Monday, April 2, 2018

Catatan Sederhana Tips Biar Nggak Boros ...

Saya tuh dulu suka bingung, apa coba hubungannya bikin catatan pembukuan sama biar nggak boros. Secara kan mau dicatat kayak apa ya kalau memang duit keluar ya sudah mau gimana. Yang ada saya malah sering kesel campur bete  dan nyesel karena lihat nominal rupiah yang ada di catatan pengeluaran. Tapi wong ya duit sudah keluar, mau gimana lagi ...

Jadi saya sempat yang ya sudahlah sok bodoh nggak mau mikir arus keluar masuk keuangan. Daripada stres. Sampai kata suami sudahlah nggak usah dipikir sampai stres. Dinikmati saja.

Sayangnya lagi-lagi saran "dinikmati" ini bikin saya salah kaprah. Alih-alih nggak mau mikir uang keluar masuk saya jadi suka khilaf boros. Ya sejauh itu bisa ngerem sih, hanya memang lebih kerasa ngenes di akhir bulan, soalnya seringnya tanggal muda kaya raya, lalu foya-foya tanggal tua berasa jadi mati rasa. Ngongsro bo' sering mikir gimana duit yang tinggal seuprit ini jangan sampai minus.🤦

Nah tapi terus makin ke sini saya makin ketampol-tampol. Sebab kok ya rejeki ini rasanya kurang mulu. Ini sayanya yang kikir apa gimana coba. Ah nggak boleh gini pikir saya ...

Apalagi sempat saya baca sebuah nasehat yang isinya sungguh merugilah kita yang dikasih rejeki berapapun nggak pernah bisa berhasil nabung.

Ya gimana bisa nabung kalau kita seringnya "nitili" tabungan kalau pas lagi kekurangan. "Ah nanti diisi lagi kalau dapat rejeki lagi," gitu hibur suami saya. Tapi pas dapat rejeki lagi bisa nabung lagi, eh episode nitilinya berulang lagi. Eaaaaaa ...

Itu masih dalam episode nitili ya, belum episode merampingkan sedekah. Eaaaaaa ...

Duh mungkin ini cuman di saya saja ya, kadang niatnya sedekah sekian, tapi pas prakteknya pengeluaran membengkak akhirnya saya papras lagi jatah sedekahnya, sambil mbatin, "Ah Allah kan tahu saya lagi butuh. Yang penting niatnya kan." Eaaaaaaa ...

Terus saya baper ketika lihat orang lain kok bisa ya nabung, kok bisa ya sedekah banyak, kok bisa ya jalan-jalan. Terus mikir ah enak ya mereka pasti kaya raya. *iri niyeeeee ...

Oke akhirnya pas suatu kesempatan saya ngobrol sama salah satu sahabat kuliah yang saya perhatikan kok ya seru gitu dia bisa jalan-jalan ke sana ke mari. Sambil tetap bisa mempersiapkan dana pendidikan anak-anaknya alias nabung.

"Woiiiii ajarin aku woiiiii ..." begitu teriak batin saya. Haha ...

Oh iya saya juga sempat baper pas baca cerita siapa ya, intinya selama ini dia nggak pernah ngurusin duit di rumahnya. Semua duitnya dikelola istrinya. Nah dia cuma minta berapa buat jajannya dia saja sisanya ya sudah biar istrinya yang ngatur. Hasilnya kok ya istrinya ini sangar bisa ngelolah duit sang suami buat modal usaha ini itu ...

Wahhh hebat ini istrinya. Dohhh kalau saya sudah mumet berat ini. Tapi kalau dipikir-pikir kalau orang lain bisa, saya harusnya juga bisa dong.

Oke fix saya harus meguru ini ke sahabat saya dulu.

Jadi akhirnya saya minta tips dan trik dia buat ngatur keuangannya.

Nah sahabat saya ini cerita kalau dia sudah terbiasa bikin pembukuan keuangan keluarga, karena dulu jaman kecil ibunya sering bikin pembukuan juga.

Kelebihan kita bikin pembukuan ini konon jadi bisa tahu pos mana yang terlalu boros jadi kedepannya bisa di rem.

Hemmm baiklah masuk akal. Berarti saya harus mulai bikin pembukuan (lagi) nih ya ... Terus saya sudah tuh mau berburu buku unyu2 buat nyatat pembukuan, terus saya sharing sama suami enaknya ntar dikasih tabel apa saja ya ...

Udah Nggak Usah Beli Yang Unyu-Unyu
Yang Penting Tabelnya Jelas 😂😅

Eh lah sama suami saya disodorin buku kas yang sudah jadi. Saya melongo ... Lho kok enak ada yang sudah jadi gini.

