Friday, April 20, 2018

Belajar Membiasakan Anak Tidur di Kamarnya Sendiri

Kalau ada yang tanya, "Kapan sih sebenarnya usia tepat membiasakan anak tidur sendiri???" Ini kayaknya momok pertanyaan yang sering dilontarkan beberapa emak-emak yang galau tidak bisa berekspresi bareng sang suami lantaran sudah ada bocils (biasanya lebih dari satu) di rumah. Hayooo ngakuuu 😂🤣


Oke jadi kapan waktu tepatnya???
Errrrr kalau baca-baca sih kayaknya pernah baca mulai usia 4 tahunan ya. Semoga nggak salah info ini. Haha ...

Tapi so far saya mulai mencoba mengajarkan mulai usia 2 tahun, dengan alasan info dari beberapa teman psikolog mengatakan anak akan mulai mengingat kejadian di sekitarnya itu setelah usia 2 tahun. Nahhhhh ...

Ya awalnya untuk si kakak sih tetep aja meski sudah ditidurkan di kamarnya sendiri dia bakal menyelinap di kamar kami.

Lalu akhirnya pas si adik udah usia 1,5 th adiknya mulai saya biasakan tidur di kamar kakaknya ya biar kakaknya ada temennya sih. Soalnya jujur emaknya ini ga tegaan.

Udah gitu aja?
Ya nggak karena ya tetep aja tiap malam mereka nyelinap ke kamar kami. Nah selama itu kami mencoba sounding alasan kenapa mereka sebaiknya tidur di kamarnya sendiri.

Terus tiba-tiba saja akhirnya si kakak malah minta tidur di kamarnya sendiri pas udah lepas umur 4 tahun.

Adiknya? Ya masih tetap emak-emakan sih ... Malam masih suka nyelip di kamar emak bapaknya. Haha ...

Tapi lama-lama akhirnya pas si adik sudah tiup lilin angka 3 lagi-lagi kami kasih pengertian melalui cerita atau sounding-sounding kami.

Satu hal yang sering kami ceritakan adalah bahwa si adik sekarang udah gede, sudah waktunya jadi kakak. Nah kalau udah jadi kakak harusnya adek berani dong tidur di kamarnya sendiri. Toh tidurnya sama kakak?

Awal si adik mengeluarkan banyak alasan, yang katanya minta dipeluk lah, nanti selimutnya ditindihin kakaknya lah, sampai alasan di kamarnya nggak dingin. Haha ...

Jadi ya sudah saya coba ajak si adik membayangkan, "Dek katanya adek pengen punya adik lagi? Nah nanti kalau ada adik bayi gimana dong kalau adik belum berani bobok sendiri??? Coba deh adek bayangin, nanti adiknya tidur di sini minta nenen terus adik di mana? Ga cukup kan soalnya ada ayah juga???"

Nah dari situ saya juga kasih masukan, "Dek kalau adek bobok di sini, nanti kakak boboknya sama siapa? Nggak ada temennya kan? Lah mamam sudah bobok sama yayah. Jadi harusnya pas kan boboknya 2-2 ..."

Awal dia masih agak mbulet juga sih nyari alasan. Tapi terus saya coba lagi kasih konsep yang lain, yaitu saya mengkondisikan dia sebagai kakak dengan membiasakan memanggil kakak. Hehe ...

Di situ saya selalu sounding, "Ayo dong udah pengen jadi kakak kan?"

Nah ini kayaknya karena dia kami kondisikan jadi kakak dia ngerasa punya "power". Ya gimana ya mendeskripsikannya, intinya dia kayak yang ngerasa, "Oke, aku mau jadi kakak, jadi aku harus hebat dong, biar adikku bangga ama aku." Hehe ...

Hasilnya diakui atau nggak si adik juga akhir-akhir ini noproblemo kalau disuruh tidur nemenin kakaknya. Ya sekali dua kali keluar masuk kamar pura-pura ambil minum dsb. Tapi sisanya kalau tengah malam dia udah nggak pernah nyelip di kasur kami sih. Hehe ...

Dih tega ya anak balita sudah dibiasakan tidur sendiri? Tega nggak tega sih, soalnya kalau kami mikirnya justru lebih di kebaikan mereka, biar kalau gede mereka berani tidur sendiri. Justru bukan tentang tega nggak tega, tapi bagaimana sebagai orang tua kita bisa sedikit demi sedikit mengajarkan kemandirian kepada mereka. Nggak mungkin juga toh nanti masak iya sampai mereka gede masih tidur umpel-umpelan sama emak bapaknya, protes juga kali kasurnya 😂😅

No comments:

Post a Comment