diri. Ah ya sudahlah masih 6 halaman ini belum sepuluh. Baiklah jadi saya stop 🙅

Lalu saya mencoba menulis dari sudut pandang lain. Sambil mikir stok kejadian mana lagi ya yang kira-kira bisa saya jadikan naskah. Mikir gitu sampai nggak bisa tidur lho. Hihi ...

Tapi sekalinya dapat langsung joss 10 halaman. Nah kan, kinclong ini otak karena dapat restu dari suami. Jadi ya sudah saya kirim. Alhamdulillah lolos.
Kalau Nggak Salah Naskah yang Pakai Ngambeg Itu Lolos di Buku Ini
(Semoga nggak halusinasi ya ...) 😅
Sumber Foto : FB Mas Dwi Suwiknyo

Nah resep rahasia lainnya, sepanjang yang saya tahu beliau itu memang juri adil. Saking adilnya sering kok bikin hati cekot-cekot 😅

Sumber Foto : FB Mas Seno Ners
Kalau Nggak salah Ada Juga Naskah yang Lolos di sini
Demi Lolos di Sini Saya Sampai Ngenes Kirim Naskah di atas Bus Menjelang Tengah Malam, di tengah kepulan Asap Rokok Penumpang Bus yang ngeselin

Saya lupa beliau kayaknya pernah nulis di mana ya kasih kode intinya beliau harus istikharah untuk dapat jawaban.

Nah karena beliau minta jawaban sama Allah, ya saya ngerayunya juga lewat Allah ...

Gimana caranya? Kebetulan pas saya lagi "butuh" menang sih. Jadi saya shalat dhuhah sampai nyosor-nyosor, minta sama Allah biar saya dapat hadiahnya. Ya Allah niat banget ya ini 🤣

Nah ya sudah pokoknya saya usaha mungkin sambil bilang, "Ya Allah bisikin judul naskah dan nama saya ya di telinganya mas Dwi. Biar nama saya lolos. Itu saya butuh banget Ya Allah." Eaaaaa ini doa kok ya maksa amat 🤣

Terus gimana?

Ya sudah sih sisanya abis nyosor-nyosor dhuhah ya pasrah, sambil intip-intip facebook nderedeg 😂

Emang nyosor-nyosor dhuhah gitu bisa lolos meski naskah amburadul? Errrrr kalau saya orangnya belajar positif thinking saja ya. Kalaupun nggak lolos berarti yang salah bukan dhuhahnya, tapi mungkin tingkat kebutuhan saya untuk lolos tadi nggak lebih besar dari yang benar-benar lolos.

Ingat motto, Allah akan memberi apa yang kita butuhkan bukan apa yang kita minta.

Terus apalagi ya ...

Oh iya sama satu lagi sih, namanya nulis naskah based on true story itu susah-susah gampang, karena kalau kita salah menyampaikan justru bisa jadi boomerang untuk kita.

Iya mungkin niat kita nulis untuk self reminder nggak tahunya tertangkapnya dikira buat nyindir lah, atau buka-buka aib. Kan di kisah itu pasti melibatkan beberapa tokoh orang-orang sekitar kita.

Nah biasanya ini yang jadi konflik dalam batin saya ketika ngirim naskah. Saya selalu komat kamit berdoa, jika memang naskah saya malah bisa menimbulkan hal negatif untuk saya dan keluarga mending nggak usah lolos saja.

Ya seperti halnya beberapa naskah yang nggak lolos biasanya memang ada sedikit bimbang di hati ketika saya kirim. Saya ngeri ada yang baper. Ngeri ada yang marah ngamuk-ngamuk tersinggung sama tulisan saya, dan ngeri-ngeri lainya. Ya kayak tema yang masalah hidup itu. Saya sudah diskusi sih sama suami. Suami mengijinkan tapi suami juga senyum kasih sinyal saya harus jaga-jaga kalau naskah yang saya kirim itu kemungkinan bisa jadi badai besar kalau publish.

Iya soalnya buat kami masalah tersebut rumit, dan sudah mulai mendapat titik terang. Namun kalau kami salah langkah bisa kejeblos lagi di masalah yang sama. Pas nulis saya ingat episode pernah diancam, kurang lebihnya "Wes tulisen saja nggak papa wes ... Nanti aku bakal bikin bantahannya!" Errrrr nah kan ... Jadi pas nulis itu saya mbatin aman ta ini 😅

Saya pun cuman bisa berdoa, Ya Allah saya pasrah, saya cuman pengen belajar mengasah kemampuan menulis dan ingin berbagi kebaikan lewat tulisan. Jadi kalau tulisan ini dirasa nggak baik dan malah memunculkan kemudharatan saya ikhlas deh nggak lolos. Ya kali demi lolos seleksi antologi saya malah ngerusak silaturrahmi dengan lingkungan sekitar.

Terus taraaaaa ... Ya sudah apapun jawabannya itu yang terbaik untuk kita.

Sudah gitu saja tipsnya???
Ealahhh mbak tak kira ada tips khusus apa gitu 😅

Eh ada ding, ikutin aturan mainnya. Kalau disuruh foto sama bukunya jangan tunda-tunda buat beli bukunya. Ya kali kalau entar-entar keburu bukunya kebeli deadline nya sudah ditutup 😅

Terus bukunya jangan buat foto doang. Iya dong dibaca terus dipelajari 😂

Oh iya kalau nggak lolos jangan malu bertanya ke teman-teman yang lolos. Saran saya jangan nanya ke Mas Dwi deh, daripada ngenes ati, dapat jawaban, "Waduh mbak saya nggak tahu kemaren naskah mbak yang mana, wong saya nggak baca namanya." Eaaaaaaa 🤣

So far saya sudah gerilya sih nanya ke beberapa teman yang lolos, dan beberapa saya tahu jawabannya kenapa naskah saya nggak lolos, yaitu :
1. Teman saya yang naskahnya lolos memang lagi butuh lolos
2. Saya agak mbelehar nulisnya, gagal fokus sama alur yang diminta
3. Saya nulisnya ragu, jadi ceritanya sambil ngempet, macam keran macet jadi ceritanya nggak bisa mengalir lepas.
4. Cerita teman saya lebih ngena
5. Saya memang harus belajar lagi lagi dan lagi 💪

Jadi seperti kata suami yang selalu support saya, kalah menang yang penting ambil manfaatnya 🙏

No comments:

Post a Comment