Suami yang orang ekonomi malah ngetawain saya yang kuatrok ini. Suami malah heran saya baru tahu ... Haha ... Duh mas makanya toh ah ... Gandeng istrimu ini bimbing!!! Apa gunanya kan aku nikah sama dia yang orang ekonomi managemen, kalau selama ini nggak jago managemen keuangan 😑

Terus dia juga menyarankan kepada saya agar jangan keburu beli dulu kalau stok kebutuhan kita di rumah nggak benar-benar habis. Wahhh susah ini kalau saya. Sempat saya protes, lah di sini jauh dari mana-mana. Kalau nunggu stok habis bisa mampus ntar. Terus ya sudah sih dia nyaranin kalau gitu stok nggak apa-apa tapi nggak usah banyak-banyak.

Hemmm mikir lagi sih saya ... Soalnya kadang saya tuh suka khilaf kalau pas lagi ada diskon gede-gedean saya suka stok agak banyakan. Toh alasannya entar pasti tetap beli lagi kan. Sayang banget kalau beli lagi diskonnya sudah nggak ada.

Terus ya sudahlah saya nyoba mempelajari tips dan triknya dalam mengatur keuangan keluarganya dengan sedikit modifikasi dari saya karena kalau cuman sekedar nulis pembukuan saya sudah pernah coba dan hasilnya nggak ngaruh tetap boros, ujung-ujungnya catatan pengeluaran cuman jadi pajangan.

Belum lagi nanti stres ngitung selisihnya yang nggak tau nyempil di mana kan 😑

Nah oleh sebab itu akhirnya untuk bulan maret, saya mulai dengan membuat draft alias list rencana pengeluaran untuk bulan Maret. Nah kayaknya di sini kunci utamanya. Iya ini kalau di perusahaan mungkin semacam forecast kali ya.

Draft Planningnya Begini 😅

Ya saya mulai ngabsenin kebutuhan bulanan apa saja yang harus saya beli. Itu saya catat sesuai estimasi harganya.

Setelah saya list saya total tuh semuanya. Terus saya bikin juga list pengeluaran bulanan lainnya, misal sedekah uang keamanan dsb. Lalu saya total kan semuanya. Setelah akhirnya saya total jenderal kebutuhan bulanan saya, saya jadi ada bayangan kira-kira berapa kemampuan saya.

Kalau ternyata mepet banget saya bisa utak atik pos mana yang kira-kira saya coret. Yang jelas sejak awal saya niatkan sebisa mungkin jangan coret pos nominal di sedekah. Oia sesuai saran sahabat saya, sedekah ini sebaiknya didulukan. Jadi ya saya tetap masukkan list nominal sedekah dalam forecast saya tadi di awal.

Nah di sini sebenarnya yang butuh perjuangan keras. Soalnya terkadang setelah jalan beberapa hari baru sadar lho ada list yang ternyata belum saya absen di draft forecast tadi. Halah forecast bahasanya keren banget ya. Haha ...

Tapi justru itu seninya. Haha ...

Misal nih ya. seperti bulan lalu, saya lupa nggak masukin list biaya laundry bulanan. Haha ... Otomatis pas tagihan laundry datang, saya harus mikir, pos mana yang bisa digantiin sama pos laundry. Saya lihat dulu sih, pos laundryan ini kira-kira habisnya berapa. Ternyata lumayan bo' habisanya sekitar 75.000 per minggu. Haha ... Kalau dikali sebulan otomatis totalnya kurang lebih tiga ratus ribu rupiah per bulan.

Terus piye???
Ya sudah saya utak-atik itu nominal yang ada di-list forecast yang saya buat. Oke untuk kasus di pos laundry di saya akhirnya saya ganti dengan nominal pos jalan-jalan mingguan. Waduh tapi bisa stres nih kalau sebulan nggak jalan-jalan blas. Nah lagi-lagi ini saya musti cari akal lagi kan. Solusinya ya sudah kenapa nggak cari tempat jalan-jalan yang murah meriah, misal di pantai yang tiket masuknya masih murah, atau di alun-alun yang nggak pakai tiket masuk dsb. Pokoknya kan judulnya murah meriah. Hehe ...

Tapi manusiawi ya, kadang ya pengennya bisa nge-mall sekali-kali. Lha terus gimana? Ya sudah berarti untuk pos laundry bisa ditekan dengan "kumpulkan tenaga dan kekuatan" cuci-cuci dan setrika sendiri di rumah biar bisa piknik. Eaaaaaa ... Asli lho yang namanya the power of kepepet itu sangar. Saya jadi ada kekuatan untuk umbah-umbah dan setrika sendiri tanpa ngeluh, soalnya semacam ada sounding, "Ayo-ayo kamu bisa kok setrika sendiri ... lumayan lho bisa hemat." Haha ...

