Sunday, June 10, 2018

Gimana Rasanya Tahu Hamil Kembar???

Dear Diary, dulu saya sering bermimpi pengin bisa hamil dan punya kembar. Mungkin saking penginnya itu dulu Allah kasih jawaban dengan memberi kami kehamilan kesundulan, di mana ketika si kakak usia 10 bulan saya hamil lagi anak ke-2. Pas jadi emak kesundulan rasanya nano-nano banget ternyata. Di situ saya sempat berpikir, oh mungkin makanya Allah belum kasih saya hamil kembar, karena boro-boro hamil kembar, hamil kesundulan saja udah berat jenderal 💪😅

Kakak-Adik (Doc. Pribadi)

Setelah pengalaman kesundulan itu, akhirnya kami sepakat untuk jangan gegabah hamil dulu sampai waktu yang tepat. Oke deal!

Hingga akhirnya setelah si adik lepas usia 3 tahun, kakak dan adik mulai nagih minta adik lagi. Permintaan itu nggak sekali dua kali, tapi hampir tiap hari. Si kakak bahkan sering nanya, "Di perut mama sudah ada adik bayi nya ta? Kapan ma?" Endebra-endebra ...

Setelah akhirnya kami berdiskusi dan memikirkan masak-masak dengan segala pertimbangan, terutama si kakak yang sudah mau mulai masuk sekolah, oke akhirnya kami deal sepakat tidak menunda lagi. Duh ini macam kayak harus melakukan konferensi apa dulu gitu ya untuk mengambil keputusan hamil. Hehe ...

Nah, setelah deal ini bisa dibilang saya selalu berusaha menikmati setiap momen yang ada. Dalam artian saya juga nggak yang harus itung-itungan masa subur dsb. Jadi saking santainya saya bahkan lupa HPHT (hari pertama haid terakhir) saya.

Sampai akhirnya tiba-tiba saya ngerasa kok kesabaran saya sering diuji, jadi ya mau nggak mau sedikit banyak saya sering uring-uringan. Saya pikir itu hal yang wajar, tapi berbeda dengan respon suami yang bilang kalau saya saat itu jadi super sensitif.

Mak jleb kesel sih dibilang gitu, bahkan saya sempat protes ke suami agar nggak bilang kalau kalau saya baperan!!! Suami langsung diem. Haha ...

Sampai akhirnya saya berada di posisi yang eneg sama bau blueba*d karena ngerasa ini margarin kok baunya kayak rumput!!!

Sempat saya pikir, ini karena kebiasaan saya diet KF yang sering pakai butter ketimbang margarin. Saya juga sempat tanya ke salah satu sahabat saya, apa memang benar kalau baking pakai margarin baunya jadi kayak bau rumput?

Menurut dia sih nggak. Wahhh saya jadi mikir ini apa hidung saya yang konslet ya. Singkat cerita setelah akhirnya saya lihat tanggalan dan menebak-nebak juga menghubung-hubungkan korelasi kebaperan dengan kekonsletan hidung saya, akhirnya saya minta antar suami beli testpack. Hihi ...

Oh iya sama satu lagi, saya tiba-tiba gampang lapar maksimal setiap pukul 10 pagi, dan itu nggak bisa ditahan lebih lama lagi. Padahal biasanya saya kuat makan jam 12 siang.

Oke jadi fix saya memutuskan harus test pack, dan jeng jeng jeng ... Terjawab sudah ... Ada dua garis di dua test pack. Lho kok pakai dua test pack??? Iya ini tujuan buat mastiin bahwa hasil test packnya benar-benar valid saja sih 😅

Doc. Pribadi

Setelah mendapat test pack positif kami nggak langsung ke dokter sih, kami menunda seminggu lagi, dengan asumsi biar kalau di usg hasilnya nggak bikin galau, karena pengalaman dulu pas hamil si kakak buru-buru ke dokter eh yang ada malah belum kelihatan, jadinya malah riwa riwi galau.

Bener sih, karena akhirnya pas kami minta rujukan ke dokter kandungan dari dokter klinik kantor suami, sang dokter menyarankan tunggu seminggu lagi saja. Tapi berhubung kan kami sudah nunggu seminggu ya sudah kami tetep ke dokter minggu itu.

Sebelum ke dokter saya searching ke sana kemari tentang track record dokter kandungan di RS rujukan yang akan kami datangi. Tapi sayangnya dari sekian banyak dokter rekomended, jadwal prakteknya nggak ada yang cocok. Jadi akhirnya saya memutuskan ke dokter seadanya, dengan modal info dari google bahwa dokter tersebut pernah menangani kelahiran bayi kembar di Samarinda. Iya hanya satu info itu saja yang saya dapat. Tapi ya sudah sih ...

Nekad saja ke sana. Itu saja pas awal jadwal mau kontrol eh tiba-tiba diinfokan kalau dokternya nggak jadi praktek karena ada tindakan. Eaaaaaa ...

