Sunday, June 3, 2018

Kapan Ibu Hamil dikatakan Nggak Kuat Puasa???


Setelah bertekad usaha bisa full puasa sebulan penuh meski sedang hamil, akhirnya memilih nggak puasa setelah dapat masukan dari banyak teman2, karena meski saya "merasa kuat" faktanya di bawah alam sadar saya sepertinya "saya nggak kuat". Lho kok bisa gimana ceritanya???


Jadi kemaren pas ke dokter Alhamdulillah dapat kabar bahagia bahwa Insya Allah kami memang mendapat amanah kehamilan double alias kembar. Mohon doanya semoga kami terus dimampukan menjaga amanah-amanah ini ... 🙏


Nah dokter memperbolehkan saya puasa, dengan catatan kalau nggak kuat sebaiknya dibatalkan saja, dan yang tahu kemampuan kuat atau nggak itu ya cuman diri saya sendiri.

Pas saya tanya dokter, "Gimana dok berarti saya lanjut nggak puasanya ini?"

Dokter cuma jawab, "Silahkan dilanjut kalau ibu memang kerasa kuat. Hanya kalau ibu hamil kan biasanya sering muntah nah ini yang bahaya kalau ibunya muntah-muntah tapi maksain puasa, kan nutrisi buat janinnya kurang. Apalagi ini ibu bukan hamil single lho ya ... Jadi ibu perhatiin sendiri ya nanti."

Nah pas dapat nasehat gitu kemaren sebenarnya saya masih ngeyel puasa sih, meski ya sepanjang hari saya diliputi mual parah yang saya tahan-tahan sampai bikin keliyengan.

Seharian suami udah gosok-gosok punggung saya sambil bilang, "Udah nanti kalau anak-anak makan siang kamu ikut makan saja!"

Saya mikirnya nggak ah, kan sayang. Apalagi suami mau ngajak jalan. Pasti nanti buka di luar. Kalau nggak puasa pasti rasanya nggak nikmat banget kan. Padahal selama ini yang bikin menolong ilangnya mual adalah rasa nikmat berbuka puasa setelah seharian menahan lapar.

Nah sudah tuh, akhirnya saya masih usaha ngeyel puasa. Alhamdulillah saya ngerasa kuat sampai jam buka, ya meski diiringi rasa mual sampai bikin pusing 😅

Terus saya ditraktir suami makan enak. Alhamdulillah, saya anggap itu reward untuk saya yang berhasil puasa sehari penuh.

Nah sudah kan pas episode buka selesai nggak ada masalah. Seperti biasa masalah baru muncul jam 1 an malam. Pokoknya jam segitu perut kerasa kembung-kembung begah gimana gitu. Sudah biasa sih, paling nanti kalau dibawa ke toilet langsung diare. Nah kalau sudah diare ini udah nyaman banget perut. Kalau belum ya tetap kembung sepanjang hari.

Terus semalam kebetulan memang nggak diare sih. Jadi ya sudah saya alihkan perhatian ke nyamil dan minum dikit-dikit persiapan untuk sahur pikir saya.

Terus akhirnya suami saya bangunkan buat saya ajak nyiapin sahur bareng. Nah pas semua sahur sudah siap, saya malah yang ngerasa mual banget. Feeling saya nggak bisa sahur banyak. Jadi ya sudah daripada muntah, saya pilih makan seuprit banget. Terus saya bilang suami sudahan saja saya sahurnya, nggak kuat soalnya mual banget. Di situ suami langsung yang ngomel, "Lho lah sahur dikit gitu ya mending nggak usah puasa saja ..."

Errr saya digituin sadar sih memang sahur saya terlalu sedikit. Terus tapi saya bilang, "Kemaren-kemaren kan juga sebenarnya sahurnya dikit gini. Tapi aku kuat kok ..."

Suami ngomel lagi, "Lah iya kamu kuat, tapi kan kamu harus inget kamu bawa dua janin itu di dalam. Kalau kamu makan dikit coba deh dilogika asupan nutrisi untuk dua janin itu gimana???"

Terus ya sudah saya maksa nyoba makan kurma satu biji, terus minum air putih segelas. Eh nggak sampai lama mual saya langsung bergejolak, jadi saya yang langsung buru-buru lari ke kamar mandi mak byor gitu saja.

Selagi saya mak byor mak byor di kamar mandi, saya minta tolong masakin suami telor  rebus dua biji. Pikir saya nanti mau coba makan telor dua biji penyelamat sahur.

Setelah akhirnya mak byor maksimal, perut memang kerasa lebih enakan. Tapi karena masih jam setengah 4 jadi pikir saya mau nunggu jam 4 saja makan telornya. Saya masih coba minum air putih lagi.

Hasilnya ternyata setelah minum air putih, saya malah mual lagi. Terus saya coba alihkan sambil ngobrol sama teman-teman di whatsapp. Then dari obrolan tersebut saya dapat pencerahan lagi, bahwa kalau mak byor-mak byor gitu harusnya saya memang nggak usah puasa.

Jadi mak byor pada ibu hamil yang berpuasa itu bisa dibilang karena nggak kuat puasa. Lho kok bisa??? Iya karena ketika kita hamil dan mual parah sebenarnya yang dibutuhkan adalah bisa makan sedikit-sedikit dengan frekuensi sering. Lah kalau saya puasa berarti kendalanya saya nggak bisa ambil frekuensi sering. Padahal makan langsung banyak pun saya nggak bisa kan.

Terus saya jadi mikir, "Duh jangan-jangan kemaren-kemaren saya tuh sebenarnya kuat puasanya bukan kuat beneran, tapi lebih karena saya maksain diri terlalu over."

Salah satu teman juga kasih masukan, "Jangan nunggu tanda bahaya dulu lah mbak."

Er bener juga. Terus dari nasehat tersebut saya hubungkan dengan nasehat dokter plus memang sehari sebelumnya ada sahabat yang japri kasih masukan saya, katanya kalau mual kayak saya mending coba jangan puasa karena buat ngilangin mual memang butuh makan dikit-dikit tapi sering. Plus omelan suami yang kaget tahu porsi makan sahur saya seuprit, jadi baiklah saya anggap sebenarnya saya tuh emang nggak kuat puasa, cuman sayanya aja egois ngeyel puasa karena kepikiran kapan bayar puasanya kalau sekarang saya nggak puasa 😐.

Terus gimana???
Setelah akhirnya saya memutuskan nggak puasa, saya akuin sih sepagian ini beberapa kali muncul mual, tapi sedikit ketolong dengan usaha saya bolak balik nyari cemilan seuprit. Iya cukup seuprit saja biasanya mual mereda. Nanti agak lama baru mual lagi, terus nyemil lagi mereda lagi.

So far sempat yang kerasa mual banget sih tadi, tapi mikirnya ya wes kalau memang harus mak byor toh masih bisa diisi lagi dikit-dikit, nggak perlu kejar-kejaran sama waktu imsa'.

Jadi ya sudah, setelah berbagai pertimbangan di hari ke 18 ini, saya memutuskan untuk nggak puasa dulu. Sebab sepertinya ini pilihan yang paling baik dari yang terbaik dengan kondisi saya dengan mual muntah. Terus kapan dong bayar puasanya??? Kata suami ya entar pelan-pelan saja. Saya mikirnya baiklah Insya Allah nanti pasti ada jalan untuk bisa bayar puasa, yang penting sekarang mikir yang terbaik dulu.

No comments:

Post a Comment