Selain pos laundry sempat ada pos lain yang sedikit meleset dari estimasi sih. Apa itu???

Beras kalau bulan sebelumnya biasanya kami rutin habis 5 kg, ternyata bulan maret lalu akhir bulan masih juga seminggu lagi eh nggak tahunya beras sudah mulai tiris. Haha ... Waduh padahal pos beras kan sudah nggak ada, wong sudah beli beras 5 kg di awal bulan. Jadi ya sudah saya akalinnya beli berasnya cari yang 2,5 kg saja.

Di sini beras 5 kg harganya sekitar 65.000 rupiah sampai 75.000 rupiah ya. Jadi kalau 2,5 kg ya sekitar 35.000 an ya. Nah 35.000 ini saya potongin dikit dari jatah belanja harian. Misal kalau harusnya jatah belanja lauk harian itu 50.000 rupiah perhari, ya sudah saya kurangin jadi 40.000 rupiah per hari. Nah itu kan 3-4 hari saja sudah bisa tuh selisihnya buat beli beras 2,5 kg. Hehe ...

Oia tantangan muncul juga pas jatah minyak goreng juga mulai menipis. Jadi mau nggak mau saya harus irit awet-awetin tuh minyak jangan sampai kehabisan. Caranya ya sudah saya coba ganti menu masakan gorengan jadi tumisan atau rebusan saja.

Lucunya pas kurang dua hari menjelang akhir bulan minyak goreng saya tetap habis blas. Padahal sudah diirit-irit. Terus gimana? Ya sudah karena di kulkas ada stok mentega, jadi sementara saya masak tumisan pakai mentega. Terus sisanya tiba-tiba ada saja ide buat masak ayam di oven saja. Haha ... namanya the power of kepepet ya. Waduh enak ya kalau ada oven, lha kalau nggak ada oven gimana??? Kan bisa diakalin pakai kukusan misalnya. Hehe ...

Nah ini juga sih yang sebenarnya bikin kita bisa lebih mengerem keinginan kita untuk membeli sesuatu yang bukan benar-benar kebutuhan kita.

Oia setelah bikin list draft forecast tadi, mau nggak mau saya juga jadi lebih on track sih misal ada diskon. Jadi saya baru ngeh istilah nasehat dari dosen saya yang selalu bilang jangan beli sesuatu karena diskon, tapi belilah karena butuh.

Soalnya kadang hati ini suka kalap sih ya kalau ada diskon. Anggaplah detergen yang biasanya harganya 20.000 per bungkus, tiba-tiba diskon jadi 10.000 per bungkus. Wah sayang banget ini kalau nggak lebih banyak kan. Tapi tunggu dulu, kalau saya sudah bikin list forecast tadi mau nggak mau saya jadi mikir, kalau saya mau borong, borong berapa? Lah kalau pos untuk detergennya cuman dapat jatah 2 bungkus alias 40.000 ya masak saya harus borong 10 bungkus senilai total seratus ribu kalau pas lagi diskon. Terus yang 60.000 nya mau ikut pos mana coba??? Masak iya ikut tetangga. Haha ...

Duh tapi kan sayang jarang-jarang ada diskon sampai afgan gitu. Nah ini kalau nasehat suami saya sih ya, "Ya sudah beli saja sesuai kebutuhan secukupnya, jangan over. Nanti lain kali kalau pas butuh ya sudah beli lagi. Kalau diskon itu masih rejeki kita, Insya Allah kita pasti masih dapat kok rejeki diskon itu. Kalaupun diskonan itu belum rejeki kita, Insya Allah kita masih dimampukan untuk beli, karena sudah sesuai sama pos bulanan kita juga selama ini kan."

Hemmm ... ada benernya juga.

Oia saya sendiri sempat bikin list forecast untuk kebutuhan bulan depannya kan, nah ternyata kok ya agak beda dari bulan sebelumnya. Ya karena banyak stok gudang yang memang mulai menipis jadi mau nggak mau listnya minta direstok semua. Agak mumet nih ketika pos totalnya agak over budget. Saya coba utak atik kok ya tetap semua masuk list prioritas penting.

Draft List Kebutuhan Bulan Berikutnya
Yang Sedikit Over Budget

Terus gimana???
Ya sudah, daripada stres saya tutup dulu draftnya. Pikir saya wong ya gajian saya belum kok saya sudah mumet sama pengeluaran. Bismillah saja lah, Insya Allah nanti lak nemu jalan sendiri, siapa tahu nanti seiring waktu ada list pos yang tadinya prioritas utama bisa diakali nggak jadi prioritas utama. Hehe ...

