Tuesday, June 26, 2018

Persiapan Mau Naik Pesawat Ketika Hamil Kembar Edisi Curcol

Bismillahirrahmanirrahim ... Rasanya sudah lama saya jarang update tulisan di blog. Hehe ... Pagi ini Alhamdulillah saya bisa update tulisan di blog ini, setelah semalam saya berhasil tidur pulas. Berhasil berhasil horeeeee ... 😅 Oke jadi kali ini saya pengin curcol tentang kegalauan hati saya yang harus mempersiapkan diri melakukan perjalanan naik pesawat ketika hamil kembar 💪. Halah galau lak terus ... 😅


Jadi ceritanya nih adik ipar memang mau nikah gitu. Kami pun antusias menyambut kabar gembira itu kan ... 😍 Nah tapi eng ing enggg ternyata saya hamil ... Ya nggak apa-apa sih kan saya hamilnya dihamilin suami saya. Eaaaaaa ... 🤣

Kesundulan lagi??? Actually yang ini enggak kesundulan kok, karena semua sudah diperhitungkan dengan mantap tentunya dengan bacaan Basmallah. Eaaaaaa ... Apa coba 😅

Nggak sih, intinya kehamilan yang ini memang sudah kami perhitungkan matang-matang terkait jarak dengan usia kakak adik plus endebra-endebranya. Sayangnya emang kami lupa memperhitungkan dengan persiapan riwa-riwi pas nikahannya adik ipar ini. Ya kan pikir kami hamil nggak masalah naik pesawat.

Nah, ternyata saya baru tahu dari beberapa artikel yang saya baca di google dan masukan dari beberapa teman dengan pengalaman hamil kembar, bahwa hamil kembar termasuk kehamilan beresiko sejak awal. Jadi emaknya musti ekstra hati-hati.

Konon dokter sendiri sudah beberapa kali wanti-wanti nanti biasanya ukuran bayinya akan lebih kecil sih bu dari ukuran bayi di kehamilan tunggal. Dapat jawaban gitu, saya cuman meringis sih, karena ya kalau bisa ukuran bayinya normal aja jangan kekecilan tapi jangan kegedean. Saya inget pas abis lahiran si kakak 3,8 kg (kalau ga salah) terus lahiran si adik 3,1 kg aja berasanya si adik ini mungil banget. 😅

Terus gimana? Ya sudah sih saya kan cuman bisa pasrah sambil usaha saja. Haha ...

Nah, PR saya selanjutnya sekarang adalah, gimana caranya saya bisa melakukan perjalanan udara alias naik pesawat dengan aman dan nyaman di kehamilan trimester pertama. Ya tentunya saya kontrol dan konsultasi dong ya ke dokter kandungan.

Cuman memang pas kontrol, si dokter kayak yang agak ragu gitu mau kasih ijin. Jeng jeng jeng ... 😐

"Ibu ini yakin harus naik pesawat??? Usia kandungannya masih 11 minggu ya ..." errr begitu kurang lebihnya respon dokter. Hiksssss 😢

Terus ya saya bilang, iya dok soalnya ini ada adik ipar (adiknya suami) menikah. Pas tahu jawaban itu ya dokternya pasti tahu sih ya namanya pernikahan itu hal yang sakral. Apalagi ini saudara yang nikah jadi kan pasti gimana kalau dilewatin begitu saja. 😐

Then si dokter mencoba memastikan ke kami, "Kira-kira itu penerbangan berapa jam ya???"

"Errrrr dua jam-an mungkin ..." begitu jawab suami.

Eh dokter nanya lagi, "Dua jam lebih atau kurang???"

"Nggak sampai dua jam sih dok kayaknya." Jawab suami.

"Oh ya sudah ibu saya kasih obat penguat kandungan saja ya nanti bu!" Begitu jawab dokter, sambil melanjutkan nasehat, nanti kalau capek harus istirahat, baliknya nggak boleh langsung PP dsb.

Errrrrr lalu saya tiba-tiba ingat kalau kan habis acara nikah adik ipar di bekasi kami masih harus lanjut ke Surabaya 😐

Jadi saya langsung nanya lagi ke dokter, "Dok kalau dari Jakarta saya masih harus ke Surabaya gimana??? Baiknya naik pesawat atau kereta api???"

