Thursday, August 30, 2018

Catatan Hamil Kembar di Usia Kehamilan Sekitar 16 Minggu

Hello Twin ... How are you??? Begitu kira-kira keseruan sapaan kami kepada si janin kembar setiap kami melakukan jadwal kontrol dengan dokter kandungan. Lalu salah satu pertanyaan yang pasti saya ajukan ke dokter, yaitu : "Sudah seberapa besar ukuran mereka saat ini ya???"



Dokter sendiri selalu bilang kepada kami, agar tak perlu kuatir dengan ukuran janin kami, karena biasanya ukuran janin pada kehamilan kembar itu ukurannya lebih kecil dari kehamilan tunggal. Seperti halnya ukuran Janin kembar di usia 15-16 minggu ini sebenarnya berapa besar sih?

Wait, kalau lihat di beberapa tulisan yang saya searching-searching di google rata-rata tertulis untuk ukuran janin kembar 16 minggu sekitar 15 cm.

Bagaimana dengan janin kembar??? Sejauh mencari di internet saya belum pernah mendapat catatan tentang ukuran standart janin kembar sih ...

Nah, minggu lalu sih saya sempat yang down karena pas di usg si twin ini ukurannya yang satu sekitar 10 cm dan satunya lagi sekitar 9,2 cm.

Tapi dokter selalu bilang, "Tenang saja buk nggak apa-apa, memang begitu kok, lumrah." Ya bayangan saya sih mungkin karena mereka di dalam harus berbagi ruang ya ... Hehe ...

Cuman ya tetep sih ya, harapan saya kalau bisa ukuran maupun bbj si twin ini jangan terlalu kecil juga.

Jadi masih belum puas, saya pun cari-cari informasi lagi, saya malah dapat tabel perkembangan janin, di mana pada usia 15-16 minggu rata-rata ukuran janin sekitar 9 cm sampai 10 cm. Wuihhh lega donggg ...

Iya apalagi di kontrol selanjutnya 2 minggu kemudian yang kira-kira berarti usia kandungan menginjak 16-17 minggu, berdasarkan hasil usg, bbj si twin ini sekitar 200 sekian gram dan 200 sekian gram. Ini awalnya sempat spechless karena merasa kok kecil ya, apalagi dokter bilang tenang aja bu, yang penting nanti pas usia 20 minggu biasanya sudah mencapai 500 gram kok.

Suami pun selalu meyakinkan kalau bbj si twin masih dalam batas aman, karena masih ada waktu buat naikin lagi. Saking supportnya ini, istrinya sampai dimanja mau makan apa saja diturutin. Kalau sudah gini lupa deh yang namanya diet 😂😅

So far sejauh ini BB sudah naik 13 kg. Ngeri ya bo' ... 😐

Catatan BB emaknya ketika menginjak usia kehamilan sekitar 15 minggu, BB sudah bertambah 11 kg 😅

Tapi lagi-lagi saya dapat semangat dari salah satu sahabat, yang mengatakan kenaikan Bb ibu hamil twin itu emang beda kok ama hamil tunggal.

Ya iya sih, cuman kan gimana ya masak emaknya naik banyak eh baby twinnya naiknya nggak banyak ...

Sampai ada saran dari sahabat lainnya, agar saya setiap makan selalu sounding si twin buat menyerap semua sari, gizi dan nutrisi makanan yang saya makan. Kalau bisa lemak-lemaknya juga deh ... Haha ...

Jadi ya gitu deh setiap makan tugas saya adalah menyounding si twin agar ikut makan. Hehe ...

Hasilnya, ternyata BBJ 200 sekian gram yang awalnya saya anggap kecil di usia kehamilan 16-17 minggu itu nggak termasuk kecil kok. Lho lah kemaren emang baca dari mana infonya kok sampai ngira kecil? Hehe ... Nggak tau juga ya, kayaknya yang kemaren itu apa saya salah info ya, soalnya buktinya malah setelah saya coba searching-searching lagi ya emang seharusnya usia kehamilan 16-17 minggu itu BBJ nya baru sekitar 200 gram-an. Nah kan nggak fokus sih pas baca-baca. Hehe ...

Salah satu tabel yang ada banyak di internet, dan kebetulan beberapa waktu lalu juga dapat share dari grup wa twinsindonesia.
(Note : Ini tabel sebenarnya untuk patokan kehamilan tunggal ya)

Oh iya selain catatan perkembangan si twin tadi, ada beberapa hal yang sempat kami diskusikan dengan dokter terkait kehamilan saya kali ini sih, diantaranya :

❤️ Seperti saran seorang teman yang kebetulan juga punya pengalaman hamil kembar, kami disarankan untuk minta rujukan pemeriksaan oleh dokter kandungan spesialis fetomaternal. Setelah saya sampaikan hal tersebut, dokter kami pun malah setuju dengan harapan agar pemeriksaan bisa dilakukan lebih detail. Oke jadi mungkin next harus dijadwalkan ke dokter kandungan spesialis fetomaternal.

❤️ Mengingat kehamilan saya ini termasuk kehamilan kembar dengan dua kantong janin tapi satu placenta, jadi ada salah satu sahabat yang mengkhawatirkan terjadinya rebutan asupan makanan si bayi di dalam kandungan, karena sesuai pengalamannya, salah satu bayinya ketika dilahirkan akhirnya harus masuk inkubator disebabkan BB nya kecil. Meski demikian Alhamdulillah akhirnya kedua bayi kembarnya tetap bisa berkumpul kembali di rumah dalam keadaan sehat. So far selama beberapa kali kontrol dokter meyakinkan tidak ada rebutan makanan pada bayi kami, karena dari ukuran tidak terlalu berbeda mencolok.

Oh iya saya sendiri mencari informasi di internet, bahwa salah satu usaha agar bayi yang kita kandung tidak berebut makanan adalah dengan menyounding mereka agar tidak berebut, dan selalu berbagi dengan adil setiap kali kita makan.

❤️ Hal lainnya, yang enggak banget di usia kehamilan saya kali ini, saya terkena kutu rambut. Hahaha ... Duh nggak keren banget sih ... Kebetulan ada saudara yang dokter kulit merekomendasikan obat krim (sejenis salep), jadi sebelum pemakaian obat ini saya konsulkan juga kepada dokter kandungan. Seperti yang disampaikan oleh dokter memang penggunaan obat seperti salep biasanya yang dikuatirkan bisa masuk sistemik ke dalam peredaran darah. Tapi so far Alhamdulillah dari info dokter, obat yang direkomendasikan saudara saya tadi masuk kategori B.

No comments:

Post a Comment