Nah ini kok ya Alhamdulillah, Allah itu Maha Baik ... Tiba-tiba kok ya suami dapat rejeki lebih dari bulan sebelumnya. Ya Allah saya beneran mak nyes ini ...

Oia sesuai saran sahabat saya tadi kan memang sebaiknya jangan beli kalau belum benar-benar habis. Nah ini karena saya memberlakukan hal ini, jadi memang daftar list bulanan saya tiap bulannya bisa beda. Misal bisa jadi bulan lalu pos pasta gigi dewasa (untuk suami dan saya) yang habis, nah bulan berikutnya pasta gigi duo bocils yang habis. Begitu juga dengan pos sabun, shampo dll. Nah ini yang biasanya bisa saya akalin selang seling belinya.

Terus ide lainnya saya sih biasanya belanja bulanannya nggak harus "brol" di awal bulan beli semua. Biasanya saya skipp jadi 2 sampai 3x belanja sih. Tujuannya biar saya benar-benar tahu sejauh mana stok saya bakalan benar-benar habis sampai tiris. Selain itu, ini juga bisa jadi ajang refreshing mingguan sih. Misal lagi pengen hirup bau mall, tapi duit tiris, ya sudah modus saja belanja mingguan di mall mana gitu sambil beli beberapa list item yang sudah kosong di rumah pakai pos yang sudah disesuaikan tentunya. Hehe ...

Terus Saya Iseng Bikin Tabel Beginian
Buat Tau Saja Apa Ada Pos yang Over Budget
Atau Pos yang Masih Sisa
Jadi misal nih di pos detergen saya ternyata estimasi butuh 3 bungkus detergen per bulan. Nah ini kalau saya belanja bulanan di awal, misal nggak ada diskonan ya sudah saya beli sebungkus dulu saja. Nanti kalau sudah habis baru beli lagi pas minggu-minggu selanjutnya. Ya kali tiba-tiba saya bisa irit 1 bungkus buat sebulan, kan lumayan budget selisih 2 bungkus yang belum saya buat beli bisa saya simpan atau gunakan untuk nambalin pos-pos lainnya. Hihi ...

Oia tapi tahu nggak tantangan terberat itu adalah justru ketika kita dapat rejeki lebih dari bulan sebelumnya. Iya tantangannya gimana caranya agar kita tetapt on the track nggak boros. Jangan sampai mentang-mentang dapat rejeki lebih, terus pos belanjanya jadi malah ikut dilebih-lebihkan dengan alasan atas nama mumpung ada rejeki lebih. Nanti jangan sampai ujung-ujungnya pas tiris baru sadar kok sedekahnya nggak nambah tapi nggak bisa nabung juga. Nah lhooo ... Duh Self Reminder banget nih. Hehe ...

Bismillah semoga Allah selalu memudahkan langkah kita semua untuk belajar jadi lebih baik lagi dari hari ke hari ya. Hehe ...

Noted tambahan lainnya, so far saya jadi sering nulis di 3 catatan tabel 😂
1. Tabel untuk aliran keluar masuk yang ada di ATM
2. Tabel untuk aliran keluar masuk uang cash
Tadinya yang harian nggak pakai tabel sih
Tapi setelah ditrial sebulan kayaknya fix perlu dirapikan di tabel juga. Hehe ...
3. Tabel iseng tadi yang buat tahu pos mana yang kira-kira over budget atau sisa 😅

Oia untuk draft list belanja bulanan biasanya harga saya buat kisaran lebihkan dikit. Seperti misal detergen itu cuman buat gampangnya saja sih saya tulis 20.000,-. Alasannya saya biasanya memang cari yang harga hemat, kayak daia itu biasanya memang paling hemat 😅. Tapi saya kasih kisaran 20.000 biar kalau misal pas di TKP tempat belanja adanya merk lain yang paling murah harganya 20.000 an ya sudah saya ambil yang ada saja sih. Ya kali masak mau keluar masuk swalayan demi cari selisih harga termurah terus lupa sama prinsip hemat bensin dan hemat uang parkir. 😅

2 comments:

  1. Eiihh... Hampir samaan kitak bikin buku begini2an.. bedanya mak vet manage keuangan, kalo aku manage waktu. Boelh juga nih bikin buku keuangan. Ikut2an aaaahhh.

    ReplyDelete
  2. Wah baru tau ya... ada post forecast untuk mengantisipasi kemungkinan kalap belanja pas diskon. Pantesan kalo di Excel, ada kolom anggaran dan realisasi... makasih banyak tipsnya

    ReplyDelete