Bingung lagi dokternya. Aduh mak jayyyyy ... Tapi akhirnya sama dokter dikasih alternatif naik kereta api saja meski durasi timenya lebih lama, tapi dianggap lebih aman karena nggak ada resiko perubahan tekanan pas take off atau landing kali ya, dengan catatan nggak boleh terlalu capek.

Nah tapi ngelihat jawaban dokter gitu, asli saya sempat yang mikir aman apa nggak sih ...

Sempat nanya di beberapa teman yang punya pengalaman kehamilan kembar, sebenarnya rata-rata menyarankan agar saya nggak usah datang saja ke acara nikahan adik ipar. Jederrrrrr ... Wah bisa perang dunia beneran ini 😐

Ya gimana nggak perang, kan namanya acara nikahan itu acara sakral yang pasti kita pengin semua saudara hadir kan. Kalau pakai alasan saya hamil, saya malah kuatir jangan-jangan nanti saya yang disalahkan karena hamil di bulan-bulan atau tahun ini, kan bagaimanapun adik ipar memang sudah merencanakan pernikahan jauh-jauh hari. Belum lagi calonnya adik ipar yang sudah mau meluangkan wa saya nanya ukuran baju untuk seragam dsb. Jadi ya saya mencoba berusaha berempati dengan memposisikan diri kalau jadi mereka saja sih.

Mungkin terkesan egois juga sih ya. Tapi ya kalau menurut kami, keputusan tetap datang ke acara nikahan adik ipar ini memang yang pilihan terbaik untuk semua sih. Apalagi beberapa waktu lalu ibu mertua sempat marah-marah ke suami karena miss komunikasi dengan chat saya ke adik ipar. Padahal menurut suami nggak ada yang salah sama chat saya. Hanya waktu itu suami memang membesarkan hati saya, mungkin adik ipar dan mertua lagi sensitif saja karena banyak pikiran menjelang pernikahan adik ipar yang semakin dekat. Kalau kata suami ya bayangin kita dulu waktu mau nikah saja gimana kan sensi dan bapernya??? Errrrr benar juga ini nasehat suami.

Jadi ya sudahlah kami modal Bismillah saja, dan pasrah yakin kepada Allah SWT. Kalau saran dari salah satu teman yang tiba-tiba japri saya, "Melangkah dengan iman dan berpikir yang baik-baik terus selalu bilang sama baby yg di dalam perut , pasti babynya mengerti kok bun." Alhamdulillah dapat japrian kayak gitu berasa dapat support lebih. 💪😍

Oh iya ada teman yang juga berbagi pengalaman konon dia dulu di usia kehamilan 13 week juga ke Bali, dan so far Alhamdulillah kehamilannya tetap aman.

Iya iya jadi saya harus mulai sounding diri saya, bahwa everything gonna be okay. Don't worry be happy. 💪😍

Saya tanya bolak balik ke hati saya, apa saya termasuk egois jika memaksakan melakukan penerbangan dengan pesawat??? Apa motivasi saya ngeyel berangkat??? Apa hanya karena ingin gaya-gayaan doang??? Foto-fotoan ngeksis di acara pernikahan adik ipar???

Hati saya pun menjawab, boro-boro mikir gaya-gayaan, apalagi foto-fotoan ngeksis. Bisa datang ke acara dengan muka kelihatan fresh saja sudah Alhamdulillah 😅

Bisa ngikutin acara tanpa diribetin mual dan muntah parah tanpa ngompol saja sudah Alhamdulillah 😅

Jadi saya mendapat jawaban yang bikin saya yakin sebenarnya, adalah karena memang semua kami niatin untuk kebaikan bersama, terutama untuk ibu mertua dan adik ipar. Jadi saya yakin Insya Allah, Allah akan kasih jalan terbaik untuk niat kami tersebut.

Mungkin akan ada yang bilang, halah kalau aku sih tetap nggak datang biarin dibilang egois. Ya kadang memang nggak datang dan menjadi egois itu bisa menjadi salah satu pilihan terbaik, tapi untuk kami rasanya pilihan tersebut bukan solusi terbaik. Jadi ya kembali lagi kami pasrahkan semua yang terbaik kepada Allah SWT.

Kecuali kalau memang dokter kemaren mengeluarkan kartu merah pokoknya nggak boleh berangkat dengan alasan apapun, atau pihak maskapai penerbangan menolak kami, ya sudah kalau itu kan berarti ya nasib kami emang yang terbaik nggak boleh terbang, dan yang jelas kalau memang itu alasannya maka ya nggak ada alasan mengada-ada dong ya dari kami kalau nggak datang ke nikahan adik ipar. Hehe ...