Ya wes lah saya pasrah pas disuruh kontrol keesokan harinya. Toh ternyata suami sore itu juga lagi sibuk sama pekerjaannya. Itu saja si kakak adik sudah heboh nanya, "Kok nggak jadi ke dokter ma ... Bla bla bla ..."

Sampai akhirnya keesokan harinya saya dan suami juga anak-anak jumpalitan buru-buru ke dokter. Oia kebetulan ini pas bulan puasa juga sih, jadi ya bisa ditebak kenapa kami jumpalitan, karena setelah shalat subuh kami molor lagi. Duh enggak banget ya ini!!! Harusnya habis shalat subuh kan nggak boleh tidur.

Pas akhirnya kami tiba di RS tempat rujukan, kami sempat antri sebentar. Lalu ketika akhirnya nama saya dipanggil masuk, kami sudah kayak rombongan sirkus masuk ke ruangan dokter. Hihi ...

Sampai di dalam saya ceritakan semua, lalu dokter pun mempersilahkan saya untuk dilakukan USG, tentunya dibantu oleh salah satu perawat dan ditemani oleh rombongan sirkus kami. Haha ...

Lalu dokter segera melakukan USG, awal saya sempat melihat ada bulatan hitam dua tapi gerak lagi alatnya jadi ilang muncul ilang muncul. Terus dokter tiba-tiba nanya, "Ibuk ada turunan kembar???"

Errrrr saya langsung mikir sesaat sambil berusaha menangkap pertanyaan dokter, terus malah jadi ingat obrolan ibu di grup keluarga besar beberapa waktu lalu yang ketika saya sampaikan bahwa hasil test pack saya positif beliau langsung nyeletuk kurang lebihnya kalau saya ada peluang hamil kembar. Pas itu saya sih cuma anggap angin lalu, tapi setelah dapat pertanyaan gini, saya jadi nanya lagi dalam hati, "Heh ... Mosok kembar???"

Terus saya jawab, "Ada sih dok, kenapa?"

Dokterpun lantas menjawab, "Ini lho buk, saya lihat ada dua kantung janin, itu jelas kan ada sekatnya di tengah. Jadi kemungkinan ibu ini hamil kembar."

Saya lirik suami, eh dia senyum-senyum.

Terus dokter bilang lagi, "Kalau gini ibuk jelas hamil, hanya masih harus dipastikan lagi ya buk, ini soalnya janinnya belum kelihatan. Nanti deh dua minggu lagi periksa lagi ya. Tapi saya beneran lho baru ini lihat yang begini. Lucu ya ... Semoga ya nanti pas kontrol kantong janinnya isi janin dua-duanya."

"AMINNN!!!" Begitu jawab kami kompak.

Gimana rasanya pas itu??? Entahlah antara amazing, takjub, bahagia tapi deg-deg an juga. Iya kan dokter masih bilang tunggu dua minggu lagi untuk memastikan lagi.

Apalagi setelah baca-baca di google kalau ternyata meski di awal kelihatan dua kantong janin, ternyata tetap semua tergantung dari apakah kedua kantong janin tersebut akan berisi dua-duanya atau tidak.

Jadi piye rasanya? Asli sumpah makin baca google makin deg-deg an. Apalagi pas tahu harusnya kalau hamil kembar itu mualnya sangat parah karena hormonnya double. Lah saya??? Waktu itu??? Boro-boro mual, saya bisa dengan congkak bilang ke beberapa sahabat saya yang sudah tahu kalau test pack positif kalau saya aman damai sentosa nggak mual blasssssss!!!

Nah tapi ya justru itu jadi dag dig dug kan, kalau kata saya mending kemaren-kemaren nggak tahu kan 😐
Tapi suami selalu bilang, nggak apa-apa kan jadi bisa kita kencengin doanya.

Berhubung kabar test pack saya positif, sudah ada yang tahu, jadi saya putuskan untuk sekalian menceritakan ke beberapa keluarga, sekaligus mohon doa (restu) untuk kehamilan saya yang ke tiga ini.

Tak lupa kami juga memohon doa dari orang tua kami. Sisanya kami hanya bisa pasrah sama Allah SWT.

Oke jadi begini kira-kira gambaran perasaan kami di awal kehamilan saya. Insya Allah next akan banyak cerita yang saya bagi di blog saya ini. Untuk saat ini sekian dulu ya curcolannya, maklum ini yang nulis sudah mulai oleng.

Lho kok oleng??? Katanya nggak mual blasss??? Insya Allah deh next bakal saya tulis lagi gimana ceritanya saya yang awalnya nggak mual tiba-tiba bisa oleng alias mual maksimal 😂😅

Saking olengnya bahkan untuk buka blog sebenarnya butuh kekuatan super 💪😅

So mohon doanya ya teman-teman 🙏
Terimakasih. Barakallah 🙏

1 comment:

  1. MasyaaAllah.. saya juga ingin sekali punya anak kembar. Sehat sehat yaaa ibu dan bayinya.. 😊😊

    ReplyDelete