Tapi karena so far dokter kasih ijin ya sudah, kata suami juga yang penting yakin. Insya Allah semua baik-baik saja.

Selain usaha minta surat ijin ke dokter,  plus dapat resep obat penguat kandungan yang dimasukkan per-vaginal, kami sendiri juga melakukan beberapa persiapan.

Beberapa di antaranya :
❤️ Bawa camilan yang cukup, demi meminimilasir mual dan muntah.
❤️ Bawa kresek buat antisipasi kalau mendadak mau muntah sewaktu-waktu 😰
❤️ Sounding diri, bahwa kehamilan saya sehat. Bahwa hamil itu bukan sakit.
❤️ Sounding ke si baby twin untuk mau diajak bekerja sama dan sehat terus selama perjalanan.
❤️ Menyiapkan baju yang nyaman
❤️ Menyiapkan sandal nyaman
❤️ Mencari alternatif transportasi dari bandara ke penginapan yang paling nyaman. Kalau sudah gini pertimbangan budget jadi nomer sekian.
❤️ Banyakin doa
❤️ Nurut sama nasehat suami, biar nggak kualat 😅
❤️ Selalu berdoa dan pasrah kepada Allah SWT.

Oh iya nasehat tambahan dari beberapa teman, kalau bisa nanti di bandara saya disuruh pakai kursi roda saja biar nggak terlalu capek. Cuma yang ini nanti kayaknya lihat situasi dan kondisi saja. Soalnya saya mikirnya kalau terlalu banyak duduk nanti saya juga malah capek kan.

Persiapan tambahan lainnya adalah, beli popok dewasa 😂😂😂

Ya Allah kalau ingat pas belinya si kakak nanya dengan cemprengnya saya jadi pengin ngakak, gara-gara kakak nanya, "Maaaaa ini popok buat mama kan ya??? Bukan buat kakak kan ya??? Kakak kan sudah nggak ngompol ..."

Bwahahahaha ... Iya di kehamilan kali ini saya akui saya mengalami mual muntah yang sangat parah. Kalau ditanya gimana mual muntahnya, saya itu yang kalau telat makan bisa mual muntah-muntah nggak karuan, tapi setelah dikasih makan nggak selang lama saya juga tetap muntah-muntah nggak karuan. Habis muntah nggak lama ya mual muntah lagi ... Pokoknya gitu terus, dan tiap muntah jangan nanya saya pasti otomatis ngompol 😂😂😂

Jadi kalau pas di tempat umum gitu biasanya saya tahan-tahan sih, tapi kalau di tahan gitu jatuhnya malah bikin pusing banget. Jadi benar-benar serba salah kan ...

Makanya pasrah deh yang ini kayaknya emang musti sedia popok dewasa. Kalau kata suami, "Harus ya pakai popok???"

Saya tanya balik saja, "Emang situ mau istrinya bajunya basah semua kena ompol pas acara belum kelar???" 😅😅

Terus setelah nulis gini saya jadi ingat, dulu sahabat saya ada yang nikah, dan salah saudara iparnya hamil. Waktu itu saya lihatnya si mbak ipar ini nggak pakai seragam plus mukanya kayak yang nahan bad mood. Saya waktu itu cuman mikir gitu amat ya ... Tapi sekarang kayaknya saya mulai paham, kenapa si mbak ipar begitu. 😅 Duh kebanyakan suudzon nih kayaknya dulu, makanya kualat kan 😂

Okelah saya jadi mikirnya nanti pas acara nikahan adik ipar se-mual apapun saya tetap sebisa mungkin saya harus pasang muka sumringah, biar saya nggak dikira lagi bete. 😅

Nah kalau sudah usaha terbaik gini, terus masih ada yang suudzon saya yang enggak-enggak apalagi sampai mikir saya belum melakukan yang terbaik, ya please deh ... 🙄🤦

Jujur soalnya kami sudah usaha melakukan yang terbaik 💪🙄

Jadi mohon doanya ya teman-teman agar perjalanan kami ke bekasi melalui jalur udara lewat Jakarta dulu dimudahkan dan dilancarkan. Perjalananannya aman, nyaman, dan bahagia. Amin.

No comments:

Post a Comment